Prediksi Puncak Wabah Corona Sudah Lewat, Italia Masih Belum Stabil

Kompas.com - 01/04/2020, 22:53 WIB
Seorang wanita berjalan dengan kereta bayi di sepanjang Via dei Fori Imperiali yang kosong, saat Italia melakukan tindakan tegas untuk mencegah penyebaran virus COVID-19, di Roma, Italia, Senin (23/3/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/REMO CASILLISeorang wanita berjalan dengan kereta bayi di sepanjang Via dei Fori Imperiali yang kosong, saat Italia melakukan tindakan tegas untuk mencegah penyebaran virus COVID-19, di Roma, Italia, Senin (23/3/2020).

ROMA, KOMPAS.com - Sebuah tim ahli penyakit menular dan komputer di Universitas Genoa mengatakan telah menyusun model prediksi evolusi Covid-19 dengan margin kesalahan yang masih dapat ditorelir.

Model itu menunjukkan bahwa dalam hal infeksi harian baru, kasus akan memuncak antara 23-25 Maret 2020 yang mana dalam hal ini sudah terlewati.

Namun, sama seperti laporan dari pakar AS, kelanjutan dari puncak wabah bergantung pada kebijakan pemerintah Italia dan bagaimana perilaku orang Italia itu sendiri.

Baca juga: Ini Perkiraan Puncak Wabah Virus Corona di AS

Italia telah menerapkan lockdown sampai tanggal 25 Maret kemarin. Namun sekolah dan lembaga publik masih akan ditutup sampai setidaknya 3 April mendatang.

Namun, seorang profesor dari Universitas Genoa, Giorgio Sestili memperingatkan bahwa mencapai puncak wabah bukan berarti kondisinya sudah selesai.

"Mencapai puncak berarti menandakan wabah mulai menurun dan dalam beberapa hari kemudian, Anda akan menemukan titik jenuh dari kasus-kasus perawatan intensif."

Baca juga: Di Turkmenistan, Sebut Virus Corona Saja Bakal Berakhir di Penjara

Meski begitu, prediksi puncak wabah ini akan menjadi tidak sama di antara 22 wilayah di Italia.

Dilansir dari The Local, Dewan Riset Nasional Italia (CNR) berharap adanya pengurangan yang signifikan dalam tingkat pertumbuhan infeksi baru di Lombardy sekitar Milan pada Selasa atau Rabu mendatang.

Di wilayah utara Italia, sebanyak 10 juta orang telah menjadi pusat krisis wabah virus corona sejak awal dan sudah melakukan lockdown sejak 8 Maret lalu.

Baca juga: Menghindari Lockdown Virus Corona, Pria di India Pura-pura Meninggal

Dan kini, infeksi mulai meningkat di Selatan Italia, tempat di mana banyak orang Italia pindah setelah dimulainya tindakan pengendalian di Utara.

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Upacara Memorial George Floyd Berjalan Damai, KJRI Chicago Pastikan WNI Aman

Upacara Memorial George Floyd Berjalan Damai, KJRI Chicago Pastikan WNI Aman

Global
Tanggapi Demo Black Lives Matters, Amerika Bersatu Serukan Persatuan Indonesia

Tanggapi Demo Black Lives Matters, Amerika Bersatu Serukan Persatuan Indonesia

Global
Intip Lebih dari 800 Rok Wanita, Pelaku 'Upskirting' Singapura Dipenjara

Intip Lebih dari 800 Rok Wanita, Pelaku "Upskirting" Singapura Dipenjara

Global
Curahan Hati Pekerja Seks di Tengah Pandemi Covid-19: Banyak Konsumen Melupakan Saya

Curahan Hati Pekerja Seks di Tengah Pandemi Covid-19: Banyak Konsumen Melupakan Saya

Global
Rasis, Remaja Kulit Hitam Di-bully Remaja Kulit Putih untuk Cium Sepatunya

Rasis, Remaja Kulit Hitam Di-bully Remaja Kulit Putih untuk Cium Sepatunya

Global
Usai Dipukuli dan Diusir Anaknya, Nenek Ini Diadopsi Pengusaha India

Usai Dipukuli dan Diusir Anaknya, Nenek Ini Diadopsi Pengusaha India

Global
Pemerintah Australia Siapkan Bantuan Tunai Rp 250 Juta untuk Warganya yang Ingin Renovasi Rumah

Pemerintah Australia Siapkan Bantuan Tunai Rp 250 Juta untuk Warganya yang Ingin Renovasi Rumah

Global
Pembunuh Berdarah Dingin Ini Santai Nikmati Kopi dan Rokok Usai Bantai Korbannya

Pembunuh Berdarah Dingin Ini Santai Nikmati Kopi dan Rokok Usai Bantai Korbannya

Global
Sampah Masker Berserakan di Pantai Hong Kong, Beberapa Hanyut ke Laut

Sampah Masker Berserakan di Pantai Hong Kong, Beberapa Hanyut ke Laut

Global
Merkel Tegaskan Tak Akan Maju untuk Kali Kelima

Merkel Tegaskan Tak Akan Maju untuk Kali Kelima

Global
Tak Kebagian Kursi di Kereta Api, Pria Ini Langsung Beli Mobil untuk Mudik

Tak Kebagian Kursi di Kereta Api, Pria Ini Langsung Beli Mobil untuk Mudik

Global
Diancam Kim Yo Jong, Korsel Janji Larang Propaganda Pembelot

Diancam Kim Yo Jong, Korsel Janji Larang Propaganda Pembelot

Global
Pria Ini Jual Istrinya, gara-gara Mahar Sepeda Motor Tidak Dipenuhi

Pria Ini Jual Istrinya, gara-gara Mahar Sepeda Motor Tidak Dipenuhi

Global
Meghan Markle Ungkap Kesedihannya atas Perpecahan Ras di AS

Meghan Markle Ungkap Kesedihannya atas Perpecahan Ras di AS

Global
Skandal 1MDB, Eks PM Malaysia Najib Razak Terancam Dipenjara 20 Tahun Lebih

Skandal 1MDB, Eks PM Malaysia Najib Razak Terancam Dipenjara 20 Tahun Lebih

Global
komentar
Close Ads X