Ledakan Lebanon, 16 Orang Ditahan Termasuk Manajer Umum Pelabuhan

Kompas.com - 07/08/2020, 15:05 WIB
Kapten kapal MV Rhosus Boris Prokoshev dan para krunya, saat menuntut pembebasan mereka dari kapal yang ditahan di pelabuhan Beirut, Lebanon, pada musim panas 2014. Foto ini diambil oleh mandor kapal, Boris Musinchak. BORIS MUSINCHAK via REUTERSKapten kapal MV Rhosus Boris Prokoshev dan para krunya, saat menuntut pembebasan mereka dari kapal yang ditahan di pelabuhan Beirut, Lebanon, pada musim panas 2014. Foto ini diambil oleh mandor kapal, Boris Musinchak.

KOMPAS.com - Ibu kota Lebanon, Beirut, mengalami bencana akibat ledakan yang terjadi di daerah pelabuhan, Selasa (4/8/2020).

Hingga Jumat (7/8/2020), ledakan itu menewaskan sedikitnya 157 orang dan melukai 5.000 orang.

Jumlah itu diperkirakan masih akan meningkat karena operasi pencarian dan penyelamatan terus berlanjut.

Baca juga: Saat Penduduk Lebanon Bersatu Bersihkan Jalanan Pasca-ledakan...

Selain itu sekitar 300.000 orang kehilangan tempat tinggalnya sehingga harus mengungsi.

Menurut otoritas setempat, ledakan disebabkan pengapalan besar-besaran pupuk pertanian atau amonium nitrat yang disimpan di pelabuhan Beirut tanpa tindakan pencegahan keamanan selama bertahun-tahun.

Perdana Menteri Lebanon Hassan Diab mengatakan ada 2.750 metrik ton amonium nitrat di sana.

Baca juga: Ledakan Lebanon dan Fakta-fakta soal Amonium Nitrat...

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X