Warna Laut Ternyata bisa Ungkap Perubahan Lingkungan

Kompas.com - 14/10/2020, 18:32 WIB
Ilustrasi laut, samudra, lautan Ilustrasi laut, samudra, lautan


KOMPAS.com- Bagi banyak orang, warna laut adalah biru. Studi warna laut ternyata memberikan manfaat bagi ilmuwan untuk mempelajari tentang perubahan lingkungan.

Samudra yang luas tampak berwarna biru, padahal sebenarnya air di laut sama jernihnya dengan yang ada di daratan. Bahkan, air yang melimpah di berbagai samudra yang dalam dan gelap, warnanya terlihat biru tua.

Sebelum menjelaskan pentingnya studi warna laut bagi ilmuwan, selalu muncul pertanyaan mengapa laut berwarna biru?

Air di laut tersebut tampak seperti biru tua yang sangat gelap, karena airnya banyak dan sangat dalam hingga tidak akan ada pantulan dari dasar laut. 

Dikutip dari Nasa Science, Rabu(14/10/2020), alasan samudra berwarna biru adalah karena penyerapan dan hamburan cahaya.

Baca juga: Es di Permukaan Laut Arktik Berkurang Mendekati Rekor Terendah

 

Panjang gelombang cahaya biru yang tersebar, mirip dengan hamburan cahaya biru di langit, tetapi faktor penyerapannya yang jauh lebih besar daripada hamburan cahaya pada air laut yang jernih.

Di dalam air penyerapan kuat terjadi pada warna merah dan lemah pada warna biru, sehingga cahaya merah diserap dengan cepat di lautan, kemudian meninggalkan warna biru.

Hampir semua sinar matahari yang masuk ke laut terserap, kecuali yang jaraknya sangat dekat dengan pinggir pantai. Sedangkan panjang gelombang sinar matahari berwarna merah, kuning, dan hijau diserap oleh molekul air di lautan.

Saat sinar matahari mencapai lautan, maka sebagian cahaya yang dipantulkan kembali secara langsung, tetapi ada sebagian yang menembus permukaan laut dan berinteraksi dengan molekul air yang ditemuinya.

Baca juga: Karam 400 Tahun Lalu, Kapal Ini Ditemukan Utuh di Laut Baltik

 

Panjang gelombang cahaya merah, oranye, kuning, dan hijau diserap, sehingga sisa cahaya yang kita lihat terdiri dari biru dan violet dengan panjang gelombang yang lebih pendek.

Namun, jika ada partikel lain yang tersuspensi di dalam air, mereka akan meningkatkan hamburan cahaya yang dipantulkan.

Beberapa jenis partikel, khususnya, sel fitoplankton, atau yang disebut sebagai alga, juga dapat mengandung zat yang menyerap panjang gelombang cahaya tertentu, yang mengubah karakteristiknya.

Zat penyerap cahaya terpenting di lautan adalah klorofil, yang digunakan fitoplankton untuk menghasilkan karbon melalui fotosintesis.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X