Berdebat Soal Ratu Kedua, Raja Thailand Marah dan Hancurkan Pergelangan Kaki Saudaranya

Kompas.com - 27/01/2021, 11:10 WIB
Putri Sirindhorn (kiri) menjalani operasi pada kedua pergelangan kaki di Rumah Sakit Chulalongkorn. AFP PHOTO/MICHAEL KOORENPutri Sirindhorn (kiri) menjalani operasi pada kedua pergelangan kaki di Rumah Sakit Chulalongkorn.

BANGKOK, KOMPAS.com - Raja Thailand Maha Vajiralongkorn, dilaporkan telah mematahkan pergelangan kaki saudara perempuannya, Putri Sirindhorn.

Tuduhan mengejutkan itu dilaporkan oleh Andrew MacGregor Marshall, mantan kepala biro Reuters di Bangkok, dalam buletin khusus berlangganan, Secret Siam.

Marshall dengan bebas mengutip sumber-sumber Thailand-nya tanpa takut akan undang-undang sensor yang kejam di "Negeri Gajah Putih" sejak dia meninggalkan Asia.

Melansir The Daily Beast pada Selasa (25/1/2021), laporan itu menuduh Raja membiarkan anjing-anjingnya menyergap saudara perempuannya sampai jatuh dan kemudian menyerangnya langsung.

Orang dalam kerajaan mengklaim, Raja kontroversial Thailand itu melompat di atas kaki adiknya atau memukulnya dengan tongkat.

Serangan itu diduga dipicu karena konfrontasi Putri Sirindhorn soal rencana menjadikan selirnya sebagai ratu kedua, bersama istrinya yang sekarang, Ratu Suthida.

Rumor baru-baru ini berkembang di antara bangsawan Thailand terkait rencana Vajiralongkorn akan mengangkat selirnya, Sineenat Koi Wongvajirapakdi, menjadi status ratu penuh.

Skema yang diusulkan tampaknya tidak diterima saudara perempuannya. Putri Sirindhorn, bertemu dengan saudara laki-lakinya itu mencoba untuk mengubah pikirannya sekitar dua minggu lalu.

Baca juga: Melihat Cara Raja Thailand Urus Negara dari Jerman Ditemani Rombongan Selir

Tampaknya itu ide yang buruk. Istana baru-baru ini mengumumkan bahwa Sirindhorn telah melukai kedua pergelangan kakinya karena jatuh, dan telah dibawa ke rumah sakit.

Tetapi, MacGregor Marshall mengatakan informasi itu tak sampai setengah dari cerita, yang didapatnya dari sumber-sumbernya yang ditempatkan dengan baik dan terkonfirmasi dalam jaringan istana.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Meghan Tuding Kerajaan Inggris Umbar Kebohongan Soal Keluarganya dengan Pangeran Harry

Meghan Tuding Kerajaan Inggris Umbar Kebohongan Soal Keluarganya dengan Pangeran Harry

Global
PM Muhyiddin Tatap Pemilu Dini untuk Akhiri Kemelut Politik Malaysia

PM Muhyiddin Tatap Pemilu Dini untuk Akhiri Kemelut Politik Malaysia

Global
Mengeluh Mainan Seks Miliknya Rusak, PNS Ukraina Ini Di-bully

Mengeluh Mainan Seks Miliknya Rusak, PNS Ukraina Ini Di-bully

Global
Paus Fransiskus Mengutuk Ekstremisme sebagai Pengkhianatan Terhadap Agama

Paus Fransiskus Mengutuk Ekstremisme sebagai Pengkhianatan Terhadap Agama

Global
Kejutkan Umatnya, Pastor Ini Putar Musik Rap Saat Pimpin Ibadat Online

Kejutkan Umatnya, Pastor Ini Putar Musik Rap Saat Pimpin Ibadat Online

Global
Berusia 95 Tahun, Mahathir Jadi Warga Tertua Malaysia yang Terima Vaksin Covid-19

Berusia 95 Tahun, Mahathir Jadi Warga Tertua Malaysia yang Terima Vaksin Covid-19

Internasional
India Klaim Banyak Warga Myanmar yang Antre di Perbatasan untuk Mengungsi

India Klaim Banyak Warga Myanmar yang Antre di Perbatasan untuk Mengungsi

Global
Militer Myanmar Menolak Jadi Boneka China, Justru Ingin Kerja Sama dengan Barat

Militer Myanmar Menolak Jadi Boneka China, Justru Ingin Kerja Sama dengan Barat

Global
Paus Fransiskus Tiba di Mosul, Kota yang Dihancurkan ISIS, Ini Doanya

Paus Fransiskus Tiba di Mosul, Kota yang Dihancurkan ISIS, Ini Doanya

Global
PM Malaysia Jadi Pemimpin Pertama di Dunia yang Umrah saat Pandemi Covid-19

PM Malaysia Jadi Pemimpin Pertama di Dunia yang Umrah saat Pandemi Covid-19

Global
Dalai Lama Terima Dosis Pertama Covid-19, Desak Semua Orang Divaksin

Dalai Lama Terima Dosis Pertama Covid-19, Desak Semua Orang Divaksin

Global
Demonstran di Negara Bagian AS Ini Bakar Masker: Hiruplah Kebebasan, Sayang!

Demonstran di Negara Bagian AS Ini Bakar Masker: Hiruplah Kebebasan, Sayang!

Global
5 Pesawat Era Perang Dingin yang Masih Andal untuk Bertempur

5 Pesawat Era Perang Dingin yang Masih Andal untuk Bertempur

Internasional
Makam Kyal Sin, Gadis 19 Tahun yang Ditembak Mati, Digali Aparat Myanmar

Makam Kyal Sin, Gadis 19 Tahun yang Ditembak Mati, Digali Aparat Myanmar

Global
Bermodal Rp 100.000, Bisa Jadi 'Jutawan' di Venezuela

Bermodal Rp 100.000, Bisa Jadi "Jutawan" di Venezuela

Global
komentar
Close Ads X