Terbongkar Skenario Remaja SMP yang Hendak Serang Masjid Singapura

Kompas.com - 31/01/2021, 17:07 WIB
Ilustrasi Terorisme ShutterstockIlustrasi Terorisme

SINGAPURA, KOMPAS.comSingapura digemparkan oleh penahanan seorang remaja berusia 16 tahun, seperti diberitakan pekan ini oleh The Straits Times. Remaja ini berencana melakukan serangan teror dengan menyerang dua masjid di "Negeri Singa”.

Departemen Keamanan Dalam Negeri Singapura (ISD) telah menahan remaja beretnis India dan beragama Kristen Protestan itu.

Dia adalah orang pertama di Singapura yang ditahan karena terpengaruh ideologi kanan-jauh. Selain itu, remaja ini juga adalah yang termuda ditahan berkaitan dengan tindak-tanduk terorisme.

Baca juga: Perencana Aksi Teror Masjid Singapura Terinspirasi Penyerangan di Christchurch

Terpengaruh Brenton Tarrant

Teradikalisasinya remaja yang masih menempuh pendidikan di tingkat SMP itu menurut penjelasan ISD, dimulai pada 2019 dengan seringnya dia mengunjungi situsweb dan forum yang membahas konten-konten kekerasan berdarah.

Pada akhir 2019 dia menonton video propaganda ISIS, dan marah dengan video yang menampilkan eksekusi warga Kristen Ethiopia di Libya.

Emosinya dikabarkan makin tersulut ketika menonton video siaran langsung serangan Brenton Tarrant di dua masjid Christchurch, Selandia Baru. Selain itu, remaja tersebut juga membaca manifesto yang ditulis Tarrant.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia terpengaruh aksi Tarrant, dan peristiwa krusial yang meyakinkannya untuk merencanakan serangan adalah penusukan di Katedral Notre-Dame kota Nice, Perancis, pada Oktober 2020.

Remaja tersebut kemudian mempersiapkan serangan pada 15 Maret 2021 ke Masjid Assyafaah dan Masjid Yusof Ishak di Singapura Utara yang dekat dengan rumahnya. Tanggal ini dipilih untuk memperingati dua tahun serangan Christchurch.

Baca juga: Pembantaian terhadap 51 Jemaah Muslim di Christchurch, Penyelidikan Ungkap Beberapa Kegagalan

Serangan dengan parang

Remaja tersebut melakukan pengintaian terhadap kedua masjid, mengidentifikasi pintu masuk masjid, di mana dia harus memarkir mobilnya, dan mempersiapkan rute yang akan ditempuhnya.

Awalnya dia berencana menyerang dengan menggunakan senjata api, tetapi mengurungkan niatnya karena ketatnya peraturan kepemilikan senjata api di Singapura.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.