Swiss Gelar Referendum Usai Muncul Varian Omicron, Rakyat Setuju Pemakaian "Covid Pass"

Kompas.com - 29/11/2021, 12:12 WIB
Antrean rakyat Swiss di bawah guyuran salju saat memberikan suara untuk referendum Covid-19 di Fribourg, Minggu (28/11/2021). Mayoritas rakyat Swiss menyetujui penggunaan Covid Pass, sertifikat yang menunjukkan seseorang sudah divaksin atau sembuh dari Covid-19, sebagai syarat masuk acara publik atau perkumpulan. KEYSTONE/JEAN-CHRISTOPHE BOTT via APAntrean rakyat Swiss di bawah guyuran salju saat memberikan suara untuk referendum Covid-19 di Fribourg, Minggu (28/11/2021). Mayoritas rakyat Swiss menyetujui penggunaan Covid Pass, sertifikat yang menunjukkan seseorang sudah divaksin atau sembuh dari Covid-19, sebagai syarat masuk acara publik atau perkumpulan.

BERN, KOMPAS.com - Rakyat Swiss pada Minggu (28/11/2021) dengan kuat mendukung undang-undang pembuatan "Covid Pass" atau sejenis sertifikat Covid-19, dalam sebuah referendum.

Tak lama setelah pemungutan suara ditutup pada siang hari (pukul 11.00 GMT), peneliti pasar GFS Bern yang menggelar polling memproyeksikan, 63 persen pemilih mendukung dengan suara "ya".

Undang-undang ini memberikan dasar hukum untuk Covid Pass, sertifikat yang menunjukkan seseorang telah divaksinasi atau sudah pulih dari penyakit tersebut, sejenis PeduliLindungi di Indonesia.

Baca juga: Uniknya Hotel Arbez, Lokasinya Separuh di Perancis Separuh di Swiss

Sebaliknya para penentang mengatakan, Covid Pass yang telah diterapkan sejak September untuk masuk restoran dan kegiatan dalam ruangan lainnya, menciptakan sistem "apartheid".

Seperti di sebagian besar Eropa, Swiss dilanda pro dan kontra yang meningkat atas pembatasan yang bertujuan mengekang penyebaran Covid-19, dan tekanan agar orang-orang divaksinasi.

Namun di Swiss yang referendumnya berlangsung setiap beberapa bulan secara sopan dan debatnya terukur, ketegangan di TPS adalah sesuatu yang mengejutkan.

Kantor berita AFP melaporkan, polisi sampai meningkatkan keamanan di sekitar beberapa politisi yang menghadapi banjir hinaan bahkan ancaman pembunuhan.

Untuk mengantisipasi protes atas hasil referendum, polisi telah memagari kursi pemerintah dan parlemen di Bern.

Pengamat memperingatkan, pemungutan suara itu dapat memperburuk ketegangan, dan memicu reaksi keras dari pihak yang kalah.

Referendum Swiss diwarnai protes berulang kali, yang sering dipimpin oleh Freiheitstrychler, atau "suara kebebasan", yaitu pria mengenakan kemeja putih bersulam bunga edelweiss dengan dua lonceng sapi besar yang digantung di kuk yang diletakkan di bahu mereka.

Beberapa demonstrasi menyebabkan bentrokan keras dengan polisi, yang menggunakan peluru karet dan gas air mata untuk mengendalikan massa.

Referendum dilakukan ketika muncul Covid-19 varian Omicron yang mengkhawatirkan.

Varian Omicron pertama kali terdeteksi di selatan Afrika dan diklasifikasikan sebagai varian yang menjadi perhatian oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO).

Baca juga: Ternyata, Memancing di Swiss Butuh SIM, Bagaimana Caranya?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber AFP
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dipecat karena Punya Suara Keras, Dosen Universitas di Inggris Ini Protes

Dipecat karena Punya Suara Keras, Dosen Universitas di Inggris Ini Protes

Global
Wanita Arab Saudi Berhasil Melahirkan 10 Bayi Kembar Secara Alami

Wanita Arab Saudi Berhasil Melahirkan 10 Bayi Kembar Secara Alami

Global
Rusia Tumpuk Pasukan di Perbatasan Ukraina, NATO Diminta Kirim Lebih Banyak Senjata

Rusia Tumpuk Pasukan di Perbatasan Ukraina, NATO Diminta Kirim Lebih Banyak Senjata

Global
Upaya Pengiriman Bantuan ke Tonga Dihantui Ancaman Infeksi Covid-19

Upaya Pengiriman Bantuan ke Tonga Dihantui Ancaman Infeksi Covid-19

Global
Inggris Cabut Pembatasan Covid-19, Klaim Gelombang Varian Omicron Telah Capai Puncak

Inggris Cabut Pembatasan Covid-19, Klaim Gelombang Varian Omicron Telah Capai Puncak

Global
Tak Bisa Keluarkan Roda Setelah Diserang Burung, Jet Tempur Siluman F-35A Mendarat Darurat

Tak Bisa Keluarkan Roda Setelah Diserang Burung, Jet Tempur Siluman F-35A Mendarat Darurat

Global
POPULER GLOBAL: Reaksi Media Asing soal Pemindahan Ibu Kota Negara Indonesia | Update Tonga

POPULER GLOBAL: Reaksi Media Asing soal Pemindahan Ibu Kota Negara Indonesia | Update Tonga

Global
Berani Pamer Tato di Profil Profesional Linkedin, Wanita Kantoran ini Panen Apresiasi

Berani Pamer Tato di Profil Profesional Linkedin, Wanita Kantoran ini Panen Apresiasi

Global
Kucing atau Anjing? Saking Besarnya Hewan Peliharaan Ini Sering Buat Orang Bingung

Kucing atau Anjing? Saking Besarnya Hewan Peliharaan Ini Sering Buat Orang Bingung

Global
Menilik Keunikan Berlian Hitam Langka 555,55 Karat, Bahannya Diduga dari Luar Angkasa

Menilik Keunikan Berlian Hitam Langka 555,55 Karat, Bahannya Diduga dari Luar Angkasa

Global
Koalisi Saudi Kirim Serangan Balik Setelah Drone Houthi Berhasil Tembus Ibu Kota UEA

Koalisi Saudi Kirim Serangan Balik Setelah Drone Houthi Berhasil Tembus Ibu Kota UEA

Global
Santap All-You-Can-Eat Secara Rakus dan Sembrono, Wanita AS Digotong ke RS

Santap All-You-Can-Eat Secara Rakus dan Sembrono, Wanita AS Digotong ke RS

Global
UU Baru Perancis Larang Warga Belum Vaksinasi Masuki Tempat Umum

UU Baru Perancis Larang Warga Belum Vaksinasi Masuki Tempat Umum

Global
EuroCham Indonesia Luncurkan Laporan Kinerja Perusahaan Soal Pencapaian SDGs

EuroCham Indonesia Luncurkan Laporan Kinerja Perusahaan Soal Pencapaian SDGs

Global
Sejumlah Maskapai Tangguhkan Penerbangan ke AS karena Masalah 5G

Sejumlah Maskapai Tangguhkan Penerbangan ke AS karena Masalah 5G

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.