Kompas.com - 24/10/2021, 13:06 WIB
ilustrasi ulat sagu, makanan khas Papua. SHUTTERSTOCK/RANDY IMANUELilustrasi ulat sagu, makanan khas Papua.

KOMPAS.com - Indonesia Hidden Heritage (IHH) Week digelar selama 10 hari mulai 21-30 Oktober 2021.

IHH merupakan Creative Hub yang memiliki fokus untuk mengembangkan dan mempromosikan potensi wisata heritage di Indonesia dan sudah berdiri sejak akhir 2018 lalu.

Salah satu agenda yang digelar pada hari pertama IHH Week adalah Virtual Tour Kuliner Papua bersama Kompasiana Penggila Kuliner.

"Kami ingin mengenalkan keragaman kuliner dari papua sebagai salah satu rumah dari taman Taman Nasional Lorentz yang termasuk dalam World Heritage Site," kata Wulan Suheri, perwakilan IHH yang hadir dalam acara Virtual Tour Jelajah Kuliner Papua, Kamis (22/10/2021).

Dalam acara tersebut, IHH bersama salah satu perwakilan Kompasiana Penggila Kuliner, Rahab Ganendra, membahas 10 kuliner khas Papua yang wajib dinikmati jika berkunjung ke Papua.

Selengkapnya, simak 10 makanan dan minuman khas Papua yang bisa menjadi rekomendasi kuliner saat berkunjung ke Papua.

Baca juga: 7 Oleh-oleh Makanan Khas Papua, Tuan Rumah PON XX Papua 2021

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Ulat sagu

Berdasarkan penelitian dari Balai Arkeologi Papua yang disampaikan oleh Rahab, ulat sagu merupakan salah satu sajian yang sudah ada sejak masa pra sejarah.

Dalam penelitian tersebut, Rahab melanjutkan, ditemukan temuan arkeologi berupa pecahan gerabah di situs dekat Kawasan Danau Sentani yang membuktikan bahwa manusia pada masa prasejarah sudah mengolah kuliner berbahan sagu.

Menurut Rahab, ulat sagu memiliki rasa yang hambar. Namun, masih bisa diatasi dengan bumbu masakan sederhana.

"Rasanya sih hambar tergantung dari bumbunya. ya, ada proses bumbu sederhana lah, kalau di papua kan bumbunya simpel-simpel," ujar Rahab.

Baca juga: Filosofi Papeda nan Indah, Makanan Khas Papua yang Tergeser Nasi

2. Papeda

ilustrasi papeda, makanan khas Papua yang dibuat dari sagu. SHUTTERSTOCK/DH Saragih ilustrasi papeda, makanan khas Papua yang dibuat dari sagu.

Papeda merupakan makanan khas Papua yang dibuat dari sagu dan dikenal luas oleh banyak masyarakat Indonesia.

"Papeda ini kuliner yang paling populer di Papua dan kalau kita ditanya tentang kuliner Papua, jawaban pertama kayaknya pasti papeda yang disebutin," kata Rahab.

Rahab menuturkan, papeda termasuk makanan pokok yang dapat membuat kenyang karena mengandung banyak serat bergizi.

Ia melanjutkan, papeda biasanya dibuat menggunakan alat yang terbuat dari bambu dan biasanya disebut dengan gata-gata.

"Jadi dua utas bambu ini digunakan untuk menggulung papeda atau sagu bergantian, dari atas dan bawah, baru disajikan ke piring kecil. di piring kecil ini nanti makannya dengan ikan, entah itu ikan gabus atau ikan kembung," kata Rahab.

"Jadi kalau makan papedanya sendiri itu ya tanpa rasa, agak hambar, cuma lembut. Buat saya sih suka," lanjutnya.

Baca juga: Resep Papeda Gulung atau Cilung, Jajanan Anak SD Bikin Pakai Teflon

3. Cacing laut insonem

Cacing laut insonem merupakan makanan yang bisa ditemukan di pasir sekitar laut dan umum dikonsumsi oleh masyarakat Papua.

Rahab mengatakan, cacing laut insonem memiliki tekstur yang kenyal dan biasanya diolah dengan tambahan bumbu gurih atau pedas.

Baca juga: PON XX di Papua, Kenali 10 Makanan Khas Papua Selain Papeda

4. Cacing tambelo

Selain cacing laut insonem, masyarakat Papua, khususnya Kamoro, juga akrab dengan jenis cacing tambelo yang umum ditemukan di hutan.

"Cacing di pohon yang ada di hutan tetapi sama-sama memiliki kandungan protein tingggi. Biasanya, cacing tambelo ini dipercaya memiliki khasiat untuk stamina makanya cocok untuk para lelaki," ujar Rahab.

Rahab menuturkan, cacing tambelo biasanya dihidangkan untuk para wisatawan yang berkunjung ke desa-desa tertentu.

Baca juga: Apa Itu Papeda? Makanan Khas Papua Pengganti Nasi

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.