Takut Kawin Paksa oleh Taliban, Banyak Keluarga Tinggalkan Afghanistan

Kompas.com - 11/09/2021, 21:20 WIB
Banyak warga Afghanistan berusaha melarikan diri dari negara itu untuk menghindar dari Taliban.

DW INDONESIABanyak warga Afghanistan berusaha melarikan diri dari negara itu untuk menghindar dari Taliban.

KABUL, KOMPAS.com - Khalid Shinwari (25) merasa lega setelah berhasil melarikan diri dari Afghanistan yang kini dikuasai Taliban. Ia berhasil mencapai Pakistan dalam beberapa hari terakhir.

Shinwari mengaku ia dan keluarganya pertama kali pindah ke Pakistan pada tahun 1990-an, tepatnya saat perang saudara melanda Afghanistan yang akhirnya membawa Taliban berkuasa.

"Ayah saya berpikir bahwa Pakistan akan menjadi tempat yang aman untuk dikunjungi, mengingat situasi yang bergejolak di Afghanistan," katanya, seraya menambahkan bahwa keluarganya menetap di Kohat. "Kami menghabiskan beberapa tahun di kota itu bekerja keras siang dan malam."

Baca juga: Perjalanan Panjang Sejarah Afghanistan dari Zaman Kuno hingga Sekarang

Ternyata pada tahun 2007, situasi di Afghanistan kembali stabil dan banyak investasi mulai masuk ke negara itu, yang mengarah pada pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat dan bisnis yang berkembang pesat, kata Shinwari.

"Kami lantas memutuskan untuk kembali ke negara kami," ungkapnya kepada DW. Keluarganya pun senang bisa kembali ke tanah air mereka meskipun ada gejolak di beberapa bagian negara.

Khawatir akan nasib anak perempuan

Runtuhnya pemerintah sipil Afghanistan dan pengambilalihan cepat negara itu oleh Taliban pada bulan lalu kini membuat keluarga Shinwari ketakutan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ada desas-desus di daerah yang berdekatan dengan kami bahwa Taliban akan meminta anak perempuan. Saya memiliki empat saudara perempuan, dua di antaranya belum menikah. Kami melakukan perjalanan yang sulit untuk menyelamatkan dua saudara perempuan saya yang belum menikah ini," tutur Shinwari.

"Saya tidak ingin mereka dipaksa menikah dengan pejuang Taliban," tambahnya.

Meski meninggalkan rumah leluhurnya terasa menyakitkan, tetapi dia harus mengambil langkah itu demi kedua saudara perempuannya.

"Kami harus berjalan kaki selama tiga hari, membayar petugas transportasi yang berbeda yang membawa kabur uang kami. Kami meninggalkan segalanya di rumah kami dan sekarang kami tinggal di Rawalpindi."

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.