Kompas.com - 25/07/2020, 19:49 WIB
Foto yang dirilis Kantor Kepresidenan Turki memperlihatkan Presiden Recep Tayyip Erdogan mengunjungi Hagia Sophia di Istanbul pada 19 Juli 2020. Pada 10 Juli 2020, pengadilan tinggi Turki mengubah status Hagia Sophia dari museum sejak 1935 menjadi masjid. AFP PHOTO/TURKISH PRESIDENTIAL PRESS OFFICE/HANDOUTFoto yang dirilis Kantor Kepresidenan Turki memperlihatkan Presiden Recep Tayyip Erdogan mengunjungi Hagia Sophia di Istanbul pada 19 Juli 2020. Pada 10 Juli 2020, pengadilan tinggi Turki mengubah status Hagia Sophia dari museum sejak 1935 menjadi masjid.

ANKARA, KOMPAS.com - Turki dan Yunani terlibat perang komentar pedas pada Sabtu (25/7/2020), sehari setelah Hagia Sophia secara resmi difungsikan sebagai masjid yang ditandai dengan digelarnya shalat Jumat.

Yunani mengkritik tajam langkah pemerintah Turki yang mengubah situs kuno yang semula museum menjadi tempat ibadah umat Islam. Terjadi ketegangan antara jedua negara ini.

Melansir Reuters pada Sabtu (25/7/2020), Yunani membunyikan seluruh lonceng gereja sebagai bentuk rasa berkabung pada Jumat (24/7/2020), di mana di Turki Presiden Recep Tayyip Erdogan melangsungkan sholat Jumat pertama bersama dengan ribuan jamaah di Hagia Sophia.

Baca juga: Disindir Yunani soal Hagia Sophia, Begini Balasan Turki

"Yunani sekali lagi menunjukkan permusuhannya terhadap Islam dan Turki dengan alasan bereaksi terhadap Masjid Hagia Sophia yang dibuka untuk salat," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Turki, Hami Aksoy dalam sebuah pernyataan tertulis pada Sabtu (25/7/2020).

Pihaknya sangat mengecam pernyataan permusuhan oleh pemerintah Yunani dan anggota parlemen yang menurutnya telah menggerakkan opini publik, dan mendorong aksi pembakaran bendera Turki di kota Yunani, Thessaloniki.

Baca juga: Tak Terima Hagia Sophia Dijadikan Masjid, Ekstremis Sayap Kanan Yunani Bakar Bendera Turki

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia menjelaskan bahwa Hagia Sophia dibuka untuk shalat sebagai masjid sesuai dengan kehendak rakyat Turki, selain itu pemerintah Turki memiliki hak atas semua aset budaya di negaranya.

Kementerian Luar Negeri Yunani berpendapat bahwa, "komunitas internasional abad ke-21 terpana mengamati ocehan fanatik agama dan nasionalis Turki hari ini."

Shalat Jumat di Hagia Sophia menandai ambisi Erdogan untuk mengembalikan aktivitas keagamaan umat Islam di situs bersejarah tersebut, yang oleh sebagian besar orang Yunani dianggap sebagai pusat agama Kristen Ortodoks mereka.

Baca juga: [POPULER GLOBAL] Shalat Jumat Pertama di Hagia Sophia dalam 86 Tahun | Mahan Air Iran Hampir Tabrak Jet Tempur F-15 AS

Pada Jumat kemarin, Perdana Menteri Yunani Kyriakos Mitsotakis menyebut Turki sebagai "pembuat onar", dan pengalihfungsian situs tersebut sebagai "penghinaan terhadap peradaban abad ke-21".

Tidak hanya terkait dengan fungsi bangunan Hagia Sophia, Yunani dan Turki tidak sepakat tentang berbagai masalah mulai dari masalah wilayah udara hingga zona maritim, dan memecah etnis Siprus.

Kemudian, pada pekan ini mereka juga berkonflik terkait batas landas kontinen mereka di Mediterania timur, daerah yang dianggap kaya sumber daya alam.

Baca juga: Shalat Jumat Pertama di Hagia Sophia Resmi Digelar


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 Melonjak, Singapura Tutup Pembelajaran Tatap Muka

Kasus Covid-19 Melonjak, Singapura Tutup Pembelajaran Tatap Muka

Global
Sejarah Bella Ciao dalam Money Heist, dari Ratapan hingga Perlawanan

Sejarah Bella Ciao dalam Money Heist, dari Ratapan hingga Perlawanan

Global
China Gelar Latihan Militer Dekat Taiwan

China Gelar Latihan Militer Dekat Taiwan

Global
Perancis Tak Percaya Australia dalam Dagang Usai Batalnya Kontrak Kapal Selam

Perancis Tak Percaya Australia dalam Dagang Usai Batalnya Kontrak Kapal Selam

Global
Kisah Hisashi Ouchi, Manusia yang Dipaksa Hidup Tersiksa dengan Radiasi Besar di Tubuhnya

Kisah Hisashi Ouchi, Manusia yang Dipaksa Hidup Tersiksa dengan Radiasi Besar di Tubuhnya

Internasional
Korea Utara: AS Punya Standar Ganda Soal Rudal

Korea Utara: AS Punya Standar Ganda Soal Rudal

Global
China Luncurkan 10 Pesawat Termasuk Jet Tempur ke Wilayah Udara Taiwan

China Luncurkan 10 Pesawat Termasuk Jet Tempur ke Wilayah Udara Taiwan

Global
Marah saat Ajari Anaknya, Pria Ini Rahangnya Tak Bisa Menutup

Marah saat Ajari Anaknya, Pria Ini Rahangnya Tak Bisa Menutup

Global
Meski “Kurus” Rumah Ini Terjual dengan Harga “Gemuk” Rp 17,8 miliar

Meski “Kurus” Rumah Ini Terjual dengan Harga “Gemuk” Rp 17,8 miliar

Global
Kartu Kredit Ultra-Ekslusif JP Morgan, Hanya Dimiliki Orang Super Kaya

Kartu Kredit Ultra-Ekslusif JP Morgan, Hanya Dimiliki Orang Super Kaya

Global
Mantan Presiden Aljazair Abdelaziz Bouteflika Meninggal di Umur 84 Tahun

Mantan Presiden Aljazair Abdelaziz Bouteflika Meninggal di Umur 84 Tahun

Global
Mengapa Topi Pasukan Kerajaan Inggris Harus Panjang? Ini Alasannya

Mengapa Topi Pasukan Kerajaan Inggris Harus Panjang? Ini Alasannya

Global
Pesan Burger, Wanita Ini Kaget Ada Jari Manusia di Dalamnya

Pesan Burger, Wanita Ini Kaget Ada Jari Manusia di Dalamnya

Global
Gubernur Texas: Pemerintah Biden Sangat Kacau, Penanganan Krisis Migran Sama Buruknya dengan Evakuasi Afganistan

Gubernur Texas: Pemerintah Biden Sangat Kacau, Penanganan Krisis Migran Sama Buruknya dengan Evakuasi Afganistan

Global
Wanita Ini Berpesta 6 Hari Berturut-turut, Anaknya yang Berumur 1 Tahun Mati Kelaparan

Wanita Ini Berpesta 6 Hari Berturut-turut, Anaknya yang Berumur 1 Tahun Mati Kelaparan

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.