Demi Bertemu Trump, Presiden Meksiko Rela Naik Pesawat Ekonomi

Kompas.com - 09/07/2020, 08:00 WIB
Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador selalu bepergian dengan penerbangan komersial, bahkan duduk di kelas ekonomi (AFP/ALFREDO ESTRELLA) Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador selalu bepergian dengan penerbangan komersial, bahkan duduk di kelas ekonomi (AFP/ALFREDO ESTRELLA)

MEXICO CITY, KOMPAS.com - Presiden Meksiko, Andres Manuel Lopez Obrador pertama kali melakukan penerbangan komersil selama masa pandemi dan berada di kelas ekonomi, untuk bertemu dengan Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump.

Padahal, Lopez Obrador sudah menyatakan tidak akan berpergian ke luar negeri selama pandemi berlangsung, dan karena pandemi ia hanya bisa mendapatkan penerbangan komersial kelas ekonomi, menuju Washington DC.

Melansir dari AFP pada Rabu (8/7/2020), pertemuan itu dilaksanakan untuk menyusun perjanjian AS-Meksiko-Kanada yang baru, menggantikan Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara yang diklaim Trump sebagai aturan pembunuh kelas pekerja AS.

Pada Selasa (7/7/2020), Trump mengatakan sangat berharap dapat melakukan "pertemuan yang cukup" dengan Lopez Obrador.

Baca juga: Kasus Pembantaian Pusat Rehabilitasi Narkoba, Polisi Meksiko Tangkap 3 Orang

"Dia orang baik. Dia teman saya. Dan kami memiliki hubungan yang baik dengan Meksiko," kata Trump.

Pada Selasa (7/7/2020) sebelum meninggalkan Meksiko, Lopez Obrador juga berkata, "Saya ingin mempertahankan hubungan baik dengan Amerika Serikat. Itulah yang terbaik untuk kami."

Sementara itu, Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau tidak bisa hadir dalam pertemuan tersebut.

Empat tahun penghinaan

Beberapa anggota parlemen Hispanik tekejut mengetahui bahwa López Obrador bersedia bertemu Trump, selain alasan pandemi.

Baca juga: Pusat Rehabilitasi Narkoba di Meksiko Ditembaki, 24 Orang Tewas

Seorang perwakilan dari Partai Demokrat di Chicago, Chuy Garcia mengatakan bahwa menurutnya inisiasi Trump untuk bertemu dengan pemimpin dari Amerik Latin, salah satunya adalah untuk menghimpun suara.

Ia kira Trump berniat untuk memperbaiki hubungannya dengan Meksiko setelah "empat tahun masa penghinaan, serangan, dan perusakan kebijakan," yang dilakukan Trump terhadap orang-orang Amerika Latin.

Halaman:

Sumber CNN,AFP
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Untuk Pertama Kalinya, Paus Fransiskus Sebut Uighur di China Dipersekusi

Untuk Pertama Kalinya, Paus Fransiskus Sebut Uighur di China Dipersekusi

Global
Wahana Pengambil Bebatuan Bulan Milik China Berhasil Diluncurkan

Wahana Pengambil Bebatuan Bulan Milik China Berhasil Diluncurkan

Global
Meski Siap Jalankan Transisi dengan Biden, Trump Berjanji Bakal Terus Melawan

Meski Siap Jalankan Transisi dengan Biden, Trump Berjanji Bakal Terus Melawan

Global
Mengenal Sistem Kafala di Arab Saudi: Buruh Migran Kerja 24 Jam, Ada yang Ingin Bunuh Diri

Mengenal Sistem Kafala di Arab Saudi: Buruh Migran Kerja 24 Jam, Ada yang Ingin Bunuh Diri

Global
MBS dan Netanyahu Bertemu? Ini Ringkasan Hubungan Israel dengan Dunia Arab

MBS dan Netanyahu Bertemu? Ini Ringkasan Hubungan Israel dengan Dunia Arab

Global
Sidang Pembunuhan Jamal Khashoggi Dilanjutkan Tanpa Dihadiri 20 Tersangka

Sidang Pembunuhan Jamal Khashoggi Dilanjutkan Tanpa Dihadiri 20 Tersangka

Global
Setelah Berlarut-larut, Transisi dari Trump ke Biden Akhirnya Segera Dimulai

Setelah Berlarut-larut, Transisi dari Trump ke Biden Akhirnya Segera Dimulai

Global
Aktivis Milenial Hong Kong Mengaku Bersalah dalam Aksi Protes 2019

Aktivis Milenial Hong Kong Mengaku Bersalah dalam Aksi Protes 2019

Global
Vaksin Corona Akan Gratis di Arab Saudi, yang Negatif Covid-19 Jadi Prioritas

Vaksin Corona Akan Gratis di Arab Saudi, yang Negatif Covid-19 Jadi Prioritas

Global
Biden Umumkan Kabinet Baru, Ganti Menlu AS dan Tunjuk Orang-orang Obama

Biden Umumkan Kabinet Baru, Ganti Menlu AS dan Tunjuk Orang-orang Obama

Global
Perempuan Eks ISIS Ingin Pulang ke Inggris, Pemerintah Menolak dengan Keras

Perempuan Eks ISIS Ingin Pulang ke Inggris, Pemerintah Menolak dengan Keras

Global
Baru Turun dari Pesawat, Pentolan ISIS Langsung Ditangkap di Irak

Baru Turun dari Pesawat, Pentolan ISIS Langsung Ditangkap di Irak

Global
[POPULER GLOBAL] Warga Venezuela Bertahan Hidup dengan Rp 18.000 Per Bulan | Menteri Pakistan Samakan Presiden Perancis dengan Nazi

[POPULER GLOBAL] Warga Venezuela Bertahan Hidup dengan Rp 18.000 Per Bulan | Menteri Pakistan Samakan Presiden Perancis dengan Nazi

Global
Dikepung Pasukan Etiopia, Pemimpin Tigray: Kami Siap Mati

Dikepung Pasukan Etiopia, Pemimpin Tigray: Kami Siap Mati

Global
Kuburan Massal di Wilayah Kartel Meksiko Ungkap 113 Mayat Korban Pembantaian

Kuburan Massal di Wilayah Kartel Meksiko Ungkap 113 Mayat Korban Pembantaian

Global
komentar
Close Ads X