Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Seekor Kucing Mati Setelah Diberi Obat Scabies Semprot, Ini Kronologi dan Penjelasan Dokter Hewan

Kompas.com - 14/05/2024, 19:15 WIB
Laksmi Pradipta Amaranggana,
Inten Esti Pratiwi

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Media sosial diramaikan dengan kasus seekor kucing mati setelah diberi obat spray scabies.

Unggahan tersebut diunggah oleh akun TikTok @adys143 pada Senin (13/5/2024).

Dalam unggahan tersebut, terlihat kucing yang bernama El tersebut mati dan diselimuti kain putih sebelum dikuburkan.

Hingga Selasa (15/5/2024), unggahan tersebut telah dilihat lebih dari 185.000 kali, disukai lebih dari 17.800 akun, dan mendapatkan komentar sebanyak 1.778 akun.

“El udah tenang dan ga sakit lagi yaa. Sudah di confirm ke dokter hewan, el sakit liver bukan karna alergi atau penyakit bawaan, tapi pure karna keracunan zat beracun Trichlorfon yang ada di spray scabies. Terima kasih banyak doa dan dukungannya ya teman-teman,” tulis pengunggah.

Sebagai informasi, scabies merupakan kondisi gatal dan menular pada kulit kucing yang disebabkan oleh tungau di dalam kulit.

Baca juga: Viral, Video Kucing Menggonggong Disebut karena Salah Asuhan, Ini Kata Ahli


Kronologi kejadian

Pemilik kucing dengan nama El, Anggraeni Dwi Yunita Sari (26) angkat bicara mengenai kasus matinya kucing kesayangannya.

Mulanya, Anggraeni membawa El ke salah satu dokter hewan di Kota Bandung untuk suntik kutu. Di tempat tersebut, dokter menjelaskan bahwa suntikan tersebut dapat juga dipakai untuk jamur dan scabies.

Namun, karena ingin proteksi ganda, ia akhirnya membeli salah satu produk obat khusus scabies yang berbentuk spray dan digunakan dengan cara disemprotkan ke kulit.

Anggraeni mengatakan, produk tersebut memang sedang trending di TikTok dan banyak influencer yang mempromosikannya.

“Saya tertarik karena klaimnya aman apabila terjilat anak bulu (anabul) dan banyak yang bilang sembuh dengan obat itu,” ungkap Anggraeni kepada Kompas.com, Selasa (14/5/2024).

Lalu pada Jumat (3/5/2024), ia memesan obat tersebut melalui official seller di salah satu e-commerce.

Setelah tiba pada Senin (6/5/2024), obat tersebut langsung dipakaikan ke El dengan cara disemprot sekali sebanyak 1-2 kali sehari.

Usai beberapa hari dipakai, pada Rabu (8/5/2024), El mulai menunjukkan gejala seperti selalu tidur dan tidak terlalu aktif.

“Saat itu saya masih menganggap normal karena masih mau makan dan buang air. Pada Kamis (9/5/2024), akhirnya saya tidak menyemprotkannya lagi,” kata Anggraeni.

Halaman:

Terkini Lainnya

Ramai soal Telkomsat Jual Layanan Starlink Harganya Rp 130 Juta, Ini Kata Telkom Group

Ramai soal Telkomsat Jual Layanan Starlink Harganya Rp 130 Juta, Ini Kata Telkom Group

Tren
Viral, Video Kebakaran di Kawasan TN Bromo Tengger Semeru, Ini Kata Pengelola

Viral, Video Kebakaran di Kawasan TN Bromo Tengger Semeru, Ini Kata Pengelola

Tren
Bermaksud Bubarkan Tawuran, Remaja di Kalideres Jakbar Jadi Tersangka

Bermaksud Bubarkan Tawuran, Remaja di Kalideres Jakbar Jadi Tersangka

Tren
Sedikitnya 1.000 Jemaah Haji Meninggal di Arab Saudi, Ini 3 Faktor Penyebabnya

Sedikitnya 1.000 Jemaah Haji Meninggal di Arab Saudi, Ini 3 Faktor Penyebabnya

Tren
Update: Jemaah Haji Indonesia yang Wafat di Tanah Suci Capai 225 Orang

Update: Jemaah Haji Indonesia yang Wafat di Tanah Suci Capai 225 Orang

Tren
PBB Ketar-ketir Lebanon Bernasib Seperti Gaza, Apa Antisipasinya?

PBB Ketar-ketir Lebanon Bernasib Seperti Gaza, Apa Antisipasinya?

Tren
4 Lowongan KAI untuk Lulusan SMA, Berikut Syarat dan Cara Melamarnya

4 Lowongan KAI untuk Lulusan SMA, Berikut Syarat dan Cara Melamarnya

Tren
Gaduh soal Lumba-Lumba Pink, Asli atau Rekayasa? Ini Kata Peneliti Mamalia Laut

Gaduh soal Lumba-Lumba Pink, Asli atau Rekayasa? Ini Kata Peneliti Mamalia Laut

Tren
Istilah 'Khodam' Ramai di Media Sosial, Apa Itu? Ini Penjelasan Budayawan

Istilah "Khodam" Ramai di Media Sosial, Apa Itu? Ini Penjelasan Budayawan

Tren
5 Perilaku Aneh yang Umum Dilakukan Anjing Peliharaan dan Alasannya

5 Perilaku Aneh yang Umum Dilakukan Anjing Peliharaan dan Alasannya

Tren
28 Wilayah DIY Berpotensi Kekeringan 21-30 Juni 2024, Mana Saja?

28 Wilayah DIY Berpotensi Kekeringan 21-30 Juni 2024, Mana Saja?

Tren
Viral, Video Pengunjung Beri Makan Kuda Nil Sampah Plastik, Taman Safari Bogor: Sedang Dicari Identitasnya

Viral, Video Pengunjung Beri Makan Kuda Nil Sampah Plastik, Taman Safari Bogor: Sedang Dicari Identitasnya

Tren
Profil 10 Stadion yang Menggelar Pertandingan Euro 2024 Jerman

Profil 10 Stadion yang Menggelar Pertandingan Euro 2024 Jerman

Tren
'Wine' Tertua di Dunia yang Ditemukan di Spanyol Mengandung Abu Kremasi Manusia

"Wine" Tertua di Dunia yang Ditemukan di Spanyol Mengandung Abu Kremasi Manusia

Tren
5 Hewan yang Melakukan Kanibalisme Seksual dengan Memakan Pasangannya Sendiri

5 Hewan yang Melakukan Kanibalisme Seksual dengan Memakan Pasangannya Sendiri

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com