Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Medio by KG Media
Siniar KG Media

Saat ini, aktivitas mendengarkan siniar (podcast) menjadi aktivitas ke-4 terfavorit dengan dominasi pendengar usia 18-35 tahun. Topik spesifik serta kontrol waktu dan tempat di tangan pendengar, memungkinkan pendengar untuk melakukan beberapa aktivitas sekaligus, menjadi nilai tambah dibanding medium lain.

Medio yang merupakan jaringan KG Media, hadir memberikan nilai tambah bagi ranah edukasi melalui konten audio yang berkualitas, yang dapat didengarkan kapan pun dan di mana pun. Kami akan membahas lebih mendalam setiap episode dari channel siniar yang belum terbahas pada episode tersebut.

Info dan kolaborasi: podcast@kgmedia.id

Mengenal KH Mustafa Kamil dan Julukan "Kiai Jerajak" dari Bung Karno

Kompas.com - 28/11/2022, 18:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Alifia Putri Yudanti dan Ikko Anata

KOMPAS.com - Indonesia memiliki segudang pahlawan nasional yang membantu negara mencapai kemerdekaan. Para pahlawan ini pun berasal dari berbagai latar belakang, dari akademisi hingga ahli agama.

Salah satunya adalah K.H. Mustafa Kamil yang penggalan kisah hidupnya diceritakan ulang melalui audio drama milik siniar Tinggal Nama bertajuk “K.H. Mustafa Kamil, Hizbullah Hingga Akhir Hayat” yang dapat diakses melalui dik.si/TNMustafaKamil.

Perjuangan yang dilakukannya selalu didasari dengan nilai-nilai agama. Oleh karena itu, K.H. Mustafa Kamil selalu memperdalam ajaran Islam supaya perjuangannya mendapat perlindungan dari Yang Maha Kuasa.

Biografi K.H. Mustafa Kamil

Dalam Muhsin (2009) disebutkan K.H. Mustafa Kamil lahir pada tahun 1884 di Kampung Bojong, Desa Pasirkiamis, Kecamatan Tarogong, Garut hidup. Sejak kecil, anak pertama dari pasangan K.H. Jafar Sidiq dan Hj. Siti Habibah ini dibesarkan di lingkungan pesantren.

Sebenarnya, nama asli dari Mustafa Kamil adalah Muhammad Lahuri. Akan tetapi, ia baru mengganti namanya setelah menunaikan ibadah haji pada 1900-an. Pada saat itu pula, ia memperdalam ilmu agama Islam di pesantren Masjidil Haram, Makkah.

Baca juga: Melihat Kembali Kehidupan dengan Sastra

Dalam pelaksanaan ibadah haji dan kegiatan pesantren, K.H. Mustofa Kamil banyak dibantu oleh Syeh Haji Salim, seorang ulama asal Garut yang bermukim di Makkah. Begitu juga sebaliknya, K. H. Mustofa Kamil kerap membantu Syeh Haji Salim dalam kesehariannya.

Pada waktu K.H. Mustofa Kamil belajar agama Islam di Makkah, ia dipengaruhi oleh banyak perjuangan umat Islam di Afrika Utara dan Asia Barat dalam memperjuangkan kemerdekaannya dari penjajah. Situasi inilah yang akhirnya meyakinkan K.H. Mustofa Kamil bahwa penjajahan tidak sesuai dengan ajaran Islam.

Peran K.H. Mustofa Kamil dalam Kemerdekaan

Ketika kembali ke tanah air, K.H. Mustafa Kamil dikejutkan bahwa tanah kelahirannya sedang dijajah Pemerintah Hindia Belanda. Melihat kenyataan itu, jiwanya tertegun dan mulai berjuang melalui organisasi Syarikat Islam (SI).

K.H. Mustafa Kamil terlibat dalam kepengurusan SI dari tahun 1916 sampai 1940. Melalui organisasi ini, ia dan anggota lainnya selalu menentang setiap kebijakan yang dibuat oleh pemerintah kolonial.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+