Kompas.com - 11/10/2020, 21:11 WIB

KAIRO, KOMPAS.com - Mesir untuk pertama kalinya akan bergabung dalam latihan Angkatan Laut bersama Rusia di Laut Hitam sebelum akhir tahun 2020.

Melansir kantor berita resmi Rusia, TASS, untuk bisa mencapai Laut Hitam, kapal Mesir akan melewati Selat Bosphorus Turki. Padahal, ada ketegangan antara kedua negara sejak mendiang Presiden Mesir Mohammed Morsi digulingkan pada 2013.

Di kota Novorossiysk, Rusia, delegasi dari Angkatan Laut Mesir dan Rusia akan "mengadakan konferensi tiga hari tentang persiapan dan penyelenggaraan latihan gabungan Bridge of Friendship —2020".

Selama latihan, Angkatan Laut dengan dukungan pesawat akan berlatih untuk mempertahankan jalur laut dari berbagai ancaman.

Latihan tersebut akan mencakup manuver untuk mengerahkan pasukan dan mengembalikan persediaan di laut, serta mencari kapal yang mencurigakan.

Baca juga: Putin Terima Kabar Baik Uji Coba Peluncuran Rudal Terbaru di Hari Ulang Tahunnya

Angkatan Laut akan melakukan pelatihan semua jenis perlawanan di laut, meluncurkan missil dan artileri menggunakan senjata kapal.

Latihan itu dilaporkan TASS untuk meningkatkan kerja sama angkatan laut dalam melayani keamanan dan stabilitas di laut, serta untuk bertukar pengalaman dalam melawan berbagai ancaman.

Melansir Arab News, Mohamed Soliman, seorang peneliti di Middle East Institute for Political Studies yang berbasis di Washington, mengatakan bahwa ini kali pertama Mesir mengirim kapal militer ke Laut Hitam. Menurutnya juga ini "sinyal" Mesir ke Turki.

Pandangan ini disepakati oleh pakar militer Mesir Nabil Muharram, yang mengatakan bahwa Kairo ingin mengirim pesan bahwa angkatan lautnya hadir untuk menciptakan keseimbangan di kawasan dan siap membela kepentingan Mesir.

Muharram menambahkan, Angkatan Laut Mesir memiliki hubungan yang kuat dengan Rusia sejak tahun 1950-an.

Baca juga: Diguncang Aksi Protes, Presiden Mesir Peringatkan Gangguan Stabilitas Nasional

Sementara menurut Ayman Salama, anggota Dewan Urusan Luar Negeri Mesir, partisipasi negaranya dalam latihan tersebut terjadi pada saat yang penting di tengah ketegangan di Mediterania karena adanya upaya Turki dalam mengontrol sumber daya energi.

Dia menambahkan bahwa penguatan hubungan strategis Mesir-Rusia menjadi sumber perhatian Ankara.

Karena, sebelumnya, hubungan Mesir dengan Moskwa memburuk akibat intervensi Turki di Libya dan konflik Armenia-Azerbaijan.

Adapun menurut Moussa Mostafa Moussa, ketua Partai Al Ghad Mesir dan mantan calon presiden, Rusia ingin mengirim pesan yang kuat ke Ankara agar tidak turut campur tangan di Kyrgyzstan dan konflik Armenia-Azerbaijan.

Baca juga: Demonstrasi Tuntut Mundur Presiden Mesir El Sisi, 1 Orang Tewas

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penembakan di Bandara Canberra: Pelaku Menembak Kaca hingga Buat Penumpang Berlarian

Penembakan di Bandara Canberra: Pelaku Menembak Kaca hingga Buat Penumpang Berlarian

Global
Satu Tahun Pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban: Warga Hampir Miskin Universal Sementara Dunia Berpaling

Satu Tahun Pengambilalihan Afghanistan oleh Taliban: Warga Hampir Miskin Universal Sementara Dunia Berpaling

Global
Warga Ukraina Gotong Royong Bangun Ulang Rumah Warga

Warga Ukraina Gotong Royong Bangun Ulang Rumah Warga

Global
Freya, Walrus Terdampar yang jadi Tontonan Warga Norwegia, Disuntik Mati

Freya, Walrus Terdampar yang jadi Tontonan Warga Norwegia, Disuntik Mati

Global
Pria Bersenjata Tabrak Barikade Kompleks Gedung Capitol AS, Lepaskan Tembakan ke Udara Berkali-kali Lalu Bunuh Diri

Pria Bersenjata Tabrak Barikade Kompleks Gedung Capitol AS, Lepaskan Tembakan ke Udara Berkali-kali Lalu Bunuh Diri

Global
Ribuan Ikan Mati di Sungai Oder Jerman-Polandia Belum Pasti karena Racun

Ribuan Ikan Mati di Sungai Oder Jerman-Polandia Belum Pasti karena Racun

Global
Kondisi Salman Rushdie Usai Diserang, Lukanya Parah tapi Sudah Lepas Ventilator

Kondisi Salman Rushdie Usai Diserang, Lukanya Parah tapi Sudah Lepas Ventilator

Global
India Jadi Tempat Penyamaran Minyak Mentah Rusia untuk Dikirim ke AS

India Jadi Tempat Penyamaran Minyak Mentah Rusia untuk Dikirim ke AS

Global
Trump Diselidiki Terkait Kemungkinan Pelanggaran UU Spionase

Trump Diselidiki Terkait Kemungkinan Pelanggaran UU Spionase

Global
Karena Perubahan Iklim, Satwa Liar Jepang Lebih Ganas Serang Warga

Karena Perubahan Iklim, Satwa Liar Jepang Lebih Ganas Serang Warga

Global
Setelah Ketua DPR, Giliran Rombongan Parlemen AS Kunjungi Taiwan di Tengah Ketegangan dengan China

Setelah Ketua DPR, Giliran Rombongan Parlemen AS Kunjungi Taiwan di Tengah Ketegangan dengan China

Global
Wabah Campak Tewaskan 80 Anak di Zimbabwe sejak April

Wabah Campak Tewaskan 80 Anak di Zimbabwe sejak April

Global
Kecam Penikaman Salman Rushdie, JK Rowling Dapat Ancaman

Kecam Penikaman Salman Rushdie, JK Rowling Dapat Ancaman

Global
Gudang Kembang Api Meledak di Armenia, 3 Orang Tewas

Gudang Kembang Api Meledak di Armenia, 3 Orang Tewas

Global
Kebakaran Gereja di Mesir Tewaskan 41 Jemaat, Mayoritas Anak-anak

Kebakaran Gereja di Mesir Tewaskan 41 Jemaat, Mayoritas Anak-anak

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.