Kompas.com - 10/01/2022, 21:06 WIB

KOMPAS.com - Apel kupas akan berubah warna menjadi kecoklatan apabila terpapar udara. Hal ini biasa disebut dengan proses oksidasi. 

Proses ini  biasanya terjadi setelah apel dibiarkan terkena udaha selama lebih kurang lima sampai 15 menit. 

Koki Eksekutif di Queenie's Supper Club Aaron Browning mengatakan enzim yang dihasilkan dari proses oksidasi ini disebut polifenol oksidase (PPO).

Meskipun sudah berubah warna, apel masih tetap aman untuk dikonsumsi. Namun, beberapa orang menganggap apel yang sudah berubah warna tidak menarik dan tidak segar. 

Perlu diketahui cara menyimpan apel kupas guna mencegah agar warna apel tidak berubah menjadi kecoklatan.

Melansir Insider, terdapat lima cara yang dapat dilakukan untuk membantu agar apel tidak berubah warna menjadi kecoklatan.

Baca juga: Lezat, Ini 8 Kreasi Makanan Berbahan Dasar Apel Malang

1. Rendam apel dengan jus lemon 

Sebagian orang meyakini minum air lemon untuk asam lambung dapat membantu meredakan gejalanya. Adapun refluks asam, atau asam lambung naik, terjadi saat asam yang ada di perut kita mengalir naik ke kerongkongan.PEXELS/RODNAE PRODUCTION Sebagian orang meyakini minum air lemon untuk asam lambung dapat membantu meredakan gejalanya. Adapun refluks asam, atau asam lambung naik, terjadi saat asam yang ada di perut kita mengalir naik ke kerongkongan.

Perasan jeruk lemon mengandung asam sitrat yang dapat membantu menonaktifkan enzim pemicu warna apel berubah menjadi kecoklatan.

Randhawa merekomendasikan untuk mencampur potongan apel  dengan perasan air lemon di dalam kantong selama lima menit.

Satu apel dapat dicampur dengan dua hingga tiga sendok makan air lemon. 

Meskipun perasan lemon dapat menunda apel berubah warna selama beberapa jam, namun langkah ini cenderung mengubah rasa apel menjadi asam.

Cara yang bisa dilakukan yaitu dengan merendam apel dalam campuran perasan lemon ditambah satu liter air. Langkah ini akan mengurangi kadar asam dari air lemon.

Perasan lemon juga bisa diganti dengan buah yang lain, seperti air jeruk dan nanas. Rasa asam dan efek yang dihasilkan akan serupa dengan jus lemon.

Baca juga: Resep Pancake Oatmeal Tanpa Pisang, Pakai Apel Bumbu Kayu Manis

2. Rendam apel dengan air garam

Garam mudah lembab dan berair. Untuk mengusir kelembaban garam, masukkan beberapa bahan alami seperti beras atau tusuk gigi.Unsplash/Piret Ilver Garam mudah lembab dan berair. Untuk mengusir kelembaban garam, masukkan beberapa bahan alami seperti beras atau tusuk gigi.

Randhawa mengatakan, unsur Natrium yang terkandung dalam garam berperan menjauhkan oksigen dari permukaan irisan apel. 

Kamu bisa mencampur 1,6 gram garam meja dengan 236 mililiter air, kemudian rendam apel di dalam air garam kurang lebih selama delapan hingga 10 menit.

Apel yang direndam dengan air garam sebaiknya disimpan di dalam lemari es menggunakan kantong kedap udara selama satu hari.

Sebaiknya bilas apel sebelum dimakan menggunakan air bersih untuk menghilangkan rasa asin yang melekat pada sisi apel. 

Baca juga: Apa Cuka Apel Halal? Simak Penjelasannya

3. Rendam apel dengan air madu

Ilustrasi maduDok. Pexels/ Adonyi Gabor Ilustrasi madu

Madu merupakan salah satu bahan terbaik untuk mengawetkan irisan apel. Selain dapat mencegah warna apel berubah menjadi coklat, madu tidak akan mengubah rasa apel secara signifikan.

Caranya, larutkan satu hingga dua sendok makan madu dengan secangkir air suhu ruang, kemudian rendam irisan apel selama satu hingga lima menit. 

Jika kamu tidak akan memakan apel dalam waktu dekat, sebaiknya simpan rendaman apel di dalam kantong plastik. Irisan apel masih dapat dikonsumsi setelah direndam semalaman dengan air madu. 

Meskipun tidak akan merubah rasa apel, penggunaan madu dapat menambah kandungan gula di dalam apel, sehingga rasa daging apel menjadi lebih manis.

Baca juga: 4 Bahan Pengganti Cuka Apel untuk Masak, Bisa Pakai Perasan Lemon

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber Insider
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.