Beda Pendapat dengan Menlu, PM India: Tak Ada Tentara yang Seberangi Perbatasan

Kompas.com - 20/06/2020, 12:42 WIB
Narendra Modi, perdana menteri sekaligus pemimpin Bharatiya Janata (BJP) partai berkuasa di India saat ini. AFP/STRNarendra Modi, perdana menteri sekaligus pemimpin Bharatiya Janata (BJP) partai berkuasa di India saat ini.

NEW DELHI, KOMPAS.com - Perdana Menteri India Narenda Modi mengatakan, tidak ada tentara yang menyeberangi perbatasan India-China.

Dalam bentrokan militer India vs China baru-baru ini, China mengklaim tentara India telah menyeberangi batas negara dua kali.

"Tidak ada yang menyusup ke perbatasan kita, tidak ada orang di sana sekarang, juga pos kita tidak diduduki," kata Modi pada Jumat (19/6/2020) dikutip dari Reuters.

Baca juga: Bentrok Militer India Vs China, Gambar Satelit Ungkap Kemungkinan Penyebabnya

Pos yang disebut Modi merujuk ke Lembah Galwan di Ladakh, lokasi terjadinya baku hantam antara militer India melawan China.

India dan China kemudian berusaha meredakan ketegangan setelah bentrokan terparah dalam setidaknya 50 tahun itu. Mereka mengadakan pembicaraan militer untuk mengurangi konfrontasi.

Akan tetapi komentar Modi yang ditayangkan televisi setelah pertemuan kedua pihak, justru berkebalikan dengan sikap pemerintah India sebelumnya.

Pada Rabu (17/6/2020) Menteri Luar Negeri India Subrahmanyam Jaishankar berkata ke Menlu China Wang Yi, bahwa bentrokan itu dipicu oleh "China yang membangun sebuah bangunan di sisi LAC Lembah Galwan kami."

LAC (Garis Kontrol Aktual) adalah garis perbatasan de facto yang kerap menjadi sumber perselisihan antara India dan China. Mereka sempat berperang di sana pada 1962.

Baca juga: Berpaku dan dari Besi, Diduga Ini Alat yang Dipakai untuk Pukuli Tentara India

Dengan negara yang dikejutkan atas kematian tentara-tentaranya, Modi menghadapi salah satu tantangan luar negeri tersulit sejak ia berkuasa pada 2014.

Pada Jumat malam, beberapa partai oposisi mempertanyakan mengapa pemerintah tidak siap.

Halaman:

Sumber Reuters
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X