Kompas.com - 21/05/2022, 16:02 WIB


KOMPAS.com - Roket SpaceX kembali meluncurkan armada baru satelit internet Starlink ke orbit. Perjalanan kembali roket ini ke Bumi juga berjalan tanpa kendala dan roket tersebut berhasil melakukan pendaratan menakjubkan di laut pada 18 Mei lalu.

Roket Falcon 9 dengan pesawat ruang angkasa 53 Starlink meluncur dari Pad 39A NASA di Kenedy Space Center. Pengangkatan dilakukan pukul 6.59 pagi EDT, sekitar 39 menit lebih lambar dari waktu yang dijadwalkan.

“Falcon 9 telah berhasil lepas landas membawa 53 satelit Starlink ke luar angkasa,” ujar manajer produksi SpaceX Jessie Anderson seperti dikutip dari Space, Jumat (20/5/2022).

Peluncuran ini menandai misi Starlink ketiga SpaceX setelah misi pada 13 dan 14 Mei 2022.

Sekitar sembilan menit setelah lepas landas, roket Falcon 9 kembali ke bumi dengan pendaratan mulus di pesawat tak berawak SpaceX A Shortfall of Gravitas di Samudera Atlantik. Ini merupakan pendaratan nomor 121 untuk pendorong SpaceX.

Peluncuran satelit Starlink SpaceX

Menurut astrofisikawan dan pelacak satelit Jonathan McDowell, Starlink adalah konstelasi broadband SpaceX, yang saat ini terdiri dari lebih dari 2.300 satelit. Jumlah tersebut berkembang pesat akhir-akhir ini.

Baca juga: SpaceX Elon Musk Berencana untuk Luncurkan 52 Roket di Tahun 2022

Sepanjang tahun 2022, roket SpaceX telah meluncurkan 21 misi, dan 14 misi di antaranya telah didedikasikan untuk penerbangan Starlink pada 18 Mei 2022, yang ditandai dengan keberhasilan perjalanan roket Falcon mengantarkan satelit Starlink ke orbit Bumi.

Namun, populasi satelit Starlink bisa menjadi sangat besar dalam waktu yang tidak terlalu lama. Versi konstelasi generasi berikutnya pada akhirnya dapat terdiri dari hingga 30.000 satelit.

Misi terbaru ini menandai yang kelima untuk tahap pertama Falcon 9, sebab sebelumnya SpaceX menggunakan pendorong roket untuk meluncurkan misi Arabsat-6A dan penerbangan Space Test Project-2 untuk Angkatan Luar Angkasa AS.

Keduanya sebagai salah satu dari dua pendorong samping pada roket Falcon Heavy. Misi lainnya yakni peluncuran satelit FM2 Generasi Kedua COSMO-SkyMed untuk Italia, serta penerbangan Starlink sebelumnya.

Penggunaan kembali roket Falcon 9 SpaceX, merupakan prioritas bagi pendiri SpaceX dan CEO-nya, Elon Musk, yang memandang penerbangan ulang cepat dan berulang sebagai terobosan utama yang diperlukan untuk membuat prestasi eksplorasi ambisius seperti pemukiman Mars yang layak secara ekonomi.

 

Roket Falcon 9

Dikutip dari situs resmi SpaceX, Falcon 9 adalah roket dua tahap yang dapat digunakan kembali. Roket SpaceX ini dirancang dan diproduksi oleh SpaceX untuk pengangkutan orang dan muatan yang andal dan aman ke orbit bumi dan sekitarnya.

Baca juga: Roket Falcon 9 SpaceX Berhasil Luncurkan 49 Satelit Internet Starlink ke Luar Angkasa

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber Space,SpaceX
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.