Kompas.com - 21/05/2022, 12:02 WIB


KOMPAS.com- Ilmuwan dari Marine Megafauna Foundation dan Murdoch University mengungkapkan bahwa perairan Taman Nasional Komodo menjadi rumah bagi sejumlah besar pari manta. Mereka pun bisa ditemui sepanjang tahun.

Temuan ini menunjukkan kawasan yang merupakan Situs Warisan Dunia UNESCO itu menjadi kunci konservasi dari spesies yang terancam tersebut.

Dikutip dari Phys, Jumat (20/5/2022) Manta karang (Mobula alfredi) yang dapat tumbuh hingga 5 meter, cenderung tinggal dan mencari makan di habitat pesisir yang dangkal. Mereka juga mengunjungi terumbu karang untuk mendapatkan parasit atau kulit mati yang diambil oleh ikan-ikan kecil.

Dalam studi yang mengungkap bahwa sekawanan besar ikan pari manta menghuni Taman Nasional Komodo ini, para ilmuwan bekerja sama dengan komunitas operator selam yang melayani taman nasional tersebut untuk mendapatkan sumber foto-foto identifikasi pari manta yang mengunjungi perairan di kawasan ini.

Selanjutnya, foto-foto dokumentasi pari manta di perairan Taman Nasional Komodo tersebut dikirimkan ke MantaMatcher.org-basis data daring crowdsourced untuk manta dan pari lainnya.

Hasilnya sebagian besar foto yang dikumpulkan hanya berasal dari empat lokasi dari lebih 20 tempat yang biasa dikunjungi oleh kapal wisata.

Baca juga: Unik dan Langka, Ada Ikan Pari Manta Berwarna Pink di Australia

"Saya kagum dengan betapa terbukanya komunitas penyelam lokal dalam membantu mengumpulkan data (dokumentasi pari manta di perairan Taman Nasional Komodo dan lokasi lainnya) yang sangat dibutuhkan tentang hewan-hewan yang terancam ini," kata penulis utama Dr. Elitza Germanov.

"Dengan dukungan mereka, kami dapat mengidentifikasi lebih dari 1.000 individu pari manta dari lebih dari 4.000 foto," ungkapnya.

Ikan pari manta sendiri diidentifikasi melalui pola perut mereka yang unik dan terkadang mencolok.

Sementara itu, Andrea Marshall, ilmuwan utama dan salah satu pendiri Marine Megafauna Foundation juga melihat potensi untuk melibatkan masyarakat dengan pengumpulan data untuk hewan laut yang terancam dan belum dipelajari ini.

Ia kemudian bekerja sama dengan perusahaan perangkat lunak WildMe untuk mengembangkan platform basis data satwa liar online untuk mencocokkan dan membuat katalog pari manta di berbagai populasi di seluruh dunia.

"Orang-orang menyukai pari manta, mereka adalah salah satu hewan paling ikonik di lautan kita. Meningkatnya jumlah orang yang terlibat dalam penyelaman dan munculnya kamera bawah air terjangkau membuat foto dan video diambil oleh publik dapat digunakan untuk pengumpulan data skala cepat dan terjangkau," kata Marshall.

Foto-foto ikan pari manta di perairan Taman Nasional Komodo dan lokasi lainnya  dan informasi waktu dan lokasi yang menyertainya kemudian digunakan untuk menyusun sejarah penampakan individu pari manta yang kemudian dapat dianalisis dengan model pergerakan statistik.

Baca juga: Nelayan Tangkap Ikan Pari Air Tawar Raksasa di Sungai Mekong, Seperti Apa?

Halaman:


Video Pilihan

Sumber PHYSORG
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.