Kompas.com - 31/08/2021, 11:15 WIB
Hambali alias Riduan Isamuddin alias Encep Nurjaman. The StarHambali alias Riduan Isamuddin alias Encep Nurjaman.

GUANTANAMO, KOMPAS.com - Otak serangan bom Bali 2002, Hambali, hadir di pengadilan pusat penahanan Guantanamo, Amerika Serikat (AS), bersama dua orang Malaysia pada Senin (30/8/2021).

Mereka diadili atas tuduhan yang mencakup pembunuhan, konspirasi dan terorisme.

Hambali, yang bernama asli Encep Nurjaman, adalah pemimpin Jemaah Islamiyah (JI), kelompok militan Asia Tenggara yang memiliki hubungan dengan Al Qaeda.

Baca juga: Hambali, Otak Bom Bali 2002, Akan Diadili AS Setelah 15 Tahun Tanpa Dakwaan di Guantanamo

Pemerintah AS mengatakan, Hambali merekrut milisi termasuk dua orang Malaysia, Mohammed Farik bin Amin dan Mohammed Nazir bin Lep Nurjaman, untuk melancarkan aksinya.

Sejumlah serangan yang didalangi Al Qaeda dan Jemaah Islamiyah antara lain bom Bali 2002 pada Oktober di Paddy's Pub dan Sari Club, Bali, serta bom bunuh diri Agustus 2003 di JW Marriott Jakarta.

Total korban tewas dalam bom Bali 2002 dan bom JW Marriott adalah 213 orang, termasuk 202 di Bali yang 88 di antaranya warga Australia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jaksa menuduh Mohammed Nazir dan Mohammed Farik bertindak sebagai perantara dalam transfer uang yang digunakan untuk mendanai operasi kelompok tersebut.

Ketiganya ditangkap di Thailand pada 2003 dan dipindahkan ke sel rahasia "situs hitam" CIA yang penuh penyiksaan, menurut laporan Komite Intelijen Senat yang dirilis pada 2014. Pada 2006 mereka dipindahkan ke Guantánamo.

"Ini sudah hampir 20 tahun kemudian, para saksi telah meninggal, pemandangannya berubah drastis," kata Brian Bouffard, pengacara Mohammed Nazir bin Lep, salah satu warga Malaysia, sebelum sidang.

"Dalam pandangan saya, itu fatal bagi kemampuan pengadilan agar adil," lanjutnya dikutip dari The Guardian.

Baca juga: Militer AS Dakwa Pelaku Bom Bali 2002 dan Bom Jakarta 2003

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.