Cuaca Ekstrem di Bali Sebabkan Pesawat Putar Balik ke Jakarta, Ini Penjelasan BMKG

Kompas.com - 06/12/2021, 18:15 WIB
Ilustrasi cuaca ekstrem. ShutterstockIlustrasi cuaca ekstrem.

KOMPAS.com - Cuaca ekstrem yang terjadi di Bali menyebabkan transportasi udara seperti pesawat harus berputar balik, karena tidak dapat mendarat di Bandara Ngurah Rai, Bali, dan mengakibatkan terjadinya banjir di sejumlah ruas jalan di Denpasar.

Informasi yang diunggah oleh akun Instagram @balibroadcast menyampaikan beberapa jalan di kawasan Kota Denpasar, Bali terpnatau banjir hari ini, Senin (6/12/2021).

Seperti di Jalan Raya Puputan Renon, Jalan By Pass IB Mantra, dan Jalan Tukad Shangyang Denpasar. Bahkan, dilaporkan akibat cuaca ekstrem ini memicu hujan disertai angin kencang yang membuat pohon tumbang di kawasan Jalan Raya Sesetan, Bali.

Baca juga: Video Viral Pesawat Gagal Mendarat di Bali Putar Balik ke Jakarta akibat Cuaca Ekstrem

Sementara itu, sebuah video memperlihatkan keributan penumpang di sebuah pesawat udara tujuan Jakarta-Bali, yang gagal mendarat ke Bali dan harus berputar balik ke Jakarta, Senin (6/12/2021).

Dari postingan video yang diunggah oleh akun tiktok/mikhayla itu dijelaskan pesawat kembali ke Bandara Soekarno Hatta Jakarta atau "Return to Base", dikarenakan cuaca buruk di Bandara Ngurah Rai Bali menyebabkan aksi keributan penumpang dalam kabin.

"Ribut di pesawat. lah emang cuacanya jelek mau gimana coba. Petugas udarakan cuman menjalankan tugas sesuai aturan, gw mah yang penting selamat, meskipun kerjaan berantakan anggap aja bukan rezeki," tulis akun @princess_mikhayla-kyle dalam videonya itu.

Sebelumnya dalam aplikasi flightradar24 diketahui pesawat Super Air Jet No IU 754 berputar-putar di atas perairan Pulau Bali sampai akhirnya melakukan aksi return to base atau kembali ke pusat keberangkatan.

Ternyata kondisi tersebut bukan hanya terjadi pada pesawat itu. Pesawat yang ditumpangi dokter Spesialis Kecantikan dr Richad Lee MARS PhD rupanya juga mengalami hal serupa.

Melalui akun tiktoknya @drrichardlee, dalam sebuah video ia menceritakan cuaca buruk mengganggu penerbangan di sekitar Bandara Ngurah Rai, Bali.

Sepanjang penerbangan, penumpang di pesawat yang ia tumpangi dari Jakarta ke Bali itu banyak yang berteriak dan menangis.

Ketika mendarat pun, salah satu temannya di dalam video tersebut bercerita dengan hebohnya, mengenai perasaan mereka yang khawatir saat petir terjadi,  ketika pesawat mereka masih terbang di udara.

"Banyak penerbangan cancel, putar balik ke Jakarta. Tapi saya mendarat dengan selamat di Bali," tulisnya.

Menurut Richard, itu adalah penerbangan paling mengerikan yang pernah dialaminya, dengan empat kali periode seolah pesawat mau jatuh seperti roller coaster.

Kondisi cuaca di Bali

Kepala Balai Besar Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika Wilayah III Denpasar, Agus Wahyu Raharjo SP mengatakan, suhu udara di Bali berkisar antara 22-31 derajat Celcius, dengan kelembapan udara berkisar antara 70-97 persen.

"Angin umumnya bertiup dari arah barat Daya-Barat dengan kecepatan berkisar antara 6-32 km per jam," jelasnya.

Sementara itu, gelombang laut di Perairan Utara Bali berkisar antara 0.5-2 meter, di Perairan Selatan bali berkisarar antara 1.0-3.5 meter, di Selat Bali berkisar antara 0.5- 3 meter dan di Selat Lombok berkisar antara 0.75- 3 meter.

Baca juga: BMKG: Cuaca Ekstrem Diprediksi Hantam Indonesia hingga 9 Desember

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.