Kompas.com - 03/12/2021, 16:29 WIB

KOMPAS.com - Hari ini, Jumat (3/12/2021) Menteri Kesehatan Malaysia mengungkap, telah mendeteksi kasus pertama virus corona varian Omicron pada seorang mahasiswa asing yang dikarantina setelah tiba dari Afrika Selatan dua minggu lalu.

Menteri Kesehatan Malaysia Khairy Jamaluddin mengatakan, bahwa pihak berwenang terlah menguji ulang sampel positif setelah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan varian Omicron sebagai variant of concern pada 24 November lalu.

“Wanita berusia 19 tahun, yang tidak menunjukkan gejala dan telah divaksinasi itu dinyatakan positif Covid-19 pada saat tiba di Malaysia, melalui Singapura, dan dikarantina selama 10 hari sebelum dibebaskan pada 29 November,” kata Khairy.

Baca juga: 10 Varian Covid-19 Beserta Gejalanya, dari Alpha hingga Omicron

Lima orang lain yang berada dalam satu kendaraan dengannya sebelum karantina, semuanya dinyatakan negatif.

“Mahasiswa asing yang terinfeksi bersama dengan delapan orang kontak erat telah diminta pihak berwenang untuk menjalani pengujian lebih lanjut, setelah sampel tes sebelumnya dikonfirmasi sebagai varian baru,” tambah Khairy.

Sebelumnya, pada Kamis (2/12/2021) kementrian Kesehatan Singapura juga telah mengonfirmasi dua kasus positif yang kemungkinan varian Omicron .

Kedua kasus tiba dari Johannesburg dengan penerbangan Singapore Airlines SQ479 pada hari Rabu.

Kasus pertama adalah penduduk tetap Singapura berusia 44 tahun yang melakukan perjalanan dari Mozambik dan transit di Johannesburg.

Dia telah dites negatif untuk Covid-19 dalam tes pra-keberangkatannya di Mozambik pada 29 November.

Kasus kedua adalah seorang wanita Singapura berusia 41 tahun, yang melakukan perjalanan dari Afrika Selatan.

Dia telah dites negatif untuk Covid-19 dalam tes pra-keberangkatannya di Johannesburg pada 29 November.

“Mereka telah menjalani tes polymerase chain reaction (PCR) setibanya di Singapura dan langsung dibawa ke fasilitas khusus stay-home notice (SHN) untuk diisolasi sambil menunggu hasil tes mereka,” kata Kementrian Kesehatan.

“Hasil tes PCR mereka mengungkapkan adanya S-gene Target Failure, yang kemungkinan terkait dengan varian Omicron,” tambah kementerian.

Baca juga: Varian Beta dan Omicron dari Satu Negara, Mengapa Afrika Rawan Munculnya Varian Baru Covid-19?

Ilustrasi varian Omicron (B.1.1.529). Dokter di Afrika Selatan yang pertama kali menyadari ada varian baru Covid-19 mengatakan, gejala varian Omicron sangat ringan seperti infeksi virus umumnya. Nama untuk varian Omicron, diambil WHO dari huruf ke-15 dalam alfabet Yunani.SHUTTERSTOCK/natatravel Ilustrasi varian Omicron (B.1.1.529). Dokter di Afrika Selatan yang pertama kali menyadari ada varian baru Covid-19 mengatakan, gejala varian Omicron sangat ringan seperti infeksi virus umumnya. Nama untuk varian Omicron, diambil WHO dari huruf ke-15 dalam alfabet Yunani.

Kementrian Kesehatan mengatakan, Laboratorium Kesehatan Masyarakat Nasional sedang melakukan pengurutan seluruh genom untuk mengonfirmasi apakah kedua kasus tersebut memang varian Omicron.

Kedua kasus langsung diisolasi setibanya di Singapura pada hari Rabu, dan tidak memiliki interaksi dengan siapa pun.

"Saat ini tidak ada bukti penularan komunitas dari kasus-kasus ini," kata Kementrian Kesehatan Singapura dalam sebuah pernyataan.

Kementerian Kesehatan Singapura menambahkan, bahwa kedua kasus saat ini dalam pemulihan di bangsal isolasi di Pusat Penyakit Menular. Mereka telah divaksinasi lengkap dan memiliki gejala ringan batuk dan tenggorokan gatal.

Baca juga: Perbandingan Varian Omicron dengan Varian Delta, Ahli: Belum Tentu Lebih Berbahaya

WHO Sarankan Peningkatan Pengawasan di Semua Negara

Poonam Khetrepal Singh, direktur regional Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) wilayah Asia Tenggara, menyarankan semua pihak, agar berhati-hati dan meningkatkan pengawasan terhadap semua varian virus corona penyebab Covid-19.

Disebutkan Singh, bahwa varian Omicron dari virus corona adalah varian yang memiliki banyak mutasi dan hingga saat ini para peneliti di seluruh dunia masih melakukan penelitian untuk lebih memahami kemampuan penularan, keparahan, dan kekebalan dari varian Omicron.

Karena itu, ia menekankan pentingnya semua negara untuk meningkatkan pengawasan, kewaspadaan, dan dengan cepat mendeteksi setiap pendatang dari luar negeri dan mengambil langkah-langkah untuk mengurangi penyebaran virus corona lebih lanjut.

Singh menyampaikan, langkah-langkah pencegahan tetap sama untuk semua varian, termasuk Omicron.

“Masyarakat harus memakai masker yang menutupi hidung dan mulut dengan baik, menjaga jarak, menghindari tempat yang berventilasi buruk atau keramaian, menjaga kebersihan tangan, menutup batuk dan bersin, serta mendapatkan vaksinasi lengkap,” kata Singh.

“Dan terus menerapkan semua tindakan pencegahan, bahkan setelah divaksinasi lengkap. Semua pelancong juga harus mematuhi aturan kementrian kesehatan dan tetap waspada terhadap tanda dan gejala Covid-19,” pungkasnya.

Baca juga: Varian Baru Omicron 500 Persen Lebih Menular, Perhatikan 6 Hal Ini Sebelum Bepergian Saat Nataru

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.