Kompas.com - 14/05/2021, 17:00 WIB
Seorang petugas kesehatan yang mengenakan alat pelindung berjalan melewati pasien virus corona Covid-19 di dalam ruang pertemuan yang sementara diubah menjadi pusat perawatan Covid di New Delhi pada 10 Mei 2021. ARUN SANKARSeorang petugas kesehatan yang mengenakan alat pelindung berjalan melewati pasien virus corona Covid-19 di dalam ruang pertemuan yang sementara diubah menjadi pusat perawatan Covid di New Delhi pada 10 Mei 2021.

KOMPAS.com - Sejak Senin (10/5/2021), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meningkatkan level varian B.1.617 yang pertama kali terdeteksi di India sebagai variant of concern atau varian yang diperhatikan dunia.

Level variant of concern ini naik dari sebelumnya variant of interest.

Dengan masuknya varian B.1.617 ke varian of concern, saat ini ada 4 varian Covid-19 yang diperhatikan WHO dan dunia, yakni:

  1. Varian B.1.1.7 yang pertama kali terdeteksi di Inggris dan merupakan varian paling umum yang saat ini beredar di AS.
  2. Varian B.1.351 yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan.
  3. Varian P.1 yang pertama kali terdeteksi di Brasil.
  4. Varian B.1.617 yang menyebar luas di India dan memicu tsunami Covid-19 di negara itu.

Baca juga: WHO Klasifikasikan Virus B.1.617 India sebagai Variant of Concern, Ini Artinya

Dilansii CNBC International, Senin (10/5/2021), varian B.1.617 diklasifikasikan sebagai variant of concern karena terbukti varian tersebut menyebar lebih banyak dari virus asli dan punya risiko dapat menghindari virus.

Menanggapi tsunami Covid-19 di India, banyak negara menyumbangkan oksigen, vaksin, pasokan medis, dan menutup perbatasan ke negara terpadat kedua di dunia itu.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penutupan wilayah mungkin sudah terlambat. Pasalnya, kemarin Kamis (13/5/2021) WHO mengumumkan bahwa varian B.1.617 sudah ditemukan di 49 negara yang tersebar di setiap benua.

"Dan karena hanya sekitar 0,1 persen sampel positif di India yang diurutkan secara genetik, mungkin ada varian yang muncul di sampel lain," kata Amita Gupta, wakil direktur Pusat Pendidikan Kesehatan Klinis Global Universitas Johns Hopkins, seperti dilansir Time, Rabu (12/5/2021).

Skala sebenarnya dari wabah Covid-19 di India tidak mungkin dihitung secara akurat.

Secara resmi, kasus harian yang dikonfirmasi stabil di bawah 400.000 tetapi tetap lebih tinggi daripada negara lain selama pandemi.

Para ahli memperingatkan bahwa jumlah sebenarnya jauh lebih besar, dan mungkin masih meningkat dengan cepat saat virus merambah pedesaan India, tempat dua pertiga populasi tinggal dan di mana infrastruktur pengujian lemah.

Potongan gambar aliran warga berkumpul di aliran Sungai Gangga di mana puluhan mayat terlihat mengambang, pihak berwenang India telah memasang jaring untuk menangkap mayat diduga korban Covid-19, pada Rabu (12/4/2021).NDTV via TWITTER Potongan gambar aliran warga berkumpul di aliran Sungai Gangga di mana puluhan mayat terlihat mengambang, pihak berwenang India telah memasang jaring untuk menangkap mayat diduga korban Covid-19, pada Rabu (12/4/2021).

Halaman:


Sumber CNBC,Time
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabar Baik, Obat Antibodi Ganda Efektif Melawan Varian Virus Corona

Kabar Baik, Obat Antibodi Ganda Efektif Melawan Varian Virus Corona

Fenomena
7 Hal yang Harus Dilakukan Sebelum Vaksin Covid-19

7 Hal yang Harus Dilakukan Sebelum Vaksin Covid-19

Kita
Oxford Uji Obat Anti-parasit Ivermectin untuk Terapi Covid-19

Oxford Uji Obat Anti-parasit Ivermectin untuk Terapi Covid-19

Oh Begitu
Gejala Pembekuan Darah yang Jarang Terjadi Akibat Vaksin AstraZeneca

Gejala Pembekuan Darah yang Jarang Terjadi Akibat Vaksin AstraZeneca

Oh Begitu
Waspada Potensi Gelombang Tinggi Capai 6 Meter di Perairan Indonesia

Waspada Potensi Gelombang Tinggi Capai 6 Meter di Perairan Indonesia

Fenomena
[POPULER SAINS] Epidemiolog Tegaskan Indonesia Butuh PPSB, Bukan PPKM Mikro | Saat Ini Bumi Terjebak Panas

[POPULER SAINS] Epidemiolog Tegaskan Indonesia Butuh PPSB, Bukan PPKM Mikro | Saat Ini Bumi Terjebak Panas

Oh Begitu
Memudahkan Pasien, USAID dan Kemenkes Luncurkan Aplikasi Rujukan Pasien TBC oleh Apoteker

Memudahkan Pasien, USAID dan Kemenkes Luncurkan Aplikasi Rujukan Pasien TBC oleh Apoteker

Oh Begitu
Covid-19 Sebabkan Rambut Rontok, Benarkah?

Covid-19 Sebabkan Rambut Rontok, Benarkah?

Kita
5 Fenomena Ini Belum Diungkap oleh Sains, Salah Satunya Hutan Menari

5 Fenomena Ini Belum Diungkap oleh Sains, Salah Satunya Hutan Menari

Oh Begitu
Berusia 3200 Tahun, Kuil Ini Jadi Tempat Mempelajari Alam Semesta di Zaman Kuno

Berusia 3200 Tahun, Kuil Ini Jadi Tempat Mempelajari Alam Semesta di Zaman Kuno

Oh Begitu
Bukan Ivermectin, Ini Obat untuk Pasien Covid-19 Rekomendasi WHO

Bukan Ivermectin, Ini Obat untuk Pasien Covid-19 Rekomendasi WHO

Oh Begitu
Bantu Kendalikan Perubahan Iklim, Ini Kegiatan yang Bisa Kita Lakukan Sehari-hari

Bantu Kendalikan Perubahan Iklim, Ini Kegiatan yang Bisa Kita Lakukan Sehari-hari

Oh Begitu
Tanpa Cahaya Alami, Bagaimana Manusia Purba Bikin Lukisan di Dalam Gua?

Tanpa Cahaya Alami, Bagaimana Manusia Purba Bikin Lukisan di Dalam Gua?

Oh Begitu
5 Manfaat Berjemur untuk Kesehatan, Salah Satunya Meningkatkan Imun

5 Manfaat Berjemur untuk Kesehatan, Salah Satunya Meningkatkan Imun

Oh Begitu
Obat Ivermectin, Disarankan WHO untuk Terapi Covid-19 Hanya Dalam Uji Klinis

Obat Ivermectin, Disarankan WHO untuk Terapi Covid-19 Hanya Dalam Uji Klinis

Oh Begitu
komentar
Close Ads X