Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dampak Pemangkasan Gas Rusia ke Eropa, Apakah Jerman Akan Kembali Gunakan Pembangkit Nuklir?

Kompas.com - 25/06/2022, 21:34 WIB
Bernadette Aderi Puspaningrum

Editor

BERLIN, KOMPAS.com - Aliran gas Rusia ke Jerman sudah dipangkas sekitar 60 persen, mengikuti tindakan serupa yang dilakukan kepada negara-negara Eropa yang menjatuhkan sanksi atas invasi Rusia ke Ukraina.

Kondisi ini cukup mengkhawatirkan bagi negara-negara Eropa di tengah upaya memompa cadangan gas dalam persiapan energi untuk menghadapi musim dingin.

Kekhawatiran juga melanda Jerman, yang kini hanya memiliki tiga Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) yang beroperasi (dua di selatan dan satu lagi di utara), dengan 35 persen pasokan gasnya bergantung pada Rusia.

Baca juga: Ancaman Gas Rusia Jelang Musim Dingin, Batu Bara Jadi Tombol Darurat Eropa

Semua PLTN Jerman sudah berhenti beroperasi. Ketiga PLTN yang sekarang masih digunakan menurut rencana akan berhenti beroperasi akhir tahun ini, sesuai rancangan penghentian energi nuklir yang diputuskan setelah bencana nuklir Fukushima, Jepang.

Ketiga PLTN itu memasok sekitar 6 persen kebutuhan listrik di Jerman.

Dalam situasi geopolitik saat ini, beberapa pihak di Jerman kembali menyuarakan agar operasi PLTN diperpanjang.

Alasannya, Jerman akan kekurangan pasokan gas pada musim dingin mendatang, kalau Rusia benar-benar menghentikan aliran pasokan gasnya.

Pemerintah Jerman sendiri sudah memutuskan untuk memperpanjang operasi pembangkit listrik tenaga batu bara, mengantisipasi situasi itu.

Dalam jangka panjang, yang diprioritaskan adalah pembangunan dan perluasan infrastruktur energi berkelanjutan, seperti pemanfaatan tenaga angin dan tenaga surya maupun bahan bakar hidrogen.

Baca juga: Uni Eropa Siapkan Rencana Hidup Tanpa Gas Rusia

Beda pendapat koalisi pemerintah

Dua partai di koalisi pemerintahan, yaitu SPD dan Partai Hijau, hingga saat ini sepakat tidak ingin memperpanjang operasi PLTN. Tapi satu mitra koalisi, FDP, justru mengusulkannya.

Kalangan oposisi di parlemen juga memfavoritkan opsi perpanjangan operasi PLTN.

Ketua Fraksi SPD Rolf Mutzenich mengingatkan janji partainya bahwa "kita akan meninggalkan tenaga nuklir", yang selalu digaungkan selama kampanye pemilu. Selain itu, kata Mutzenich "ada cukup banyak alternatif" lain.

Baca juga: Gas dan Minyak Rusia: Berapa Besar Ketergantungan Dunia Padanya?

Baca juga: Daftar Negara yang Membeli Minyak Rusia, Konsumen Terbesar Ada di Asia

Baca juga: Rusia Pangkas 60 Persen Gas Melalui Pipa Nord Stream, Jerman Desak Warga Kurangi Penggunaan Energi

Kanselir Jerman Olaf Scholz (SPD) dan Menteri Ekonomi Robert Habeck (Partai Hijau) juga mengatakan, bahwa PLTN hanya akan beroperasi sampai akhir tahun, terutama karena bahan bakar nuklir yang tersedia memang hanya untuk jangka waktu itu

Tetapi para politisi FDP mengatakan, sebaiknya pemerintah Jerman mempertimbangkan juga opsi PLTN, dengan memeriksa kapasitas dan persediaan bahan bakarnya.

Ketua Partai FDP, Menteri Keuangan Christian Lindner pun mendorong agar "opsi tenaga nuklir perlu dibahas secara terbuka, bebas dari latar belakang ideologi."

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Jelang Pemilu, Meksiko Akan Kerahkan 27.000 Tentara dan Garda Nasional

Jelang Pemilu, Meksiko Akan Kerahkan 27.000 Tentara dan Garda Nasional

Global
Saat Politikus AS Nikki Haley Tulis 'Habisi Mereka' di Rudal Israel...

Saat Politikus AS Nikki Haley Tulis "Habisi Mereka" di Rudal Israel...

Global
Rangkuman Hari Ke-825 Serangan Rusia ke Ukraina: Zelensky Minta Dunia Tak Bosan | Putin Wanti-wanti Barat soal Senjata

Rangkuman Hari Ke-825 Serangan Rusia ke Ukraina: Zelensky Minta Dunia Tak Bosan | Putin Wanti-wanti Barat soal Senjata

Global
Tragedi di Desa Yahidne Dinilai Jadi Gambaran Rencana Putin atas Ukraina

Tragedi di Desa Yahidne Dinilai Jadi Gambaran Rencana Putin atas Ukraina

Internasional
Kolombia Selangkah Lagi Larang Adu Banteng mulai 2027

Kolombia Selangkah Lagi Larang Adu Banteng mulai 2027

Global
Hamas Tewaskan 1.189 Orang, Israel 36.096 Orang

Hamas Tewaskan 1.189 Orang, Israel 36.096 Orang

Global
Taiwan Minta Dukungan Indonesia di Tengah Latihan Militer China

Taiwan Minta Dukungan Indonesia di Tengah Latihan Militer China

Global
Israel Mengelak Serangannya ke Rafah Sebabkan Kebakaran Mematikan

Israel Mengelak Serangannya ke Rafah Sebabkan Kebakaran Mematikan

Global
[POPULER GLOBAL] Serangan Israel Bakar Hidup-hidup Pengungsi | Biden Terkesan Membela

[POPULER GLOBAL] Serangan Israel Bakar Hidup-hidup Pengungsi | Biden Terkesan Membela

Global
Terungkap Identitas Penjual Sotong di Thailand yang Viral karena Mirip Aktor Keanu Reeves

Terungkap Identitas Penjual Sotong di Thailand yang Viral karena Mirip Aktor Keanu Reeves

Global
Di Tengah Kemarahan Global, Israel Serang Kamp Pengungsi Lagi di Rafah, 21 Orang Tewas

Di Tengah Kemarahan Global, Israel Serang Kamp Pengungsi Lagi di Rafah, 21 Orang Tewas

Global
Di Tengah Kecaman Global, Tank-tank Israel Diam-diam Telah Capai Pusat Kota Rafah

Di Tengah Kecaman Global, Tank-tank Israel Diam-diam Telah Capai Pusat Kota Rafah

Global
Bagaimana China Membantu Rusia Hadapi Dampak Sanksi Barat?

Bagaimana China Membantu Rusia Hadapi Dampak Sanksi Barat?

Internasional
Saat 145 Negara Kini Akui Negara Palestina...

Saat 145 Negara Kini Akui Negara Palestina...

Global
Produsen Susu Australia Lirik Peluang dari Program Makan Siang Gratis Prabowo

Produsen Susu Australia Lirik Peluang dari Program Makan Siang Gratis Prabowo

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com