Sebuah Masjid di Perancis Ditutup Terkait Kasus Kematian Samuel Paty

Kompas.com - 20/10/2020, 21:41 WIB
Masjid di Pantin yang ditutup pemerintah Perancis terkait serangan teror pemenggalan seorang guru di Paris. Christophe Archambaul/dpa/picture alliance Via Deutsche Welle IndonesiaMasjid di Pantin yang ditutup pemerintah Perancis terkait serangan teror pemenggalan seorang guru di Paris.

PARIS, KOMPAS.com - Perancis menutup sebuah masjid di Paris lantaran diduga terlibat dalam aksi teror pemenggalan seorang guru, pekan lalu.

Presiden Emmanuel Macron berjanji menggiatkan dinas intelijen untuk membasmi jaringan teror di dalam negeri.

Pemerintah Perancis mengumumkan, bakal menutup sebuah masjid di Paris dalam operasi penggerebekan terhadap kantung kaum radikal usai teror pemenggalan pekan lalu, demikian laporan kantor berita AFP.

Masjid tersebut berada di sebuah kawasan padat penduduk di Paris. Menjelang pembunuhan keji terhadap guru sejarah, Samuel Paty, laman Facebook masjid tersebut mengunggah kecaman terhadap sang guru, lantaran menunjukkan gambar kartun Nabi Muhammad kepada muridnya.

Melansir dari Deutsche Welle pada Selasa (20/10/2020), Kementerian Dalam Negeri memastikan, masjid di Pantin yang memiliki jamaah hingga 1.500 orang itu akan ditutup selama 6 bulan sejak Rabu malam (21/10).

Baca juga: Kasus Guru Dipenggal karena Tunjukkan Kartun Nabi Muhammad, Polisi Perancis Tahan 15 Orang

Mendagri Perancis, Gerald Darmanin dalam pernyataannya mengatakan, “pihaknya tidak akan kendur sedikit pun terhadap musuh-musuh republik.”

Perintah penutupan dilayangkan setelah kepolisian melakukan penggerebekan di sekitar Paris buat membidik jejaring kaum Islamis, pada Senin (19/10/2020).

Paty yang berusia 47 tahun dibunuh dalam perjalanan pulang usai mengajar di sekolah menengah pertama Conflans-Sainte-Honorine, yang cuma berjarak 40 kilometer dari ibu kota Perancis.

Foto korban beserta sebuah pesan berisi pengakuan ditemukan polisi di ponsel milik pelaku, seorang pria Chechnya berusia 18 tahun, bernama Abdullakh Anzorov.

Usai melakukan tindakan keji itu, dia mengunggah jasad tanpa kepala milik korban di Twitter. Anzorov kemudian tewas ditembak polisi.

Baca juga: Ketua Konferensi Imam Perancis Sebut Guru yang Dipenggal adalah Pejuang Kebebasan Berekspresi

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X