Marak "Penculikan Virtual" terhadap Pelajar China di Australia, Modus Penipu Mendapat Jutaan Dollar AS

Kompas.com - 02/08/2020, 17:34 WIB
Delapan mahasiswa China di Sydney tersungkur karena penculikan virtual yang dipaksa oleh penipu untuk mendapatkan tebusan antara 20.000 dollar AS hingga 2 juta dollar AS, yang dibayarkan kepada para penipu. NSW Police/New York Post Delapan mahasiswa China di Sydney tersungkur karena penculikan virtual yang dipaksa oleh penipu untuk mendapatkan tebusan antara 20.000 dollar AS hingga 2 juta dollar AS, yang dibayarkan kepada para penipu.

SYDNEY, KOMPAS.com - Kepolisian New South Wales "bersama dengan otoritas China dan otoritas universitas" memperingatkan anggota komunitas pelajar China tentang adanya " penculikan virtual" yang dilakukan melalui penipuan telpon.

Melansir New York Post pada Selasa (28/7/2020), pihak otoritas Australia pada Senin (27/7/2020) mengatakan, target "penculikan virtual" adalah para pelajar China di Australia dan keluarga mereka yang ada di luar negeri, untuk mendapatkan jutaan dollar AS. 

Pada 2020 ini, otoritas mengidentifikasi ada 8 aksi "penculikan virtual" yang terjadi, di mana penipu berhasil memperoleh 3,2 juta dollar AS (Rp 46,9 miliar) dari keluarga korban, sebagai tebusan anaknya.

Dalam salah satu kasus, seorang ayah dari China telah membayar sampai lebih dari 2 juta dollar AS (Rp 29,3 miliar) kepada penipu, yang mana sebelumnya sang penipu meningirimkan foto putrinya tercekik dan terikat.

Baca juga: Misteri Dana Covid-19 PM India Senilai Rp 100 Triliun, Apakah Penipuan Terang-terangan?

Pada saat bersamaan, sang ayah juga menghubungi Kepolisian New South Wales, yang satu jam kemudian menemukan putrinya dalam kondisi tidak terluka di kamar hotel Sydney, menurut laporan BBC.

Menurut penyidik, modus operandi dari penipu ini biasanya menelpon siswa asal China dengan menggunakan bahasa Mandarin, menyamar sebagai seorang pejabat dari kedutaan besara atau konsulat China di Australia.

Partama-tama mereka menyakinkan siswa yang menjadi target bahwa ia tersandung kasus kejahatan di China atau mengatakan bahwa identitasnya dicuri untuk suatu tindakan kejatan, dan ia harus membayar biaya untuk menghindari tindakan hukum, berupa penangkapan atau deportasi.

Para penipu ini menggunakan teknologi yang dapat menutupi lokasi asli mereka. Kemudian, penipu ini mendorong siswa untuk melanjutkan komunikasi melalui berbagai aplikasi terenskripsi, seperti WeChat dan WhatsApp.

Baca juga: Tragedi Pemerkosaan Terhadap Lebih dari 50 Wanita, Mesir Mulai Anggap Kejahatan Seksual sebagai Kasus Penting

Korban kemudian diancam untuk mentransfer sejumlah besar uang ke rekening bank luar negeri yang tidak diketahui.

Dalam beberapa kasus, korban diyakinkan untuk memalsukan penculikan untuk mendapatkan sejumlah uang dari keluarganya di China.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Taiwan Desak China Mundur: Kembali ke Standar Internasional yang Beradab

Taiwan Desak China Mundur: Kembali ke Standar Internasional yang Beradab

Global
Kecewa dengan Liga Arab, Palestina Pilih Mundur dari Kursi Kepresidenan Dewan

Kecewa dengan Liga Arab, Palestina Pilih Mundur dari Kursi Kepresidenan Dewan

Global
[POPULER GLOBAL] Mertua Bunuh Menantu karena Putrinya Diselingkuhi | TKI Menang atas Tuduhan Pencurian

[POPULER GLOBAL] Mertua Bunuh Menantu karena Putrinya Diselingkuhi | TKI Menang atas Tuduhan Pencurian

Global
PM Selandia Baru Diprediksi Menjabat Lagi Berkat Keberhasilannya Tangani Covid-19

PM Selandia Baru Diprediksi Menjabat Lagi Berkat Keberhasilannya Tangani Covid-19

Global
Kanal Telegram Milik ISIS Disebut Dibanjiri Gambar Porno

Kanal Telegram Milik ISIS Disebut Dibanjiri Gambar Porno

Global
Majikan Penyiksa TKI Adelina Sau Dibebaskan, Indonesia Akan Mencari Keadilan

Majikan Penyiksa TKI Adelina Sau Dibebaskan, Indonesia Akan Mencari Keadilan

Global
Perang Afghanistan-Taliban Masih Berlanjut, Seorang Istri Hamil Besar Berharap Suami Keempatnya Tidak Tewas Lagi

Perang Afghanistan-Taliban Masih Berlanjut, Seorang Istri Hamil Besar Berharap Suami Keempatnya Tidak Tewas Lagi

Global
Mengaku Titisan Yesus Kristus, Pria Ini Ditangkap Pasukan Khusus Rusia

Mengaku Titisan Yesus Kristus, Pria Ini Ditangkap Pasukan Khusus Rusia

Global
Penjualan Jet Tempur Siluman F-35 AS ke UEA, Ditargetkan Desember Kantongi Perjanjian Awal

Penjualan Jet Tempur Siluman F-35 AS ke UEA, Ditargetkan Desember Kantongi Perjanjian Awal

Global
Petugas Polisi New York Didakwa Melakukan Spionase tentang Komunitas Tibet untuk Pemerintah China

Petugas Polisi New York Didakwa Melakukan Spionase tentang Komunitas Tibet untuk Pemerintah China

Global
Korban Selamat Termuda Bom Quetta 2018, Menari dengan Kaki Prostetik

Korban Selamat Termuda Bom Quetta 2018, Menari dengan Kaki Prostetik

Global
Kisah Perang: Tet Offensive, Hari Kelam Tentara Paman Sam di Vietnam

Kisah Perang: Tet Offensive, Hari Kelam Tentara Paman Sam di Vietnam

Global
Dijanjikan Pinjaman, Pemandu Wisata Diperkosa 6 Orang di Hotel Bintang 5

Dijanjikan Pinjaman, Pemandu Wisata Diperkosa 6 Orang di Hotel Bintang 5

Global
Antropolog Ini Bongkar Program Kerja Paksa China terhadap 500.000 Orang Tibet

Antropolog Ini Bongkar Program Kerja Paksa China terhadap 500.000 Orang Tibet

Global
Terungkap, 4 Agen CIA Tenggelam dalam Misi Rahasia Melacak Militer China

Terungkap, 4 Agen CIA Tenggelam dalam Misi Rahasia Melacak Militer China

Global
komentar
Close Ads X