Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Alasan Kekuasaan Mataram Islam Semakin Surut di Masa Amangkurat I

Kompas.com - 15/04/2024, 19:00 WIB
Yulisha Kirani Rizkya Pangestuti,
Widya Lestari Ningsih

Tim Redaksi

Sumber Kompas.com

KOMPAS.comKerajaan Mataram Islam berdiri di tanah Jawa sejak tahun 1586.

Puncak kejayaan Kesultanan Mataram terjadi saat pemerintahan Sultan Agung (1613-1645), di mana wilayah kekuasaannya hampir meliputi seluruh tanah Jawa.

Namun, kejayaan Mataram Islam mulai pudar pada masa pemerintahan Amangkurat I, yang berkuasa sepeninggal Sultan Agung.

Kekuasaan Kerajaan Mataram semakin surut ketika masa Amangkurat I karena kekejamannya dan kerja samanya dengan Belanda.

Baca juga: Penyebab Runtuhnya Kerajaan Mataram Islam

Kerajaan Mataram semakin surut di Masa Amangkurat I

Amangkurat I memiliki nama asli Raden Mas Sayyidin. Ia merupakan putra Sultan Agung yang menduduki takhta Kerajaan Mataram Islam sejak 1645.

Amangkurat I berbeda dari sang ayah. Bukannya membawa Kerajaan Mataram Islam semakin maju, ia malah membuat kerajaan semakin mundur.

Salah satu faktor yang menyebabkan kemunduran Kerajaan Mataram Islam pada masa kepemimpinan Amangkurat I adalah kekejamannya.

Amangkurat I dikenal sebagai raja yang kejam dan bengis, bahkan tidak segan membunuh para pejabat yang dinilai tidak menghormatinya.

Beberapa bangsawan yang menjadi korbannya adalah Tumenggung Wiraguna, Pangeran Alit (adiknya), dan Pangeran Pekik (ayah mertuanya).

Tindakan kejamnya memicu kemarahan dan ketidakpuasan dari rakyat serta para ulama, yang pada akhirnya memunculkan pemberontakan-pemberontakan yang mengancam stabilitas kerajaan.

Baca juga: Biografi Singkat Sunan Kuning atau Amangkurat V

Selain itu, penyebab kemunduran Kerajaan Mataram Islam pada masa kepemimpinan Amangkurat I adalah sikapnya yang pro dengan VOC.

Amangkurat I bersikap lunak kepada Belanda, bahkan melakukan perjanjian. Kedekatan ini dimanfaatkan oleh VOC dengan secara rutin mengirimkan utusan ke Mataram, yang pada akhirnya turut campur dalam urusan politik kerajaan.

Gaya kepemimpinannya ini tidak disukai oleh rakyat, sehingga menimbulkan banyak pemberontakan. Salah satu yang terbesar adalah Pemberontakan Trunojoyo (1674-1679).

Pemberontakan Trunojoyo dipimpin oleh Raden Trunojoyo, seorang pangeran Madura.

Pangeran Trunojoyo sebenarnya masih termasuk keturunan Sultan Agung, yang menganggap penguasaan Mataram atas Madura sebagai sebuah bentuk penjajahan.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com