Seorang Wanita yang Tak Pernah Merokok Didiagnosis Kanker Paru-paru Stadium 4, Kok Bisa?

Kompas.com - 06/12/2021, 19:30 WIB
Ilustrasi kanker paru-paru pada wanita, gejala kanker paru-paru pada wanita, ciri-ciri kanker paru pada wanita Shutterstock/Photographee.euIlustrasi kanker paru-paru pada wanita, gejala kanker paru-paru pada wanita, ciri-ciri kanker paru pada wanita

KOMPAS.com - Seorang wanita bernama Amanda Nerstad mengaku bahwa dirinya tidak pernah merokok, tetapi dirinya didiagnosis dokter terkena kanker paru-paru.

Banyak orang menganggap bahwa kanker paru-paru erat kaitannya dengan kebiasaan merokok. Faktanya, kanker dapat menyerang siapa saja, seperti yang dialami Nerstad.

"Sekitar lima tahun yang lalu, ketika saya berusia 39 tahun, saya keluar untuk jogging dan merasa sangat terengah-engah. Saya pikir saya menderita pneumonia," ujar Nerstad, dilansir dari Health, Kamis (2/12/2021).

"Saya pergi ke klinik untuk rontgen, yang menunjukkan paru-paru saya kolaps. Dokter di sana mengatakan bahwa saya harus segera ke UGD," tambahnya.

Baca juga: Pengobatan Kanker Paru Non Small Cell Lung Cancer

Lebih lanjut, dia memaparkan, saat berada di rumah sakit dirinya menjalani serangkaian tes, pemindaian, hingga tindakan operasi untuk mengeringkan paru-parunya.

Kemudian, dokter yang menangani menyebutkan bahwa Nerstad menderita kanker paru-paru stadium 4.

Hal itu tentu sangat mengejutkan bagi ibu dua anak ini, sebab dirinya tidak pernah merokok dan tidak memiliki riwayat kanker dalam keluarga.

"Kanker telah menyebar ke seluruh paru-paru saya, kelenjar getah bening di sekitar dada, bahkan sampai ke bagian punggung dan perut. Dokter bedah mengatakan saya mungkin hanya punya waktu dua pekan hingga sembilan bulan lagi," kata dia.

Didiagnosis terkena kanker langka

Nerstad menjelaskan, seorang ahli onkologi melakukan beberapa pengujian genomik untuk mengamati ratusan mutasi genetik tumor.

Setelah dua pekan menunggu hasil pemeriksaan, para ahli mengindikasikan bahwa wanita asal Tennessee, Amerika Serikat ini menderita kanker paru-paru ALK-positif atau anaplastic lymphoma kinase.

Kanker ALK merupakan salah satu kanker paru-paru langka yang hanya diderita 4 persen dari seluruh kasus.

Sementara itu, kanker ALK-positif dapat disebabkan oleh mutasi genetik pada gen ALK, dan sejauh ini belum ada penjelasan yang rinci mengenai kondisi penyakit tersebut.

"Saya minum pil target terapi dua kali sehari. Setelah saya mulai meminumnya, saya merasa lebih baik. Saat ini, lima tahun (setelah didiagnosis), dokter menyebut saya mengalami respons metabolisme," ujarnya.

Menurut dia, kanker tidak lagi terdeteksi setelah dilakukan pemindaian secara berkala.

"Kanker paru-paru memiliki stigma negatif karena hubungannya dengan merokok, tetapi bukan hanya penyakit orang yang merokok. Saya selalu mengatakan siapa pun dengan paru-paru bisa terkena kanker paru-paru," tegasnya.

Baca juga: Imunoterapi Efektif Lawan Kanker Paru Berbagai Subtipe

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Arena Gladiator Romawi Terakhir yang Pernah Dibangun Ditemukan di Swiss

Arena Gladiator Romawi Terakhir yang Pernah Dibangun Ditemukan di Swiss

Oh Begitu
Direktur Gizi Kemenkes: Penanganan Stunting Harus Disesuaikan Versi Kearifan Lokal

Direktur Gizi Kemenkes: Penanganan Stunting Harus Disesuaikan Versi Kearifan Lokal

Oh Begitu
Ilmuwan Deteksi Objek Misterius yang Lepaskan Energi Radio Setiap 18 Menit

Ilmuwan Deteksi Objek Misterius yang Lepaskan Energi Radio Setiap 18 Menit

Fenomena
Sulawesi Jadi Pusat Lokasi Penemuan Spesies Baru Tahun 2021, Ini Daftar Flora dan Fauna

Sulawesi Jadi Pusat Lokasi Penemuan Spesies Baru Tahun 2021, Ini Daftar Flora dan Fauna

Oh Begitu
Ular Tanah, Salah Satu Ular Berbisa yang Banyak Masuk Rumah

Ular Tanah, Salah Satu Ular Berbisa yang Banyak Masuk Rumah

Oh Begitu
Macam-Macam Kelainan Gigi Pada Anak

Macam-Macam Kelainan Gigi Pada Anak

Kita
Studi: Bahan Kimia dalam Produk Plastik Bisa Memicu Kenaikan Berat Badan

Studi: Bahan Kimia dalam Produk Plastik Bisa Memicu Kenaikan Berat Badan

Oh Begitu
Kuda Nil Semprotkan Kotoran saat Dengar Suara Asing Kuda Nil Lain

Kuda Nil Semprotkan Kotoran saat Dengar Suara Asing Kuda Nil Lain

Fenomena
Kemenkes Terbitkan Sertifikat Vaksin Internasional, Ini Cara Aksesnya

Kemenkes Terbitkan Sertifikat Vaksin Internasional, Ini Cara Aksesnya

Oh Begitu
Spesies Monyet Langka Ditemukan Kembali di Pegunungan Myanmar

Spesies Monyet Langka Ditemukan Kembali di Pegunungan Myanmar

Oh Begitu
Aliando Syarief Mengaku Alami OCD, Bisakah Penyakit OCD Disembuhkan?

Aliando Syarief Mengaku Alami OCD, Bisakah Penyakit OCD Disembuhkan?

Oh Begitu
Produk Tahan Air dan Noda Disebut Mengandung Bahan Kimia Berbahaya, Studi Jelaskan

Produk Tahan Air dan Noda Disebut Mengandung Bahan Kimia Berbahaya, Studi Jelaskan

Oh Begitu
Pasien Covid-19 Isoman Diberikan Vitamin C, B, E dan Zinc Gratis, Apa Saja Manfaatnya?

Pasien Covid-19 Isoman Diberikan Vitamin C, B, E dan Zinc Gratis, Apa Saja Manfaatnya?

Oh Begitu
Apakah Paus Termasuk Hewan Mamalia?

Apakah Paus Termasuk Hewan Mamalia?

Oh Begitu
Mendominasi di Jawa dan Bali, Ketahui 6 Fakta Omicron dari Gejala hingga Cara Mencegahnya

Mendominasi di Jawa dan Bali, Ketahui 6 Fakta Omicron dari Gejala hingga Cara Mencegahnya

Oh Begitu
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.