'Mereka Dipaksa Berlutut dan Setengah Telanjang', Kisah Kebrutalan Aparat di Belarus

Kompas.com - 15/08/2020, 12:09 WIB
Seorang penegak hukum menyeret seorang pria dalam bentrok antara polisi dengan oposisi menyikapi pemilihan presiden Belarus di Minsk, pada 9 Agustus 2020. Dmitry Brushko/Tut.By via REUTERSSeorang penegak hukum menyeret seorang pria dalam bentrok antara polisi dengan oposisi menyikapi pemilihan presiden Belarus di Minsk, pada 9 Agustus 2020.

Saya menjawab, "Kenapa Anda berbicara seperti itu kepada kami?" Dia lalu mencengkeram leher saya dan menendang saya yang dicampakkannya ke dinding.

Mereka memasukkan kami, 13 perempuan ke dalam sel yang dibuat untuk 4 orang. Semalam kami lewati dan pada tengah hari keesokan harinya, mereka menghitung dan menulis nama-nama kami.

Kami semua lapar, karena tidak makan selama 24 jam serta meminta agar dibawakan makanan, kami juga bilang bahwa kami akan membayar makanan itu.

Mereka menjawab, "Tidak, jalang, sekarang kalian tahu kan siapa yang harus kalian pilih." Dan kami sangat terkejut mendengarnya.

Saya mencoba membaca pernyataan yang mereka ingin saya tanda tangani. "Tolong beri tahu saya apa yang saya tanda tangani," protes saya.

Mereka lagi-lagi menjawab kasar, "Saya akan memberitahu Anda, Jalang, cepatlah dan tanda tangani, atau saya akan (memperkosa) Anda dan menyingkirkan Anda selama 20 hari lagi."

Saya kaget, menangis, air mata saya jatuh atas pernyataan itu. Saya menulis "Saya setuju" dan menandatanganinya, bahkan tanpa mengetahui apa yang saya tanda tangani.

Pada 11 Agustus, sebuah mobil van polisi datang. Dari jendela kami lihat bagaimana mereka menganiaya para pria. 

Para pria dipaksa berlutut setengah telanjang, dengan punggung membusung dan tangan di belakang kepala. Siapapun yang bergerak akan dipukul dengan tongkat.

Dulu, saya ingin bergabung dengan kepolisian untuk melindungi masyarakat dan hak asasi manusia, tapi setelah berada di sel penahanan milik polisi, saya tidak lagi punya keinginan itu.

Halaman:

Sumber BBC
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X