Sempat Umumkan Pensiun, Mahathir akan Kembali Maju pada Pemilu Berikutnya

Kompas.com - 06/10/2020, 16:39 WIB
Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad ReutersMantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com – Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengatakan, akan kembali mencalonkan diri pada pemilu berikutnya yang digelar paling lambat Mei 2023.

Berbicara pada wawancara eksklusif dengan The Straits Times, Mahathir menceritakan pendukungnya masih ingin dia terus melanjutkan karir politik yang sudah dijalaninya selama hampir 75 tahun.

Pernyataan politisi berjuluk Dr M itu bertolakbelakang dengan apa yang disampaikannya pada akhir September lalu, ketika dia mengumumkan rencana pensiun dengan tidak maju lagi di daerah pemilihan (dapil) Langkawi yang diwakilinya di Dewan Rakyat.

Baca juga: Mahathir Mengaku Diabaikan Anwar Ibrahim sejak Diampuni Raja Malaysia

Berdasarkan klaimnya, para pendukungnya sedih ketika dia menyatakan tidak akan kembali bertarung pada General Elction (Pemilihan Umum) ke-14, tiga tahun dari sekarang.

Dia mengaku, biasanya seseorang yang sudah berusia hingga 95 tahun, mereka tidak akan lagi bisa menjalankan fungsi secara normal.

“Saya cukup beruntung. Saya masih aktif. Pendukung saya juga tidak merasa kondisi saya akan merosot ketika usia saya terus menua. Mereka tidak ingin mendengar saya tidak maju lagi.” tutur Mahathir.

Politisi senior yang akan berusia 98 tahun jika pemilu digelar pada 2023 ini akan terus melanjutkan kampanyenya melawan Perdana Menteri Muhyiddin Yassin menggunakan kendaraan politik barunya Partai Pejuang Tanah Air.

Pemilu dapat digelar lebih dini jika Muhyiddin memutuskan untuk membubarkan parlemen di tengah isu dia telah kehilangan mayoritas tipisnya.

Pemimpin oposisi Anwar Ibrahim sedang menunggu kabar tanggal bertemu dengan Raja Malaysia Yang di-Pertuan Agong Sultan Abdullah untuk membuktikan klaim mayoritas besar yang disampaikannya dua pekan lalu.

Baca juga: Mahathir Tak Ingin Mencalonkan Diri karena Dia Bakal Berumur 98 Tahun di Pemilu Malaysia Selanjutnya

Mahathir tolak rekonsiliasi dengan Muhyiddin

Pada wawancara yang sama, Mahathir juga menegaskan tidak akan pernah berekonsiliasi dengan Muhyiddin yang merupakan mantan sekutu politiknya di Partai Pribumi Bersatu Malaysia.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X