Presiden Malawi Pecat Seluruh Kabinetnya karena Korupsi

Kompas.com - 25/01/2022, 13:02 WIB
Presiden Malawi Lazarus Chakwera saat membuka pertemuan Southern African Development Community (SADC) Heads of State Extraordinary di Bingu International Convention Centre, Lilongwe, Malawi, 12 Januari 2022. AFP/AMOS GUMULIRAPresiden Malawi Lazarus Chakwera saat membuka pertemuan Southern African Development Community (SADC) Heads of State Extraordinary di Bingu International Convention Centre, Lilongwe, Malawi, 12 Januari 2022.

LILONGWE, KOMPAS.com - Presiden Malawi Lazarus Chakwera pada Senin (24/1/2022) memecat seluruh kabinetnya karena korupsi.

"Saya telah membubarkan seluruh kabinet saya secepatnya, dan semua tugas kabinet kembali ke kantor saya sampai saya mengumumkan kabinet yang disusun ulang dalam dua hari," kata Chakwera dalam pidato nasional, dikutip dari AFP.

Dia menambahkan, kabinet yang disusun ulang tidak akan memasukkan Menteri Pertanahan Kezzie Msukwa yang ditangkap bulan lalu karena kasus suap.

Baca juga: Banding Ditolak, Penjara 12 Tahun Menanti Najib Razak atas Skandal Korupsi 1MDB

"Ini untuk memungkinkan dia menjawab tuduhan korupsi yang dihadapi di pengadilan dan membersihkan namanya di sana," ujar Chakwera.

Keputusan itu dijatuhkan setelah pertemuan minggu lalu dengan dua kelompok berpengaruh, Konferensi Waligereja Malawi dan Komite Urusan Masyarakat, yang terdiri dari kelompok-kelompok gereja yang bertindak sebagai pengawas pemerintah.

Kedua kelompok menyatakan keprihatinan atas keragu-raguan presiden dalam memerangi korupsi.

ECM, majelis uskup Katolik Malawi, mengatakan bahwa pihak berwenang harus memastikan tidak seorang pun ditekan, diintimidasi, atau dipengaruhi dalam menegakkan keadilan.

"Jangan ada tersangka, betapapun kuat, kaya atau siapa koneksi mereka, dilindungi atau dilindungi," kata para uskup.

Chakwera memenangkan pemilihan 2020 dengan mengampanyekan janji-janji memerangi korupsi di negara miskin Afrika selatan itu.

Penangkapan menteri pertanahan adalah skandal korupsi kedua yang terkuak dalam waktu kurang dari sebulan.

Sebelumnya pada Desember, penyelidikan korupsi berujung penangkapan mantan menteri keuangan Malawi dan mantan gubernur bank sentral atas tuduhan memanipulasi rekening untuk mendapatkan pinjaman dari Dana Moneter Internasional (IMF).

Baca juga: Sejarah Korupsi, dari Era Nenek Moyang hingga Abad 20

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber AFP
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita “Situasi Hidup atau Mati” dari Penumpang yang Mendaratkan Pesawat Tanpa Pengalaman Terbang

Cerita “Situasi Hidup atau Mati” dari Penumpang yang Mendaratkan Pesawat Tanpa Pengalaman Terbang

Global
Kenapa Beberapa Orang Tak Segan Menonton Film Porno di Tempat Umum, Ini 3 Alasannya

Kenapa Beberapa Orang Tak Segan Menonton Film Porno di Tempat Umum, Ini 3 Alasannya

Global
Terungkap Motif Pelaku Penembakan Massal di Gereja AS: Punya “Kebencian Terhadap Taiwan”

Terungkap Motif Pelaku Penembakan Massal di Gereja AS: Punya “Kebencian Terhadap Taiwan”

Global
AS Peringatkan Agar Bisnis Tak Pekerjakan Pekerja IT dari Korea Utara

AS Peringatkan Agar Bisnis Tak Pekerjakan Pekerja IT dari Korea Utara

Global
Diboikot Negara Barat, Ekspor Minyak Rusia ke India Melonjak, Naik Jadi Pemasok Terbesar Keempat

Diboikot Negara Barat, Ekspor Minyak Rusia ke India Melonjak, Naik Jadi Pemasok Terbesar Keempat

Global
Warga Jepang dan Korsel Patuh Pakai Masker Meski Covid-19 Kian Mereda

Warga Jepang dan Korsel Patuh Pakai Masker Meski Covid-19 Kian Mereda

Global
AS Sukses Uji Coba Senjata Hipersonik 'Lima Kali Kecepatan Suara'

AS Sukses Uji Coba Senjata Hipersonik 'Lima Kali Kecepatan Suara'

Global
PM Estonia ke Para Pemimpin Dunia: Setop Telepon Putin Biar Rasakan Isolasi Sesungguhnya

PM Estonia ke Para Pemimpin Dunia: Setop Telepon Putin Biar Rasakan Isolasi Sesungguhnya

Global
Anjing Korban Kekerasan di Hongaria Dilatih Jadi Tim Misi NATO

Anjing Korban Kekerasan di Hongaria Dilatih Jadi Tim Misi NATO

Global
Bernama Sama dengan Majalah, Pub Bernama Vogue Diminta Ganti Nama

Bernama Sama dengan Majalah, Pub Bernama Vogue Diminta Ganti Nama

Global
Rusia: 265 Tentara Ukraina di Pabrik Baja Azovstal Mariupol Menyerahkan Diri

Rusia: 265 Tentara Ukraina di Pabrik Baja Azovstal Mariupol Menyerahkan Diri

Global
Kisah Penggalian Makam Firaun Tutankhamun 100 Tahun Lalu dan Sayatan Pertama yang Membedahnya

Kisah Penggalian Makam Firaun Tutankhamun 100 Tahun Lalu dan Sayatan Pertama yang Membedahnya

Global
Pasca-pemilu, Sekjen PBB Minta Lebanon Bentuk Pemerintah Inklusif

Pasca-pemilu, Sekjen PBB Minta Lebanon Bentuk Pemerintah Inklusif

Global
Imigrasi Batam Pastikan Dokumen UAS Lengkap Saat Mau ke Singapura

Imigrasi Batam Pastikan Dokumen UAS Lengkap Saat Mau ke Singapura

Global
Alasan Turki Tolak Swedia dan Finlandia Gabung NATO

Alasan Turki Tolak Swedia dan Finlandia Gabung NATO

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.