Kompas.com - 05/07/2022, 19:29 WIB

MOSKWA, KOMPAS.com - Anggota Parlemen Rusia menyerukan untuk memindahkan senjata hipersonik dalam jarak menyerang ke Amerika Serikat (AS), sehingga memicu krisis rudal Kuba baru atas konflik Ukraina menurut potongan video dari media Kremlin di media sosial.

Julia Davis dari The Daily Beast membagikan video tersebut ke halaman Twitter-nya. Video tersebut sejauh ini telah dilihat lebih dari 132.000 kali sejak di unggah pada Minggu (3/7/2022).

Baca juga: Jawaban Rusia Saat Ditanya Keterlibatan dalam Kerusuhan di Uzbekistan

Cuplikan itu menunjukkan Anggota Parlemen Rusia (State Duma) Andrei Gurulyov, berbicara di TV pemerintah Rusia dan membahas perlunya resolusi konflik Rusia-Ukraina, yang masih berlangsung.

Gurulyov mengatakan memindahkan senjata hipersonik Rusia dalam jarak serang dari wilayah AS akan memaksa Presiden Joe Biden untuk datang ke meja perundingan dengan Rusia, dan berhenti memasok Ukraina dengan senjata untuk konflik.

Gurulyov berbicara dalam bahasa Rusia tetapi terjemahan bahasa Inggris berjalan di sepanjang bagian bawah layar. Tidak jelas kapan rekaman itu direkam.

"Saat ini, mereka mengirimkan MLRS (Multiple Launch Rocket System), howitzer, mereka akan mengirimkan apa pun ke sana (Ukraina) hingga bom nuklir, hanya untuk tidak membiarkan kita menang," katanya, merujuk pada komitmen negara-negara Barat untuk memasok Ukraina dengan senjata.

"Selanjutnya, mereka akan mengirim pesawat, sistem anti-pesawat, kemudian sistem anti-rudal dan seterusnya dan seterusnya, mereka tidak akan diam."

Baca juga: NATO Buat Swedia dan Finlandia Tak Lagi Netral, Sepakat Anggap Rusia Ancaman

Baca juga: Perintah Baru Putin Setelah Rusia Kuasai Seluruh Luhansk Ukraina

Gurulyov melanjutkan dengan menggambarkan bagaimana Rusia bisa berhasil dalam "denazifikasi dan demiliterisasi Ukraina."

Menurutnya, setiap kondisi detente (pengurangan ketegangan) terjadi setelah “krisis yang baik”, seperti detente pasca Krisis Rudal Kuba.

Hal itu, kata dia, bisa terjadi karena selama Krisis Rudal Kuba, ada ancaman langsung ke wilayah AS yang tidak segera mereka tanggapi.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Sumber Newsweek
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.