Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Microsoft Siap Kalahkan Google, Masukkan ChatGPT dalam Mesin Pencari

Kompas.com - 08/02/2023, 17:15 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber

REDMOND, KOMPAS.com - Microsoft akan menggabungkan teknologi mirip ChatGPT ke dalam mesin pencari Bing.

Ini berpotensi mengubah layanan internetnya yang tertinggal jauh di belakang Google menjadi cara baru berkomunikasi dengan kecerdasan buatan.

Pembenahan mesin pencari Microsoft dapat memberi raksasa perangkat lunak itu keunggulan awal melawan perusahaan teknologi lain dalam memanfaatkan ChatGPT, alat yang menyadarkan jutaan orang akan kecanggihan teknologi AI terbaru.

Baca juga: Rentan Disalahgunakan, ChatGPT Dilarang di Sekolah New York

Bersamaan dengan menambahkannya ke Bing, Microsoft juga mengintegrasikan teknologi chatbot ke dalam browser Edge-nya.

Seperti dilansir dari Associated Press, Microsoft mengumumkan teknologi baru tersebut pada sebuah acara hari Selasa (7/2/2023) di kantor pusatnya di Redmond, Washington.

“Anggap saja lebih cepat, lebih akurat, lebih kuat daripada ChatGPT, dibuat dengan teknologi dari OpenAI pembuat ChatGPT, tetapi disetel untuk permintaan pencarian," kata Yusuf Mehdi, seorang eksekutif Microsoft yang memimpin divisi konsumennya.

Pratinjau publik dari Bing baru diluncurkan pada hari Selasa untuk pengguna desktop yang mendaftar.

Mehdi mengatakan teknologi tersebut akan menjangkau jutaan pengguna dalam beberapa minggu mendatang dan pada akhirnya akan datang ke aplikasi smartphone untuk Bing dan Edge.

Untuk saat ini, setiap orang dapat mencoba pertanyaan dalam jumlah terbatas.

Kemitraan yang diperkuat dengan OpenAI telah dibuat selama bertahun-tahun, dimulai dengan investasi 1 miliar dollar AS dari Microsoft pada tahun 2019.

Baca juga: Microsoft Rangkul Open AI, Begini Cara Google Menghadapi

Ini mengarah pada pengembangan superkomputer canggih yang dibuat khusus untuk melatih model AI startup San Francisco.

Meskipun tidak selalu faktual atau logis, penguasaan bahasa dan tata bahasa ChatGPT berasal dari menelan banyak sekali buku digital, entri Wikipedia, buku petunjuk, surat kabar dan tulisan online lainnya.

CEO Microsoft Corp Satya Nadella mengatakan pada hari Selasa bahwa kemajuan AI baru akan membentuk kembali setiap kategori perangkat lunak, termasuk pencarian, seperti inovasi sebelumnya di komputer pribadi dan komputasi awan.

Baca juga: Susul Google dan Microsoft, PayPal PHK 2.000 Pekerja

Dia mengatakan penting untuk mengembangkan AI dengan preferensi manusia dan norma masyarakat.

"Anda tidak akan melakukannya di laboratorium. Anda harus melakukannya di dunia,” tambahnya.

Pergeseran untuk membuat mesin telusur lebih komunikatif dapat mengubah bisnis penelusuran yang didorong oleh iklan.

Baca juga: Microsoft Terus Selidiki Masalah di Layanan Daringnya

Tetapi hal ini juga menimbulkan risiko jika sistem AI tidak mendapatkan fakta dengan benar.

Keburaman mereka juga membuat sulit untuk kembali ke gambar dan teks asli buatan manusia yang telah mereka hafal secara efektif, meskipun Bing baru menyertakan anotasi yang mereferensikan data sumber.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com