Growth Center
Powered by Kompas Gramedia

Sebagai bagian dari KOMPAS GRAMEDIA, Growth Center adalah ekosistem solusi yang memfasilitasi pertumbuhan organisasi dan individu untuk menjadi versi terbaik dari diri mereka. Growth Center hadir untuk menjadi teman bertumbuh dalam mempercepat pertumbuhan dan transformasi melalui solusi sumber daya manusia berbasis teknologi yang teruji secara saintifik berdampak.

Kami meningkatkan pertumbuhan para individu melalui proses siklus yang berkelanjutan dari menemukan jati diri (discovery) hingga menyediakan pengembangan (development) yang diperlukan. Semua ini hadir dalam produk kami, Kognisi Discovery dan Kognisi Development untuk memfasilitasi individu untuk mengenal dirinya sendiri dan berkembang sesuai dengan keunikan (idiosyncrasy) mereka.

Silakan kunjungi situs kami www.growthcenter.id dan info kolaborasi lebih lanjut bisa kirim surel ke info@growthcenter.id.

 

Refleksi Diri: Apakah Saya Lincah dalam Belajar?

Kompas.com - 20/10/2021, 08:00 WIB
Refleksi Diri: Apakah Saya Lincah dalam Belajar? Riska Krisnovita HarsantiRefleksi Diri: Apakah Saya Lincah dalam Belajar?

KOMPAS.com - Kelincahan belajar (learning agility) merupakan kemampuan yang diperlukan dalam dunia kerja untuk saat ini dan waktu yang akan datang. Namun, bagaimana cara kita mengetahui apakah kita seorang pembelajar yang lincah?

Kemampuan learning agility dapat diukur dengan asesmen yang dibuat oleh Profesor W. Warner Burke, yang merupakan seorang profesor dari fakultas Psikologi dan Pendidikan Universitas Columbia, Amerika Serikat.

Asesmen ini diberi nama Burke Learning Agility Inventory yang penyusunannya sudah berdasarkan penelitian yang dilakukan olehnya dan tim selama satu dekade pada berbagai perusahaan di seluruh dunia sehingga reliabilitas dan validitasnya sudah teruji.

Asesmen learning agility ini sudah digunakan oleh pemimpin bisnis di seluruh dunia dari berbagai perusahaan. Asesmen ini juga meneliti hubungan kelincahan belajar dengan berbagai aspek lain, seperti kognitif, perilaku, dan kepribadian.

Meskipun asesmen ini sudah cukup baik untuk digunakan, akan tetapi pada hakikatnya sebuah alat hanyalah sarana untuk memberikan gambaran tentang apa yang ingin diketahui. Terdapat beberapa konteks dalam asesmen yang perlu dipahami.

Pertama, skor yang tertera sebagai hasil asesmen learning agility tidak serta merta menunjukkan seseorang merupakan pembelajar yang lincah atau tidak.

Akan tetapi, asesmen ini dapat dijadikan petunjuk yang memberikan wawasan mendalam mengenai perkembangan seseorang. Kedua, asesmen ini menggunakan persentil 0-100 untuk membandingkan skor individu dengan suatu populasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Persentil ini ditujukan untuk mengetahui tingkat skor individu sesuai dengan norma yang ditetapkan berdasarkan suatu populasi.

Baca juga: Tips Mudah Mengembangkan Grit

 

Ketiga, asesmen ini adalah self perception inventory, artinya individu tersebutlah yang menentukan hasil skor dengan memahami, merefleksikan, dan menghubungkannya berdasarkan perilaku sehari-hari yang divalidasi oleh rekan kerja dan manajer.

Terakhir, hasil laporan asesmen yang perlu diperhatikan bukan pada skor akhirnya, tetapi apa yang dapat diimplementasikan dalam pekerjaan dari hasil wawasan mendalam yang muncul.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.