Mengapa PM Jepang Lirik Indonesia dan Vietnam sebagai Kunjungan Pertama?

Kompas.com - 20/10/2020, 20:52 WIB
Presiden Joko Widodo bertemu Perdana Menteri Jepang Suga Yoshihide di Istana Kepresidenan, Bogor, Selasa (20/10/2020). Biro Pers Sekretariat PresidenPresiden Joko Widodo bertemu Perdana Menteri Jepang Suga Yoshihide di Istana Kepresidenan, Bogor, Selasa (20/10/2020).

TOKYO, KOMPAS.com -  Yoshihide Suga secara terbuka memilih Indonesia dan Vietnam menjadi tujuan kunjungan ke luar negeri pertamanya pada pekan ini, setelah menjabat menjadi  Perdana Menteri Jepang, di tengah tingginya tensi Amerika Serikat dan China dalam menarik dukungan. 

Selama perjalanan resmi pertamanya ke luar negeri sebagai perdana menteri, Suga berniat bertemu dengan Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc dan Presiden Indonesia Joko Widodo

Agenda kenegaraan Suga tersebut menarik pertanyaan. Wartawan Jepang dan asing mulai berspekulasi mengapa Suga mengunjungi kedua negara itu dalam tur resmi pertamanya ke luar negeri? Mengapa tidak memulai dengan Washington, Beijing atau Seoul?

Seberapa signifikan perjalanan luar negeri pertamanya dan seberapa sukses itu? Mengutip dari Japan Times pada Kamis (15/10/2020, berikut analisa Kuni Miyake, Presiden Institut Kebijakan Luar Negeri dan direktur penelitian di Canon Institute for Global Studies.

Miyake juga merupakan penasihat khusus Kabinet Perdana Menteri Yoshihide Suga.

Baca juga: Presiden Jokowi Akan Sambut Kunjungan PM Jepang Yoshihide Suga

Mengapa tidak Washington?

Sejak 1945, mengunjungi Washington telah menjadi salah satu prioritas utama bagi setiap perdana menteri baru di Jepang.

Namun untuk saat ini, di tengah siklus politik pemilihan presiden Amerika Serikat (AS) dan pandemi virus corona yang tinggi di sana, pilihan terbaik untuk berkunjung sekarang bukanlah Amerika Serikat.

Tokyo, khususnya akhir-akhir ini, juga telah mengambil sikap resmi, bahwa Jepang akan selalu berupaya untuk mempromosikan visi Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka, termasuk supremasi hukum, kebebasan navigasi dan penerbangan, serta penyelesaian sengketa secara damai, dengan membangun hubungan yang stabil dengan negara tetangganya.

Negara tetangga juga secara implisit berarti China dan kedua Korea.

Baca juga: Lawatan Pertama ke Luar Negeri, PM Jepang Yoshihide Suga Kunjungi Vietnam

Tidak mungkin berkunjung ke China atau Korea Selatan

Mengunjungi China atau Korea Selatan saat ini, menurut Miyake juga bukan proritas. Bahkan mengunjungi Beijing saat ini, bisa menjadi "tidak benar secara politik" mengingat keadaan seputar hubungan bilateral Jepang-China.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X