Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Proses Pemungutan Suara di Kuala Lumpur Sempat Tak Terkendali, Ini Penyebabnya

Kompas.com - 11/02/2024, 18:54 WIB
Albertus Adit

Penulis

Sumber BH Online

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com - Suasana pemungutan suara pada Pemilu 2024 Indonesia di World Trade Center (WTC) Kuala Lumpur Malaysia, Minggu (11/2/2024) sempat tak terkendali.

Diketahui, hal itu terjadi pada siang hari karena ada banyak pemilih yang tidak terdaftar sebagai DPT mencoba memberikan hak suaranya di TPS WTC Kuala Lumpur.

Sebagaimana diberitakan bharian.com pada siang hari, puluhan ribu WNI bersikap agresif dan tidak menaati instruksi petugas maupun pihak berwenang.

Baca juga: Dubes RI: Hubungan Bilateral dengan Malaysia Diyakini Tetap Solid Apapun Hasil Pemilu

Rata-rata pemilih membanjiri TPS utama di WTC pada pukul 8 pagi, namun saat siang hari puluhan ribu masyarakat Indonesia masih belum diperbolehkan masuk untuk memilih.

Seluruh pemilih diarahkan masuk ke dalam WTC secara bertahap, namun ada pula yang mencoba mendorong aparat penegak hukum saat pintu utama dan pembatas TPS dibuka.

Salah satu WNI, Agus Priyatno (44) mengatakan, ini jadi yang kedua kalinya ia memilih di Malaysia dan mengaku keadaan TPS di WTCKL tidak terkendali karena ada yang masih asing bagi mereka dan rata-rata pemilih tidak tahu arah ke mana.

"Sebelumnya kami melakukan pemungutan suara di KBRI dan sebagian besar dari kami sudah mengetahui kemana harus pergi, dimana mendaftar dan dimana ingin memilih," ujarnya.

"Tetapi di sini sebagian besar pemilih belum mengetahui lokasinya sehingga lebih ricuh dibandingkan jika diadakan di gedung kedutaan," imbuhnya.

Baca juga: Malaysia Jamin Kelancaran Pemungutan Suara Pemilu RI di WTC Kuala Lumpur

"Saya sudah di sini selama dua jam dan masih belum bisa memilih," kata dia saat siang tadi.

Sementara itu, Dede Firman (27), mengatakan ini merupakan pengalaman pertamanya memilih di Malaysia dan cukup terkejut melihat situasi di WTCKL.

"Memang yang terjadi di sini cukup luar biasa, karena kita hanya fokus pada satu TPS. Di Indonesia, TPS-nya lebih banyak dan tidak terkonsentrasi," terang warga yang berasal dari Sumatera tersebut.

Dari survei bharian.com, menemukan hanya satu jalur yang terbuka di gerbang utama WTCKL sehingga terlihat para pemilih saling dorong untuk memasuki halaman gedung.

Para pemilih juga terlihat berusaha menerobos pembatas sebelum disusul oleh pemilih lainnya.

Mengomentari keributan tersebut, Managing Director WTCKL Group, Datuk Seri Dr. Irmohizam Ibrahim mengatakan, pihaknya hanya menyiapkan tempat dan mengikuti instruksi yang dikeluarkan pihak KBRI.

"Soal dibukanya satu jalur saja bagi pemilih untuk masuk ke WTCKL, itu memang siang hari dibicarakan dengan KBRI dan kami hanya mengikuti apa yang diminta," katanya.

"Kalau masyarakat ini antre dan tidak berkerumun, sebenarnya bisa masuk ke TPS secara bertahap. Namun kami akan terus berbenah agar proses pemungutan suara Pemilu 2024 bisa berjalan lancar," jelas dia.

Baca juga: Ukraina Hancurkan 40 Drone Rusia yang Serang Infrastruktur

Namun sebagaimana diberitakan Kompas.com, Direktur Eksekutif Migrant Care Wahyu Susilo mengungkapkan, kerumunan yang terjadi di TPS WTC Kuala Lumpur, sudah mulai terurai.

Ternyata, kerumunan tersebut disebabkan banyak WNI yang ingin melakukan pencoblosan Pemilu 2024 di Kuala Lumpur, namun ternyata tidak masuk ke dalam DPT.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber BH Online

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com