Milisi Taliban Penggal Kepala Tentara Afghanistan Saat Juru Bicara Bilang: Fokus Bangun Negara Sejahtera

Kompas.com - 12/09/2021, 09:30 WIB
Milisi Taliban memenggal kepala tentara Afghanistan. [Via Daily Mail] Via Daily MailMilisi Taliban memenggal kepala tentara Afghanistan. [Via Daily Mail]

KABUL, KOMPAS.com - Milisi Taliban memenggal kepala tentara Afghanistan, kemudian membagikan videonya ke ruang obrolan online.

Video berdurasi 30 detik menunjukkan kelompok milisi Taliban berteriak dengan semangat ketika mereka mengarak kepala seorang pria.

Melansir Daily Mail pada Sabtu (11/9/2021), ada 6 pria memegang senapan dan mencengkram 2 pisau yang berlumuran darah.

Baca juga: 150 Lebih Anggota Taliban Kini Tempati Istana Mewah Mantan Wapres Afghanistan yang Ditinggalkan

Rekaman keji itu muncul ketika seorang juru bicara Taliban mengklaim bahwa mereka tidak kejam, perempuan akan memiliki "hak-hak dasar", dan mengklaim rezim pemerintahan barunya untuk "membangun kesejahteraan negara".

Dalam rekaman video itu diyakini bahwa pria yang dihabisis nyawanya itu adalah tentara Afghanistan, karena dilihat dari warga seragam hijau tua, mirip seperti yang diberikan oleh AS kepada para tentara nasional negara itu.

Pria dengan semangat mengacungkan pisaunya sambil berteriak bangga, diikuti dengan teriakan pujian kepada pemimpin tertinggi Taliban Hibatullah Akhundzada.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Video berakhir dengan gerombolan pria itu saling bercakap bahwa "dia harus terlihat ditembak".

Baca juga: Pasukan Anti-Taliban di Lembah Panjshir Belum Menyerah

Rekaman pemenggalan itu muncul hanya beberapa hari setelah milisi Taliban mengeksekusi Rohullah Azizi, saudara laki-laki dari salah satu pemimpin pejuang perlawanan Afghanistan.

Pria itu adalah saudara dari Amrullah Saleh, mantan wakil presiden Afghanistan yang menjadi salah satu pemimpin pasukan oposisi anti-Taliban di lembah Panjshir.

Video pasukan Taliban di lapangan itu kontras dengan pernyataan juru bicara Taliban Suhail Shaheen kepada BBC pada Sabtu (11/9/2021), bahwa mereka telah berubah secara signifikan lebih baik, bukan lagi kelompok yang haus darah.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.