Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rusia Mundur dari Pulau Ular Ukraina, PM Inggris: Strategi Putin Sia-sia

Kompas.com - 01/07/2022, 20:24 WIB
Aditya Jaya Iswara

Penulis

Sumber AFP

LONDON, KOMPAS.com - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berpendapat, penarikan pasukan Rusia dari Pulau Ular di Ukraina menunjukkan strategi Presiden Vladimir Putin sia-sia.

"Pada akhirnya, akan terbukti mustahil bagi Putin untuk menahan negara yang tidak akan menerima pemerintahannya," kata Boris Johnson dalam konferensi pers pada Kamis (30/6/2022) setelah KTT NATO di Madrid, dikutip dari AFP.

Upaya menuju kesepakatan damai apa pun akan sepenuhnya tergantung pada Ukraina, tambahnya, sambil menekankan bahwa NATO dan negara-negara G7 bersatu melawan Rusia dalam KTT di Jerman.

Baca juga: Rusia Mundur dari Pulau Ular agar Ukraina Bisa Ekspor Produk Pertanian

“Kami sudah melihat apa yang bisa dilakukan Ukraina untuk mengusir Rusia,” lanjut eks wali kota London itu.

“Kami telah melihat apa yang mereka lakukan di sekitar Kyiv dan Kharkiv, sekarang di Pulau Ular. Saya pikir hal yang tepat bagi kita adalah terus berjalan di jalur yang ditetapkan NATO, tidak peduli seberapa sulitnya.”

Kiri ke kanan: Kanselir Jerman Olaf Scholz, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, dan Presiden Perancis Emmanuel Macron. Mereka berfoto bersama setelah makan malam dalam rangkaian acara KTT G7 di Elmau Castle, Jerman selatan, 26 Juni 2022.AFP/BRENDAN SMIALOWSKI Kiri ke kanan: Kanselir Jerman Olaf Scholz, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, dan Presiden Perancis Emmanuel Macron. Mereka berfoto bersama setelah makan malam dalam rangkaian acara KTT G7 di Elmau Castle, Jerman selatan, 26 Juni 2022.
Pada KTT G7, Boris Johnson bercanda dengan sesama pemimpin bahwa mereka bisa meniru Putin dengan berpose telanjang dada untuk menunjukkan ketangguhannya.

Putin lalu membalas komentar itu dengan berkata, melihat Boris Johnson dan para pemimpin lainnya setengah telanjang akan menjijikkan.

Baca juga:

Boris Johnson enggan memperpanjang perang kata-kata itu, dengan alasan bahwa Putin seharusnya merenungkan konsekuensi dari tindakan biadabnya, termasuk rencana Finlandia dan Swedia gabung NATO.

"Kesimpulan paling penting yang perlu diambil Vladimir Putin dari hari ini dan beberapa hari terakhir di NATO, dan sebelumnya di G7, adalah kita sepenuhnya bersatu dalam mengecam apa yang telah dia lakukan di Ukraina," ujar Boris Johnson.

Dipicu oleh tindakan Rusia, para anggota NATO kini berkomitmen untuk membelanjakan setidaknya 2 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) mereka untuk pertahanan, tegasnya.

Adapun Inggris akan membelanjakan 2,5 persen dari PDB untuk pertahanan pada akhir dekade, ujar Boris Johnson, di tengah perdebatan apakah pemerintahnya memang berpegang teguh pada komitmen itu.

Baca juga: Perang Ukraina: Mengapa Rusia Ngotot Merebut Pulau Ular dan Ukraina Gigih Mempertahankannya?

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

1,5 Juta Jemaah Haji Serbu Padang Arafah untuk Wukuf di Tengah Cuaca Ekstrem

1,5 Juta Jemaah Haji Serbu Padang Arafah untuk Wukuf di Tengah Cuaca Ekstrem

Global
Jet Tempur Swedia Cegat Pesawat Militer Rusia yang Langgar Wilayah Udara

Jet Tempur Swedia Cegat Pesawat Militer Rusia yang Langgar Wilayah Udara

Global
Kamal Ismail, Arsitek yang Tolak Dibayar Usai Perluas Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Kamal Ismail, Arsitek yang Tolak Dibayar Usai Perluas Masjidil Haram dan Masjid Nabawi

Global
Penampilan Publik Perdana Kate Middleton sejak Didiagnosis Kanker

Penampilan Publik Perdana Kate Middleton sejak Didiagnosis Kanker

Global
Pejabat Hamas: Tak Ada yang Tahu Berapa Banyak Sandera Israel yang Masih Hidup

Pejabat Hamas: Tak Ada yang Tahu Berapa Banyak Sandera Israel yang Masih Hidup

Internasional
Tzav 9, Kelompok Warga Israel yang Rutin Blokir, Jarah, dan Bakar Bantuan untuk Gaza

Tzav 9, Kelompok Warga Israel yang Rutin Blokir, Jarah, dan Bakar Bantuan untuk Gaza

Global
Ukraina Serang Perbatasan, 5 Warga Rusia Tewas

Ukraina Serang Perbatasan, 5 Warga Rusia Tewas

Global
Korut Bangun Jalan dan Tembok di Zona Demiliterisasi

Korut Bangun Jalan dan Tembok di Zona Demiliterisasi

Global
Di Gaza Utara Bawang Sekilo Rp 1,1 Juta, Warga Pilih Makan Roti

Di Gaza Utara Bawang Sekilo Rp 1,1 Juta, Warga Pilih Makan Roti

Global
WHO: Pasien Flu Burung di Meksiko Meninggal karena Kondisi Lain

WHO: Pasien Flu Burung di Meksiko Meninggal karena Kondisi Lain

Global
Tak Terima Diremehkan, Wanita Ini Resign Lalu Kuliah Lagi, Kini Kembali Bekerja dengan Gaji 2 Kali Lipat

Tak Terima Diremehkan, Wanita Ini Resign Lalu Kuliah Lagi, Kini Kembali Bekerja dengan Gaji 2 Kali Lipat

Global
Rangkuman Hari Ke-842 Serangan Rusia ke Ukraina: Kiriman Paket Bantuan Militer Jerman | Ultimatum Putin Dibalas Zelensky

Rangkuman Hari Ke-842 Serangan Rusia ke Ukraina: Kiriman Paket Bantuan Militer Jerman | Ultimatum Putin Dibalas Zelensky

Global
1,5 Juta Lebih Jemaah Menuju Arafah untuk Prosesi Wukuf

1,5 Juta Lebih Jemaah Menuju Arafah untuk Prosesi Wukuf

Global
Militer AS Hancurkan Radar dan Drone Kapal Houthi

Militer AS Hancurkan Radar dan Drone Kapal Houthi

Global
Rusia Kirim Kapal Perang Ke Kuba, untuk Apa?

Rusia Kirim Kapal Perang Ke Kuba, untuk Apa?

Internasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com