Pasukan Anti-Taliban di Lembah Panjshir Belum Menyerah

Kompas.com - 11/09/2021, 22:08 WIB
Beberapa anggota pasukan anti-Taliban di provinsi Panjshir, Afghanistan. AP via VOA INDONESIABeberapa anggota pasukan anti-Taliban di provinsi Panjshir, Afghanistan.

KABUL, KOMPAS.com - Pasukan Afghanistan yang menentang Taliban berkerasbahwa pertempuran belum berakhir.

Meskipun para pejabat Taliban mengeklaim bahwa benteng terakhir perlawanan berada di bawah kendali mereka.

Baca juga: Sejak Taliban Berkuasa, Jemaah yang Shalat di Masjid Makin Banyak

Berbicara di Washington, kepala hubungan luar negeri untuk Front Perlawanan Nasional (NRF) Afghanistan mengakui bahwa situasinya “tidak seoptimis yang kita inginkan” setelah serangan pasukan Taliban ke Lembah Panjshir utara, tetapi “masih ada harapan.”

“Masuknya mereka (ke Panjshir) bukan berarti kekalahan,” kata Ali Nazary dari NRF ketika berbicara singkat di Heritage Foundation pada Jumat (10/9/2021).

“Itu adalah langkah mundur taktis,” katanya sambil mengeklaim bahwa NRF masih menguasai 60 persen hingga 65 persen provinsi Panjshir.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Takut Kawin Paksa oleh Taliban, Banyak Keluarga Tinggalkan Afghanistan

Klaim NRF itu tampaknya bertentangan dengan pernyataan Taliban dari awal pekan bahwa semua wilayah Lembah Panjshir berada di bawah kendali mereka dan bahwa perang untuk Afghanistan telah berakhir.

Sementara itu, di antara penduduk tampaknya juga ada rasa frustrasi dengan Taliban di Panjshir.

Warga mengeluh layanan telekomunikasi masih terputus dan jalan-jalan ke provinsi itu tetap diblokir, bahkan ketika wilayah itu dilanda kekurangan makanan.

Baca juga: Kakak Mantan Wapres Afghanistan Amrullah Saleh Dikabarkan Dibunuh Taliban

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ahli Astronomi Temukan Petunjuk Adanya Planet di Luar Galaksi Bima Sakti Seukuran Saturnus

Ahli Astronomi Temukan Petunjuk Adanya Planet di Luar Galaksi Bima Sakti Seukuran Saturnus

Global
'Bom Siklon' Hantam Sebagian Wilayah AS, 2 Orang Tewas

"Bom Siklon" Hantam Sebagian Wilayah AS, 2 Orang Tewas

Global
Detik-detik Kematian Park Chung Hee, Presiden Korsel yang Dibunuh Sahabatnya

Detik-detik Kematian Park Chung Hee, Presiden Korsel yang Dibunuh Sahabatnya

Global
Kudeta Sudan Tewaskan 7 Orang dan 140 Orang Terluka Saat Militer Tembaki Massa

Kudeta Sudan Tewaskan 7 Orang dan 140 Orang Terluka Saat Militer Tembaki Massa

Global
26 Oktober 1979: Terbunuhnya Presiden Korea Selatan Park Chung Hee

26 Oktober 1979: Terbunuhnya Presiden Korea Selatan Park Chung Hee

Global
Punya Hobi Ekstrem, Pria Ini Suka Digigit Ular Berbisa Selama 32 Tahun

Punya Hobi Ekstrem, Pria Ini Suka Digigit Ular Berbisa Selama 32 Tahun

Global
Di Tengah Lonjakan Covid-19 Belarus, Lukashenko Minta Dokter Pulangkan Pasien Lebih Cepat

Di Tengah Lonjakan Covid-19 Belarus, Lukashenko Minta Dokter Pulangkan Pasien Lebih Cepat

Global
2 Pelukis Indonesia ikuti XIII Florence Biennale di Italia

2 Pelukis Indonesia ikuti XIII Florence Biennale di Italia

Global
Biografi Richard Nixon, Presiden ke-37 AS yang Mundur Sebelum Dimakzulkan karena Skandal

Biografi Richard Nixon, Presiden ke-37 AS yang Mundur Sebelum Dimakzulkan karena Skandal

Internasional
POPULER GLOBAL: Media Asing Sorot Pembantaian 1965 Indonesia | Pramugari Alitalia Demo Lepas Baju

POPULER GLOBAL: Media Asing Sorot Pembantaian 1965 Indonesia | Pramugari Alitalia Demo Lepas Baju

Global
Putin: PBB Akan Mati jika Hak Veto Dewan Keamanan Dicabut

Putin: PBB Akan Mati jika Hak Veto Dewan Keamanan Dicabut

Global
Kapan FIFA Didirikan dan Siapa Pendirinya?

Kapan FIFA Didirikan dan Siapa Pendirinya?

Internasional
Bagaimana Sejarah Sepak Bola Jadi Olahraga Mendunia?

Bagaimana Sejarah Sepak Bola Jadi Olahraga Mendunia?

Internasional
KTT ASEAN, Junta Myanmar Ancam Tak Datang akibat Pencoretan Min Aung Hlaing

KTT ASEAN, Junta Myanmar Ancam Tak Datang akibat Pencoretan Min Aung Hlaing

Global
Kudeta Sudan: Militer Bubarkan Pemerintah, Umumkan Keadaan Darurat

Kudeta Sudan: Militer Bubarkan Pemerintah, Umumkan Keadaan Darurat

Global

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.