Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Yayang Nanda Budiman
Legal Content Writer

Legal Content Writer, Kontributor Lepas Literasi Hukum Indonesia, Pinter Hukum, LTS Indonesia, Penulis The Columnist.Id, Pengarang Jendela Hukum

Rekonfigurasi Hukum Kekayaan Intelektual terhadap Karya Kecerdasan Buatan

Kompas.com - 14/05/2024, 14:33 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

AKSELERASI perkembangan teknologi benar-benar cepat dan tidak masuk akal. Fenomena disrupsi teknologi dan gelombang ekspansi melalui pemanfaatan mesin kecerdasan buatan atau artificial intelligence menjadi diskursus penting sepanjang sepuluh tahun terakhir.

Khususnya mengenai kedudukan dan perlindungan kekayaan intelektual terhadap konten atau karya yang dihasilkan oleh mesin kecerdasan buatan (AI).

Berangkat pada jejak historis, konsep kecerdasan buatan pertama kali muncul pada 1956, ketika para ilmuwan mengambil langkah pertama dalam pengembangan kecerdasan buatan.

Seiring kemajuan teknologi, kecerdasan buatan masih menjadi topik hangat dan mengalami perkembangan signifikan di berbagai bidang.

Kecerdasan buatan telah menyumbang dampak besar pada cara manusia bekerja, berkomunikasi hingga pengambilan keputusan.

Kini, eksistensi AI dan beragam karya yang telah diciptakan telah menjadi pemantik pembahasan aktual sejumlah netizen di berbagai platform media sosial.

Dengan meningkatkan kemampuan AI untuk mempelajari dan meniru proses kreatif manusia, memberikan kemudahan dan efisiensi.

Misal, pembuatan konten grafis, film, musik bahkan ke hampir semua sektor kehidupan manusia dengan sangat sederhana, mudah dan cepat.

Layaknya dua sisi mata pedang, penciptaan konten melalui mesin kecerdasan buatan tak dipungkiri telah memberikan berbagai manfaat, termasuk meningkatkan nilai efisiensi dalam memproduksi karya.

Namun hal tersebut juga menimbulkan sejumlah permasalahan hukum, terutama terkait hak cipta atas karya mesin tersebut.

Selain itu, terdapat beberapa kekhawatiran di masyarakat akar rumput bahwa suatu saat AI akan menguasai dunia dan mengubah pekerjaan manusia.

Serupa dengan yang diungkapkan oleh Elon Mask bahwa AI pada akhirnya dapat membuat seseorang kehilangan pekerjaan, bahkan berpotensi menjadi kekuatan yang paling mengganggu dalam sejarah.

Bahkan pemilik Tesla dan X tersebut memperingatkan akan ancaman yang ditimbulkan oleh AI terhadap umat manusia, dan bisa lebih berbahaya daripada senjata nuklir.

Hal ini juga yang semakin menimbulkan ketidakpastian terhadap kreasi yang dihasilkan oleh mesin kecerdasan buatan.

Dalam konteks Indonesia, apakah karya yang dihasilkan melalui mesin kecerdasan buatan dapat diakui dan dilindungi sebagai hak kekayaan intelektual.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Ada 'Strawberry Moon' di Indonesia, Apa Bedanya dengan Purnama Biasa?

Ada "Strawberry Moon" di Indonesia, Apa Bedanya dengan Purnama Biasa?

Tren
Ringan dan Mudah Dilakukan, Ini 6 Manfaat Jalan Kaki yang Perlu Diketahui

Ringan dan Mudah Dilakukan, Ini 6 Manfaat Jalan Kaki yang Perlu Diketahui

Tren
Adakah Batas Maksimal Rawat Inap Peserta BPJS Kesehatan?

Adakah Batas Maksimal Rawat Inap Peserta BPJS Kesehatan?

Tren
Polri Akan Berlakukan Tilang Berbasis Sistem Poin, SIM Bisa Dicabut

Polri Akan Berlakukan Tilang Berbasis Sistem Poin, SIM Bisa Dicabut

Tren
Bolehkah Memotong Kuku di Hari Tasyrik? MUI Ungkap Hukumnya

Bolehkah Memotong Kuku di Hari Tasyrik? MUI Ungkap Hukumnya

Tren
Manfaat 'Torpedo Kambing' bagi Pria, Benarkah Bisa Meningkatkan Gairah Seksual?

Manfaat "Torpedo Kambing" bagi Pria, Benarkah Bisa Meningkatkan Gairah Seksual?

Tren
Benarkah Penggunaan Obat GERD Berlebihan Bisa Memperparah Kondisi? Ini Penjelasan Guru Besar UGM

Benarkah Penggunaan Obat GERD Berlebihan Bisa Memperparah Kondisi? Ini Penjelasan Guru Besar UGM

Tren
Formasi CPNS Pemerintah Pusat 2024 Sudah Diumumkan, Lulusan SMA Bisa Daftar

Formasi CPNS Pemerintah Pusat 2024 Sudah Diumumkan, Lulusan SMA Bisa Daftar

Tren
Kenapa Sapi Kurban Mengamuk sebelum Disembelih? Ini Penjelasan Pakar

Kenapa Sapi Kurban Mengamuk sebelum Disembelih? Ini Penjelasan Pakar

Tren
Pisang dan Jeruk Disebut Tak Dianjurkan Dimakan Malam-malam, Ini Kata Ahli

Pisang dan Jeruk Disebut Tak Dianjurkan Dimakan Malam-malam, Ini Kata Ahli

Tren
Media Asing Soroti Suku Pedalaman Halmahera Keluar Hutan, Temui Pekerja Tambang

Media Asing Soroti Suku Pedalaman Halmahera Keluar Hutan, Temui Pekerja Tambang

Tren
Beberapa Bahaya Buang Darah dan Kotoran Hewan Kurban ke Selokan Umum

Beberapa Bahaya Buang Darah dan Kotoran Hewan Kurban ke Selokan Umum

Tren
Mulai 20 Juni, Berikut Jadwal Pertandingan Copa America 2024

Mulai 20 Juni, Berikut Jadwal Pertandingan Copa America 2024

Tren
Ramai soal Pajero Pelat Merah B 1803 PQH Dipakai Anak Muda di Yogya, Siapa Pemiliknya?

Ramai soal Pajero Pelat Merah B 1803 PQH Dipakai Anak Muda di Yogya, Siapa Pemiliknya?

Tren
Batal Naik, Calon Mahasiswa Baru Jalur SNBT 2024 Dikenakan UKT Tahun Lalu

Batal Naik, Calon Mahasiswa Baru Jalur SNBT 2024 Dikenakan UKT Tahun Lalu

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com