Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kritikan Paling Keras AS untuk Israel, Dituduh Mungkin Langgar Hukum Internasional

Kompas.com - 11/05/2024, 20:00 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber Reuters

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Pemerintahan Joe Biden mengatakan penggunaan senjata yang dipasok AS oleh Israel mungkin telah melanggar hukum kemanusiaan internasional selama operasi militernya di Gaza.

Ini merupakan kritik terkuatnya terhadap Israel hingga saat ini.

Namun AS tidak memberikan penilaian yang pasti. Mereka masih cari aman dengan mengatakan kekacauan perang di Gaza membuat mereka tidak dapat memverifikasi kejadian spesifik terkait dugaan pelanggaran.

Baca juga: Otoritas Cuaca AS Sebut Dampak Badai Matahari Kuat yang Hantam Bumi

Dilansir dari Reuters, penilaian tersebut disampaikan dalam laporan Departemen Luar Negeri AS setebal 46 halaman yang tidak dirahasiakan kepada Kongres.

Temuan ini berisiko semakin memperburuk hubungan dengan Israel, pada saat sekutu terus berbeda pendapat mengenai rencana Israel menyerang Rafah—sebuah tindakan yang telah berulang kali diperingatkan AS.

Pemerintahan Biden telah menunda satu paket senjata dalam perubahan kebijakan besar. Dia mengatakan AS sedang meninjau paket senjata lainnya, bahkan ketika AS menegaskan kembali dukungan jangka panjang untuk Israel.

Laporan Kementerian Luar Negeri AS mengandung kontradiksi. Ini karena laporan tersebut mencantumkan banyak laporan kredibel mengenai kerugian warga sipil.

Isinya juga menyebut Israel pada awalnya tidak bekerja sama dengan AS untuk meningkatkan bantuan kemanusiaan ke daerah kantong tersebut.

Namun dalam setiap kasus, pihaknya menyatakan tidak dapat membuat penilaian pasti apakah telah terjadi pelanggaran hukum. Aneh.

“Mengingat ketergantungan Israel yang signifikan pada perangkat pertahanan buatan AS, masuk akal untuk menilai perangkat pertahanan yang tercakup dalam NSM-20 telah digunakan pasukan keamanan Israel sejak tanggal 7 Oktober dalam kasus-kasus yang tidak sesuai dengan hukum internasional," tulis laporan itu.

Baca juga: China Buntuti Kapal AS di Laut China Selatan lalu Keluarkan Peringatan

“Israel belum membagikan informasi lengkap untuk memverifikasi apakah senjata pertahanan AS yang tercakup dalam NSM-20 secara khusus digunakan dalam tindakan yang dituduh sebagai pelanggaran di Gaza, atau di Tepi Barat dan Yerusalem Timur selama periode laporan tersebut," tambahnya.

Baca juga: Rangkuman Hari Ke-807 Serangan Rusia ke Ukraina: Putin Angkat Lagi Mikhail Mishustin | AS Pasok Ukraina Rp 6,4 Triliun

Oleh karena itu, pemerintah mengatakan masih menemukan jaminan yang kredibel dari Israel bahwa mereka menggunakan senjata AS sesuai dengan hukum internasional. Sangat membingungkan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com