Kisah Masyarakat Adat Kenya Selamatkan Hutan, Tetap Melawan Meski Diusir dari Rimba

Kompas.com - 08/12/2020, 13:11 WIB
Masyarakat Adat di Kenya berjuang selamatkan hutan. Getty Images via BBC IndonesiaMasyarakat Adat di Kenya berjuang selamatkan hutan.

KOMPAS.com - Dua kelompok masyarakat adat yang diusir dari hutan di Kenya melawan balik dengan berupaya mengembalikan kedamaian dan keragaman hayati di hutan adat tempat mereka bernaung.

Pada Juli, di tengah musim hujan yang melanda Kenya, dua kelompok masyarakat adat yang tinggal di bagian barat negara itu diusir dari hutan yang telah menjadi rumah mereka selama berabad-abad.

Masyarakat adat Ogiek yang tinggal di Hutan Mau dan masyarakat adat Sengwer di Hutan Embobut dipaksa meninggalkan hutan adat oleh pemerintah, membuat ratusan orang kehilangan tempat tinggal karena rumah mereka luluh lantak dibakar.

Peristiwa itu terjadi di tengah musim hujan, mengakibatkan puluhan keluarga, termasuk anak-anak, harus menghadapi cuaca yang tak ramah tanpa perlindungan.

Ini bukan kali pertama hal semacam ini terjadi. Bagi masyarakat adat Sengwer, ini adalah kedua kalinya dalam tahun ini mereka diusir dari Hutan Embobut di Cherangani Hills, Kenya, dalam apa yang telah menjadi kejadian umum selama bertahun-tahun.

Baca juga: Makin Gundul, Hutan Amazon Alami Deforestasi Terparah dalam 12 Tahun Terakhir

Masyarakat adat Ogiek juga berulang kali diusir dari rumah leluhur mereka di Hutan Mau.

Pelaku dari pengusiran kedua masyarakat adat itu adalah petugas Dinas Kehutanan Kenya, penjaga konservasi yang dipekerjakan oleh pemerintah Kenya.

Di banyak negara, masyarakat adat dikenal sebagai penjaga hutan. Tetapi di Kenya, kelompok masyarakat adat dianggap melanggar batas lahan hutan.

Untuk mengakhiri pengusiran dari hutan adat dan untuk melindungi habitat hutan, masyarakat adat Ogiek dan Sengwer mengusulkan sebuah alternatif: agar hukum adat mereka diakui sebagai strategi hutan yang efektif.

Meskipun belum pernah terjadi sebelumnya di Kenya, pemberdayaan masyarakat adat untuk pelestarian hutan dan habitat alami telah berhasil di negara-negara lain.

Baca juga: Perempuan Amazon, Pelindung Hutan Hujan Ribuan Hektar dari Pengeboran Minyak Bumi

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Celana Dalam Ini Diklaim Sebagai Terbersih di Dunia, Dapat Dipakai Terus Tanpa Dicuci

Celana Dalam Ini Diklaim Sebagai Terbersih di Dunia, Dapat Dipakai Terus Tanpa Dicuci

Global
Pebisnis Indonesia di Myanmar, Berbagi Kisah Kunci Bertahan di Tengah Gejolak untuk Para Entrepreneur

Pebisnis Indonesia di Myanmar, Berbagi Kisah Kunci Bertahan di Tengah Gejolak untuk Para Entrepreneur

Global
Pria Ini Palsukan Penculikannya Sebagai Alasan Tidak Pergi Bekerja

Pria Ini Palsukan Penculikannya Sebagai Alasan Tidak Pergi Bekerja

Global
[UNIK GLOBAL] Dapat Jutaan Rupiah Hanya dari Tidur | Wanita Gunakan Celana Dalam Jadi Masker

[UNIK GLOBAL] Dapat Jutaan Rupiah Hanya dari Tidur | Wanita Gunakan Celana Dalam Jadi Masker

Global
[Biografi Tokoh Dunia] Semion Mogilevich, Bos Mafia Cerdas Ahli 'Cuci Uang'

[Biografi Tokoh Dunia] Semion Mogilevich, Bos Mafia Cerdas Ahli "Cuci Uang"

Global
Asia Tenggara Akan Butuh 4.400 Pesawat Baru Senilai Rp 9,9 Kuadriliun

Asia Tenggara Akan Butuh 4.400 Pesawat Baru Senilai Rp 9,9 Kuadriliun

Global
Setiap Tahun Warga Australia Bisa Habiskan Miliaran Dolar Demi Konsumsi Narkoba

Setiap Tahun Warga Australia Bisa Habiskan Miliaran Dolar Demi Konsumsi Narkoba

Global
Kenapa Keterlibatan Putra Mahkota dalam Pembunuhan Khashoggi Disebut Bisa Guncang Arab Saudi?

Kenapa Keterlibatan Putra Mahkota dalam Pembunuhan Khashoggi Disebut Bisa Guncang Arab Saudi?

Global
Pantai Gading Jadi Negara Kedua Penerima Vaksin Melalui Covax

Pantai Gading Jadi Negara Kedua Penerima Vaksin Melalui Covax

Global
Ditegur Langgar Aturan Covid-19, Wanita Ini Pakai Celana Dalamnya Jadi Masker

Ditegur Langgar Aturan Covid-19, Wanita Ini Pakai Celana Dalamnya Jadi Masker

Global
Deretan Menkes yang Mundur Selama Pandemi Bertambah, Begini Klaimnya

Deretan Menkes yang Mundur Selama Pandemi Bertambah, Begini Klaimnya

Global
Beli TV secara Online, Pria Ini Malah Dapat Surat yang Mengejutkan

Beli TV secara Online, Pria Ini Malah Dapat Surat yang Mengejutkan

Global
Cerai, Istri Minta Ganti Rugi Rp 350 Juta ke Suami karena Mengurus Rumah Sendirian

Cerai, Istri Minta Ganti Rugi Rp 350 Juta ke Suami karena Mengurus Rumah Sendirian

Global
Tidak Pakai Masker di Lift Bocah 1 Tahun Didenda Rp 300.000

Tidak Pakai Masker di Lift Bocah 1 Tahun Didenda Rp 300.000

Global
DPR AS Setujui Rencana Joe Biden untuk Paket Stimulus Covid-19 1,9 Triliun Dollar AS

DPR AS Setujui Rencana Joe Biden untuk Paket Stimulus Covid-19 1,9 Triliun Dollar AS

Global
komentar
Close Ads X