Mahathir Tidak Akan Calonkan Diri di Pemilu Malaysia Selanjutnya

Kompas.com - 26/09/2020, 13:47 WIB
Eks Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad saat berbicara dalam konferensi pers di Putrajaya, Malaysia, 18 Mei 2020. REUTERS/LIM HUEY TENGEks Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad saat berbicara dalam konferensi pers di Putrajaya, Malaysia, 18 Mei 2020.

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com - Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad menyatakan, dia tidak akan mencalonkan diri dalam pemilu 2023 mendatang.

Dalam wawancara dengan kantor berita Kyodo, Mahathir menuturkan dia masih ingin memimpin "Negeri Jiran". Tapi dia sadar hanya akan menjabat sebentar.

"Tapi saya tidak akan mencalonkan diri dalam Pemilu Malaysia edisi ke-15," ujar anggota parlemen dari daerah pemilihan Langkawi.

Baca juga: Anwar Ibrahim Mengaku Kantongi Suara Mayoritas, Ini Respons Mahathir Mohamad

Mahathir Mohamad memegang rekor sebagai pemimpin terpilih tertua di dunia, pada usia 93 tahun ketika menjabat jadi PM Malaysia pada 2018.

Dia sebelumnya sudah memegang rekor sebagai PM terlama "Negeri Jiran", ketika menjabat di periode pertama pada 1981 sampai 2003 silam.

Dilansir Free Malaysia Today Sabtu (26/9/2020), politisi berjuluk Dr M itu berujar, dia berharap anaknya Mukhriz bakal meneruskan jejaknya.

"Itu terserah dia tentunya. Saya tida akan menghalangi apa pun yang dia lakukan. Tentunya akan sangat tidak adil baginya," kata dia.

Saat ini Mukhriz menjabat sebagai presiden interim Partai Pejuang, yang didirikan ayahnya setelah terdepak dari Partai Pribumi Bersatu Malaysia.

Dia menuturkan meski kini berada di luar kekuasaan, dia bakal memerangi korupsi di negara tetangga Indonesia itu melalui Pejuang.

"Partai Pejuang mempunyai tekad kuat. Salah satunya adalah menyelamatkan negara ini dari korupsi," jelas pria berjuluk "Bapak Pembangunan Malaysia" tersebut.

Mahathir kemudian menyindir koalisi Perikatan Nasional, yang dibentuk dari mantan partainya Bersatu, mengambil jalan korupsi seperti aliansi Barisan Nasional.

Dia mengklaim selama tiga bulan sejak aliansi yang dipimpin PM Muhyiddin Yassin itu berkuasa, dia tak berkomentar karena ingin melihat kinerjanya.

"Sayangnya, mereka korup. Mereka berkuasa setelah membeli dukungan. Tapi mereka hanya mayoritas dua orang," sindir Mahathir Mohamad.

Dia menyatakan bahwa Perikatan Nasional jauh lebih buruk dari korupsi, karena keseluruhan pemerintahannya dibentuk dari penyuapan.

Baca juga: Dituduh Mahathir Memecah Dukungan Melayu, Ini Jawaban Syed Saddiq


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X