Kompas.com - 01/08/2022, 07:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Negara-negara industri maju sejauh ini belum memenuhi target pendanaan iklim senilai 100 miliar dollar AS. Uang tersebut diniatkan membantu negara miskin beradaptasi dan memitigasi dampak krisis iklim.

Laporan itu dibuat Organisasi Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan Eropa (OECD) pada Jumat (29/7/2022). Pada 2009 silam, negara industri maju berjanji akan menyerahkan 100 miliar dollar AS kepada negara yang rentan terhadap bencana iklim selambatnya hingga 2020.

Menurut OECD, sampai tenggat berakhir, negara kaya baru mengucurkan 83,3 miliar dollar AS, kurang sebanyak 16,7 miliar dollar AS atau sekitar Rp 246 triliun.

Baca juga: Perancis Rencanakan Label Perlindungan Iklim di Produk Fesyen

Surutnya pendanaan iklim bukan kejutan. Antara lain, kelompok G7 sudah mengisyaratkan tidak akan mampu memenuhi target tersebut sebelum 2023. Terlebih, OECD membutuhkan hingga dua tahun buat mengolah data yang disediakan PBB.

Kendati begitu, kegagalan negara kaya memenuhi komitmennya dipastikan bakal menjadi kerikil diplomasi selama KTT Iklim COP27 di Mesir, November mendatang. Di sana, semua negara akan ditekan untuk memangkas emisi secara drastis dan lebih cepat ketimbang komitmen awal.

Masalah pendanaan selama ini menjadi batu sandungan dalam perundingan iklim. Negara-negara berkembang seperti India, Brasil atau Indonesia, berdalih tidak mampu mengurangi emisi tanpa bantuan dana negara kaya, sebagai pihak yang paling banyak memproduksi gas rumah kaca.

"Menghormati komitmen ini menjadi yang utama untuk memulihkan kepercayaan,” kata Yamide Dagnet, Direktur Keadilan Iklim di Yayasan Open Society.

"Tapi kita juga butuh agar negara-negara berkembang untuk menyusun rencana yang kredibel untuk memperbesar pendanaan iklimnya masing-masing,” imbuhnya.

Baca juga: Oasis di Maroko Menyusut karena Perubahan Iklim

Harapan dana iklim dari Amerika Serikat

OECD tidak merinci pendanaan iklim untuk setiap negara Uni Eropa. Lembaga multilateral itu juga mengaku belum mengukur dampak pandemi Covid-19 terhadap kontribusi per negara. Pendanaan iklim selama ini diambil dari pinjaman publik, dana hibah dan investasi swasta yang digalang pemerintah.

Sejak beberapa tahun terakhir, ke27 anggota Uni Eropa tercatat sebagai penyumbang terbesar dana iklim. Amerika Serikat, produsen emisi terbesar kedua setelah China, sejauh ini menolak komitmen jangka panjang.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Poros Baru Asia' Buatan Putin Terancam Gagal

"Poros Baru Asia" Buatan Putin Terancam Gagal

Global
CIA Ungkap Maket Rumah Persembunyian Pemimpin Al Qaeda Ayman Al Zawahiri

CIA Ungkap Maket Rumah Persembunyian Pemimpin Al Qaeda Ayman Al Zawahiri

Global
Referendum Ukraina: Tentara Bawa Senjata Masuk Rumah-rumah Warga Ambil Suara

Referendum Ukraina: Tentara Bawa Senjata Masuk Rumah-rumah Warga Ambil Suara

Global
Inggris Krisis Tenaga Kerja, Skema Visa Bakal Ditinjau Besar-besaran

Inggris Krisis Tenaga Kerja, Skema Visa Bakal Ditinjau Besar-besaran

Global
Dua Misi Indonesia di Konferensi ITU 2022 Romania

Dua Misi Indonesia di Konferensi ITU 2022 Romania

Global
Soal Rumor Liar Kudeta Militer terhadap Xi Jinping, Ini Tanggapan Pakar China

Soal Rumor Liar Kudeta Militer terhadap Xi Jinping, Ini Tanggapan Pakar China

Global
Aliansi Sayap Kanan Unggul dalam Pemilu, Italia Akan Punya PM Wanita Pertama

Aliansi Sayap Kanan Unggul dalam Pemilu, Italia Akan Punya PM Wanita Pertama

Global
Rangkuman Hari Ke-214 Serangan Rusia ke Ukraina: Referendum Terus Berjalan | Mobilisasi Parsial Picu Polemik

Rangkuman Hari Ke-214 Serangan Rusia ke Ukraina: Referendum Terus Berjalan | Mobilisasi Parsial Picu Polemik

Global
[KABAR DUNIA SEPEKAN] Mobilisasi Parsial Rusia | Penjual Nasi Goreng Laporkan Pembeli ke Polisi

[KABAR DUNIA SEPEKAN] Mobilisasi Parsial Rusia | Penjual Nasi Goreng Laporkan Pembeli ke Polisi

Global
Ukraina Hari Ini: Upaya Usir Rusia dari Kharkiv Terhambat Hujan

Ukraina Hari Ini: Upaya Usir Rusia dari Kharkiv Terhambat Hujan

Global
Bocah 5 Tahun Ditemukan Tewas di Dalam Mobil, Terseret Banjir Australia

Bocah 5 Tahun Ditemukan Tewas di Dalam Mobil, Terseret Banjir Australia

Global
Indonesia Bukukan Transaksi Rp 23,3 Triliun dalam Pameran China-ASEAN

Indonesia Bukukan Transaksi Rp 23,3 Triliun dalam Pameran China-ASEAN

Global
Ukraina Terkini: Odessa Diserang Drone Iran Lagi

Ukraina Terkini: Odessa Diserang Drone Iran Lagi

Global
50 Tahun Merawat Ingatan Darurat Militer di Filipina

50 Tahun Merawat Ingatan Darurat Militer di Filipina

Global
Swiss Akan Hancurkan 10 Juta Dosis Vaksin Moderna Senilai Rp 4 Triliun karena Kedaluwarsa

Swiss Akan Hancurkan 10 Juta Dosis Vaksin Moderna Senilai Rp 4 Triliun karena Kedaluwarsa

Global
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.