Kompas.com - 17/09/2021, 07:33 WIB
Ilustrasi vaksin booster Moderna. Moderna laporkan perlindungan vaksin Covid-19 yang dikembangkannya terus berkurang seiring waktu. Perusahaan mendukung pemberian dosis booster atau dosis ketiga untuk vaksin mRNA ini. SHUTTERSTOCK/oasisamuelIlustrasi vaksin booster Moderna. Moderna laporkan perlindungan vaksin Covid-19 yang dikembangkannya terus berkurang seiring waktu. Perusahaan mendukung pemberian dosis booster atau dosis ketiga untuk vaksin mRNA ini.


KOMPAS.com - Moderna melaporkan data baru dari uji coba besar vaksin Covid-19 (MRNA.O) menunjukkan bahwa perlindungan yang ditawarkan vaksin tersebut berkurang seiring waktu. Perusahaan ini pun, dalam rilisnya menyatakan mendukung pemberian dosis booster.

"Ini hanya satu perkiraan, tetapi kami percaya ini berarti ketika Anda melihat ke arah musim gugur dan musim dingin, setidaknya kami memperkirakan dampak berkurangnya kekebalan akan menjadi 600.000 kasus tambahan Covdi-19," kata Presiden Moderna Stephen Hoge dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari Reuters, Jumat (17/9/2021).

Dalam pernyataannya, Hoge tidak memproyeksikan berapa banyak kasus yang akan parah, tetapi ia mengatakan bahwa beberapa orang mungkin akan memerlukan rawat inap.

Kendati demikian, data tersebut sangat kontras dengan data dari beberapa penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa perlindungan vaksin Covid-19 Moderna dapat bertahan lebih lama dibandingkan vaksin mRNA serupa yang dikembangkan Pfizer dan BioNTech.

Bahkan, para ahli mengatakan bahwa perbedaan itu kemungkinan karena dosis vaksin messenger RNA (mRNA) pada vaksin Moderna yang lebih tinggi dan interval atau jeda suntikan vaksin yang sedikit lebih lama, antara suntikan pertama dan kedua.

Baca juga: Cold Chain Vaksin Covid-19, Tantangan Baru Vaksin Pfizer dan Moderna

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

 

 

Seperti banyak dilaporkan dalam beberapa studi, kedua vaksin Covid-19 mRNA, Moderna dan Pfizer, ini terbukti sangat efektif dalam memberikan perlindungan pencegahan penyakit dalam studi fase III yang dilakukan dalam skala yang besar.

Namun demikian, analisis yang dipublikasikan Rabu lalu, bagaimanapun juga telah menunjukkan tingkat infeksi yang lebih tinggi di antara orang yang divaksinasi sekitar 13 bulan yang lalu, dibandingkan mereka yang baru divaksinasi sekitar delapan bulan lalu.

Periode penelitian adalah dari Juli hingga Agustus, ketika varian Delta menjadi strain virus corona yang dominan. Namun, studi ini belum menjalani tinjauan atau peer review dari sejawat.

Pada 1 September lalu, Moderna mengajukan permohonan ke Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) untuk meminta otorisasi penggunaan vaksin booster atau dosis ketiga dari vaksin Covid-19 mRNA yang mereka kembangkan.

Hoge mengatakan, data dari studi vaksin booster Moderna mereka menunjukkan bahwa vaksin Covid-19 mRNA dosis ketiga dapat meningkatkan antibodi penetralisir ke tingkat yang lebih tinggi daripada yang terlihat setelah dosis kedua.

Baca juga: Dua Dosis Vaksin Moderna Efektif Beri Perlindungan terhadap Varian Delta

Halaman:
Baca tentang
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Sumber REUTERS
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.