Hari Ini dalam Sejarah: Ledakan Tambang Bawah Tanah Tewaskan 1.060 Orang

Kompas.com - 10/03/2020, 08:00 WIB
Ilustrasi Tambang KOMPAS/DIDIE SWIlustrasi Tambang

KOMPAS.com - Hari ini 114 tahun lalu, tepatnya 10 Maret 1906, sebuah ledakan bawah tanah dan kebakaran terjadi di sebuah tambang Prancis.

Bencana tersebut merupakan salah satu yang terburuk di Eropa.

Dilansir History, jumlah korban tewas mencapai 1.060 orang dan ratusan orang lainnya luka serius.

Britannica mencatat, perusahaan tambang tersebut dimiliki oleh perusahaan tambang Courrières.

Letaknya di dekat perbukitan Pas-de-Calais di Prancis utara.

Beberapa hari sebelum ledakan, asap dan gas beracun dilaporkan terdeteksi di lokasi penambangan.

Sekitar pukul 3 sore sehari sebelum kejadian, api mulai muncul dari lubang bawah tanah yang dikenal dengan lubang Cecil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Tambang yang Kubangannya Tewaskan 5 Santri dan Pengasuh Ponpes Ternyata Berizin

Tapi pekerjaan di tambang tetap berlanjut.

Karena tidak dapat memadamkannya, pekerja berusaha menutup area untuk mencegah api keluar.

Tapi gas yang mudah terbakar bocor dari dinding di dekat api. Kejadiannya sekitar pukul 7 pagi.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X