Ketika Pegawai Salah Hitung karena Mabuk, 2 Porsi Mi Rebus di Puncak Harganya Jadi Rp 54.000

Kompas.com - 06/06/2021, 08:00 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Sebuah kedai di kawasan Puncak, Bogor, Jawa Barat tiba-tiba menjadi sorotan. Penyebabnya harga dua porsi mi rebus yang dijualnya dianggap tak wajar dan terlalu mahal. Dua porsi mi rebus yang dijual harganya mencapai Rp 54.000.

Pengunjung yang merasa dirugikan karena harganya terlalu mahal. Foto bon pembayaran di kedai yang bernama Rizqi Maulana itu kemudian diunggah dan viral di media sosial.

Dalam foto bon pembayaran yang viral tersebut, harga mi rebus telur sudah tertulis Rp 18.000 untuk satu porsinya.

Namun oleh si pegawai kedai, pesanan pengunjung ditulis Rp 54.000 untuk dua porsi dari harga yang seharusnya hanya Rp 36.000.

Tidak heran kedai tersebut sengaja dianggap mematok harga tinggi, terlebih di kawasan wisata seperti Puncak, Bogor.

Baca juga: Penyebab Mi Rebus Mahal di Puncak Terungkap, Pegawai Mabuk Saat Hitung Harga

Klarifikasi pengelola kedai

Mendapati kejadian ini telah viral dan ramai dibicarakan, Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Puncak langsung melakukan pemantauan. Selain pemantauan, Pokdarwis Puncak juga meminta klarifikasi langsung ke pengelola kedai terkait harga mi rebus tersebut.

Ketua Pokdarwis Puncak, Teguh Mulyana mengatakan dari penjelasan pihak pengelola, pegawai yang melayani pembeli saat itu dalam keadaan mabuk sehingga salah menuliskan nominal harga.

“Sudah diklarifikasi sama kita dan dibenarkan pihak pengelola bahwa pegawainya dalam keadaan mabuk malam itu," ujar Teguh kepada Kompas.com lewat sambungan telepon, Kamis (3/6/2021).

Baca juga: Pemilik Warung Mi Rebus di Puncak yang Patok Harga Mahal Bersedia Kembalikan Uang Pembeli

Teguh mengatakan, lantaran kondisinya yang mabuk, pegawai kedai tersebut dalam keadaan yang tidak begitu sadar saat menghitung sehingga salah memasukkan harga dalam bon pembayaran.

Ia menegaskan, tidak ada niatan dari pengelola kedai untuk memperoleh keuntungan yang besar dengan cara menipu pengunjung atau wisatawan.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.