Kompas.com - 15/04/2021, 08:04 WIB
Ilustrasi kucing minum air. PIXABAY/RIHAIJIlustrasi kucing minum air.

JAKARTA, KOMPAS.com - Selain asupan makanan, kucing juga memerlukan asupan minuman sama halnya seperti manusia.

Mungkin beberapa kucing tidak terlihat jika ia minum di berbagai sumber air, seperti genangan, kolam ikan, hingga air di dalam ember. Namun, apakah Anda pernah memerhatikan adanya perubahan dalam asupan air kucing?

Dilansir dari Pet Health Network, Kamis (15/4/2021), perubahan yang paling jelas dan umum adalah peningkatan asupan air yang disebut polidipsia.

Baca juga: Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Memberi Makan Kucing

Sama halnya dengan manusia, hewan biasanya minum karena satu alasan yakni mereka haus. Rata-rata, kucing dan anjing minum antara 10-30 ml per pon per hari.

Jumlah ini dapat dipengaruhi oleh jumlah kelembaban dalam makanan, dan kehilangan air yang terkait dengan olahraga dan terengah-engah. Ingatlah bahwa makanan kaleng mengandung kelembapan sebanyak 80 persen.

Namun, semua hewan berbeda maka dari itu sangat penting untuk mengetahui asupan air yang normal bagi kucing Anda. Secara umum, jika kucing mengalami polidipsia mereka akan minum lebih dari 20 ml per pon per hari.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jadi, mengapa kucing Anda mulai minum secara berlebihan? Ada tiga alasan dasar dari rasa haus yang berlebihan yakni sebagai pengganti asupan yang kurang, patologi, dan perilaku.

Baca juga: Apakah Kucing Menyembunyikan Rasa Sakit? Ini Tanda-tandanya

Penyebab lingkungan mungkin termasuk panas berlebih, yang menyebabkan terengah-engah sebagai metode pendinginan alami, dan menyebabkan kehilangan air yang perlu diganti.

Muntah dan diare juga menyebabkan kehilangan air berlebih yang biasanya diimbangi dengan fungsi ginjal yang normal.

Perubahan pola makan dari makanan kucing kaleng menjadi makanan kering, atau menjadi makanan kering dengan lebih banyak garam, dapat menyebabkan peningkatan rasa haus.

Kehilangan air berlebih

Penyebab patologis melibatkan kondisi yang menyebabkan kehilangan air berlebih. Tubuh merasakan masalahnya dan respons dari rasa haus yang berlebihan merupakan upaya untuk mengisi kembali kehilangan tersebut.

 

 

Tidak seperti penyebab lingkungan, kehilangan air patologis cenderung lebih berkelanjutan. Penyebab paling umum dari kehilangan air yang berlebihan adalah:

Penyakit ginjal: di mana ginjal tidak dapat mengatur keseimbangan cairan dengan baik. Mereka gagal menyerap kembali air sehingga air yang berlebihan dibuang.

Diabetes mellitus: yang ditandai dengan tingginya kadar gula (glukosa) dalam darah. Saat glukosa ini meluap ke dalam urin, ia membawa serta volume air yang besar.

Ilustrasi kucing dan air. PIXABAY/RIHAIJ Ilustrasi kucing dan air.

Penyakit hormonal atau endokrin: seperti diabetes insipidus primer (sentral) dibetes atau ginjal (nefrogenik). Keduanya memengaruhi kemampuan ginjal untuk menyerap kembali air.

Dalam dua kondisi ini, ginjal tidak distimulasi oleh atau tidak dapat merespons hormon antidiuretik (ADH) sehingga cairan tidak dapat diserap kembali dari ginjal.

 

Penyebab perilaku kucing berupa rasa haus yang berlebihan biasanya dicurigai jika kondisi lain telah disingkirkan. Ini dianggap tidak biasa pada kucing tetapi telah dikaitkan dengan hipertiroidisme, yang cukup umum terjadi pada kucing yang lebih tua dan dapat menyebabkan peningkatan rasa haus karena berbagai alasan.

Untuk memastikan kucing terkena polidipsia, dokter hewan akan melakukan tes darah dan urine untuk mengevaluasi fungsi ginjal dan untuk memeriksa diabetes, hipertiroidisme, dan penyakit hati. Hitung darah lengkap juga mungkin untuk mengevaluasi anemia dan infeksi.

Pengujian laboratorium khusus untuk penyakit endokrin lain dan radiografi atau ultrasonografi juga dapat direkomendasikan.

Baca juga: 10 Hal yang Bisa Sebabkan Kucing Tidur Lebih Lama Daripada Biasanya

Karena mekanisme kontrol cairan tubuh rumit, polidipsia sering dikaitkan dengan penyakit metabolik dan sistemik yang parah. Semakin cepat pengobatan dan penanganan kondisi yang mendasari dimulai, semakin besar kemungkinan hasil yang positif.

Jadi, jika Anda curiga kucing Anda minum berlebihan, jangan tunda, penting untuk menemui dokter hewan Anda sesegera mungkin.

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X