Editor's Letter untuk Peran Sentral Ibu di Tengah Pandemi

Kompas.com - 27/04/2020, 11:18 WIB
Ilustrasi perempuan dengan kemampuan multitasking yang makin bertambah saja saat ada situasi seperti pandemi corona saat ini. SHUTTERSTOCK/KIT8.netIlustrasi perempuan dengan kemampuan multitasking yang makin bertambah saja saat ada situasi seperti pandemi corona saat ini.

KOMPAS.com - Minggu lalu, umat Muslim di seluruh dunia memulai puasa ramadhan. Di Indonesia, puasa ramadhan dimulai Jumat, 24 April 2020. 

Puasa ramadhan ini akan dicatat dengan tinta tebal dalam perjalanan peradaban kita. Situasi pandemi Covid-19 yang membuat kita bekerja dari rumah, belajar dari rumah dan beribadah di rumah untuk memutus rantai penyebaran virus membuat puasa kali ini berbeda.

Selamat menjalankan ibadah puasa, ya. Sambil menjalankan ibadah puasa, saya mau bantu update apa saja hal-hal yang perlu kamu ketahui sepekan terakhir.

Pekan lalu, pemerintah mengeluarkan larangan mudik untuk semua. Ini salah satu pembeda puasa kali ini dengan puasa-puasa sebelumnya. Mudik dilarang karena aktivitas selama mudik punya potensi besar meluaskan penularan Covid-19. 

Kita tahu, sejak 2 Maret 2020, saat pasien positif pertama didapati, kurva penambahan jumlah pasien positif covid-19 belum juga turun.

Sebelumnya, pemerintah memberikan larangan mudik untuk ASN, TNI, Polri, dan pegawai BUMN. Namun, karena menurut hasil sejumlah survei masih ada sekitar 24 persen warga masyarakat yang bersikeras hendak mudik, larangan diberlakukan umum.

24 persen nekat mau mudik

Dengan acuan jumlah pemudik 2019 dari Jabodetabek (zona merah) yang mencapai 15 juta orang, 24 persen yang bersikeras mudik itu setara dengan 3,6 juta orang ke seluruh Indonesia.

Suasana sepi di terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Sabtu (25/4/2020). Bandara Soekarno-Hatta untuk sementara tidak melayani angkutan penumpang mulai Jumat (24/4/2020) hingga 1 Juni mendatang. Peraturan tersebut dalam rangka pengendalian transportasi selama musim mudik Idul Fitri 1441 H dalam rangka pencegahan penyebaran COVID-19.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Suasana sepi di terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten, Sabtu (25/4/2020). Bandara Soekarno-Hatta untuk sementara tidak melayani angkutan penumpang mulai Jumat (24/4/2020) hingga 1 Juni mendatang. Peraturan tersebut dalam rangka pengendalian transportasi selama musim mudik Idul Fitri 1441 H dalam rangka pencegahan penyebaran COVID-19.
Mudahnya Covid-19 menular dari orang tanpa gejala, bahaya yang mengintai jika mudik tetap dilakukan sangat besar. Bahaya itu lebih besar mengintai saat kita dapati rendahnya disiplin kita menjaga jarak aman, mencuci tangan, dan mengenakan masker saat beraktivitas di luar rumah.

Terkait larangan mudik yang biasanya dilakukan di pekan terakhir ramadhan, muncul polemik karena pembedaan antara mudik dan pulang kampung. Polemik muncul karena Presiden Jokowi membedakan dua istilah itu.

Tidak sulit membedakan istilah ini. Mudik terkait hari raya, dilakukan "orang kota" dengan waktu sangat sementara . Pulang kampung terkait kesulitan ekonomi dan dilakukan perantau untuk jangka waktu yang lebih lama. Secara sosiologis, pembedaan ini juga jelas.

Jika jeli, lewat pengalaman harian, kita bisa membedakan mudik dari pulang kampung. Mudik dilarang, pulang kampung sebelum larangan mudik masih dimungkinkan.

Dari pemudik dan yang pulang kampung, ancaman penyebaran covid-19 mungkin sama, tapi konsekuensi dan penanganannya menjadi berbeda. Kita berharap, daerah yang mendapati warganya pulang kampung siap dan tertib dengan protokol keamanan.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tembus 1 Juta Lebih Kasus Covid-19, Indonesia Masuk 20 Besar di Dunia?

Tembus 1 Juta Lebih Kasus Covid-19, Indonesia Masuk 20 Besar di Dunia?

Tren
Ancam Hengkang dari Australia, Google Pernah Bermasalah dengan 4 Negara Ini

Ancam Hengkang dari Australia, Google Pernah Bermasalah dengan 4 Negara Ini

Tren
[HOAKS] Dokter di Palembang Meninggal Dunia gara-gara Vaksin Covid-19

[HOAKS] Dokter di Palembang Meninggal Dunia gara-gara Vaksin Covid-19

Tren
Pengganti WhatsApp, Berikut 4 Aplikasi Pesan yang Lindungi Privasi

Pengganti WhatsApp, Berikut 4 Aplikasi Pesan yang Lindungi Privasi

Tren
Update Corona di Dunia 27 Januari: 100 Juta Kasus | WHO Rilis Pedoman Klinis Terbaru untuk Rawat Pasien Covid-19

Update Corona di Dunia 27 Januari: 100 Juta Kasus | WHO Rilis Pedoman Klinis Terbaru untuk Rawat Pasien Covid-19

Tren
Update Gunung Merapi: Terjadi Guguran Awan Panas 1.200 Meter dan Hujan Abu Tipis di Sejumlah Daerah

Update Gunung Merapi: Terjadi Guguran Awan Panas 1.200 Meter dan Hujan Abu Tipis di Sejumlah Daerah

Tren
Hari Ini dalam Sejarah: Gudang Senjata Militer di Nigeria Meledak, Lebih dari 1.000 Orang Meninggal

Hari Ini dalam Sejarah: Gudang Senjata Militer di Nigeria Meledak, Lebih dari 1.000 Orang Meninggal

Tren
Pasien BPJS Disebutkan Diminta Bayar Obat Rp 229 Juta, Bagaimana Aturan Kemenkes?

Pasien BPJS Disebutkan Diminta Bayar Obat Rp 229 Juta, Bagaimana Aturan Kemenkes?

Tren
Sudah Lengser, Apa Hukuman bagi Trump jika Terbukti Bersalah dalam Sidang Pemakzulan?

Sudah Lengser, Apa Hukuman bagi Trump jika Terbukti Bersalah dalam Sidang Pemakzulan?

Tren
Tembus 1 Juta Kasus Covid-19, Bagaimana Posisi Indonesia di Asia?

Tembus 1 Juta Kasus Covid-19, Bagaimana Posisi Indonesia di Asia?

Tren
Link Siaran Langsung Penyuntikan Vaksin Covid-19 Dosis Kedua Presiden Jokowi

Link Siaran Langsung Penyuntikan Vaksin Covid-19 Dosis Kedua Presiden Jokowi

Tren
Sudah Suntik Vaksin Tetap Bisa Terinfeksi, Lalu Apa Gunanya Vaksin?

Sudah Suntik Vaksin Tetap Bisa Terinfeksi, Lalu Apa Gunanya Vaksin?

Tren
Hati-hati Penipuan CPNS dengan Modus Penerbitan NIP

Hati-hati Penipuan CPNS dengan Modus Penerbitan NIP

Tren
WHO Rencanakan Persetujuan Beberapa Vaksin Covid-19, Apa Saja?

WHO Rencanakan Persetujuan Beberapa Vaksin Covid-19, Apa Saja?

Tren
[POPULER TREN] Jadwal CPNS 2021 | Aturan dan Syarat Perjalanan PPKM Jilid II  Jawa-Bali

[POPULER TREN] Jadwal CPNS 2021 | Aturan dan Syarat Perjalanan PPKM Jilid II Jawa-Bali

Tren
komentar
Close Ads X