Kompas.com - 28/10/2021, 19:30 WIB
Ilustrasi krisis iklim. Marti Bug Catcher/ ShutterstockIlustrasi krisis iklim.

KOMPAS.com - Kelompok masyarakat sipil yang peduli terhadap penanggulangan ancaman krisis iklim, dan tergabung dalam Komunitas Peduli Iklim mengirimkan surat terbuka untuk Presiden Indonesia Joko Widodo menjelang konferensi besar iklim COP26 di Glaslow, Skotlandia.

Surat terbuka ini merupakan bentuk pengingat, agar tercapai visi Indonesia emas 2045 dengan ekonomi hijau yang inklusif, berbasis keadilan, berorientasi pada pertumbuhan kesejahteraan dan responsif terhadap krisis iklim.

Surat terbuka itu disampaikan oleh Komunitas Peduli Iklim dalam konferensi pers Peduli Iklim: Pesan Iklim Untuk Presiden Joko Widodo, Rabu (27/10/2021). Berikut isi surat terbuka untuk Jokowi.

Baca juga: 82 Persen Anak Muda Indonesia Khawatirkan Masalah Perubahan Iklim di Tanah Air

Indonesia sedang berada di titik kritis

Isi surat terbuka untuk Presiden Jokowi tersebut dikatakan, bahwa untuk mencapai Indonesia emas pada tahun 2045 nanti, harus disadari bahwa visi tersebut akan terlaksana apabila kita bisa keluar dari krisis iklim yang lebih menakutkan bagi peradaban manusia dari pandemi Covid-19 saat ini.

Pandemi Covid-19 saja sudah berdampak pada banyak sektor dan sangat mengkhawatirkan. 

Surat terbuka masyarakat peduli iklim untuk Jokowi menuju COP 26.dok. Masyarakat Peduli Iklim Surat terbuka masyarakat peduli iklim untuk Jokowi menuju COP 26.
Maka, krisis iklim yang juga bagian pemicu pandemi ini akan lebih mengancam, karena memengaruhi kestabilan ekonomi, sosial, kesehatan, dan bahkan menimbulkan bencana berkepanjangan dan kian menurunkan kesempatan Warga Negara Indonesia menikmati penghidupan yang layak dan berkelanjutan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saat ini, kita sedang berada di titik kritis. Kita perlu segera bertransformasi menuju masyarakat yang inklusif, adil dan berkelanjutan," tulis mereka.

Mungkin tidak banyak yang menyadarinya, tetapi krisis iklim di Indonesia sudah terbukti dari kenaikan suhu, kenaikan permukaan laut, dan banyak peristiwa bencana alam yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir di abad ini.

Salah satu yang dicontohkan dalam surat terbuka itu adalah, catatan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) bahwa pada tahun 2020 saja, sekitar 2.952 bencana terjadi di mana sebanyak 99 persen adalah bencana hidrometeorologi.

Oleh karena itu, kita perlu meningkatkan daya tahan dan daya lenting semua pihak.

Sebab, tanpa kapasitas dan kesiapan yang memadai, krisis iklim memperburuk ketimpangan ekonomi, sosial, gender, dan antargenerasi.

Baca juga: Anak Muda Indonesia Desak Krisis Iklim Harus Jadi Prioritas Politik

Indonesia harus sangat berperan atasi krisis iklim

Indonesia harus mampu mengatasi krisis iklim serta mencegah meluasnya kerusakan lingkungan, karena ekonomi yang stabil tidak memungkinkan tanpa adanya kekuatan sosial dan lingkungan yang sehat. 

Indonesia sudah melakukan banyak hal untuk memperjuangkan kesehatan lingkungan, namun komitmen lebih kuat dan upaya lebih masif dibutuhkan untuk memastikan tercapainya tujuan pembangunan berkelanjutan yang menyeluruh.

Dalam konteks pencegahan meningkatkan suhu permukaan bumi yang erat berkaitan dengan meningkatnya emisi gas rumah kaca ini, Indonesia berperan penting untuk ikut mengeremnya.

Sebagai negara dengan tutupan hutan tropis luas, Indonesia berpotensi menjadi negara adidaya yang bakal menentukan arah untuk menghadapi krisis iklim. 

Rambu pengaman sosial, lingkungan, dan tata kelola yang kuat dan terintegrasi menjadi prasyarat mendasar bagi Indonesia agar semakin tangguh dan mampu menarik investasi hijau yang menjadi tren dunia terkini.

Baca juga: Lebih dari 139 Juta Penduduk Dunia Terdampak Perubahan Iklim dan Covid-19 Sekaligus

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.