The Conversation
Wartawan dan akademisi

Platform kolaborasi antara wartawan dan akademisi dalam menyebarluaskan analisis dan riset kepada khalayak luas.

Tidak Perlu Mengurangi Karbo jika Anda Mengonsumsi Buah, Ini Alasannya

Kompas.com - 24/03/2022, 08:30 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Jennifer Rooke

SALAH satu pasien saya – yang telah berjuang melawan obesitas, diabetes yang tidak terkontrol, dan biaya pengobatannya – setuju pada Juni 2019 untuk mengadopsi pola makan nabati.

Dia melakukannya dengan semangat. Dia meningkatkan asupan buah dan sayuran segar, berhenti makan permen, kue, dan mengurangi makanan dari sumber hewani. Selama enam bulan, dia kehilangan 19 pon dan HbA1c-nya – ukuran gula darah rata-rata – turun dari 11,5 % hingga 7,6%.

Dia melakukannya dengan sangat baik, saya berharap HbA1c-nya akan terus turun dan dia akan menjadi salah satu sukses kami dalam mengatasi diabetes.

Jadwal kunjungan rutin pada Maret 2020 dibatalkan karena Covid-19. Ketika saya akhirnya melihatnya lagi pada Mei 2021, berat badannya kembali naik dan HbA1c-nya naik menjadi 10,4%. Dia menjelaskan bahwa dokter dan perawatnya telah mengatakan kepadanya bahwa dia makan terlalu banyak “gula” dengan pola makan nabati.

Baca juga: Berapa Banyak Karbohidrat yang Harus Dikonsumsi untuk Menurunkan Berat Badan?

Dia disarankan untuk membatasi karbohidrat dengan mengurangi buah-buahan dan sayuran bertepung dan makan lebih banyak ikan dan ayam. Permen bebas gula, kue, kue kering, dan pemanis buatan dianjurkan. Ketika berhadapan dengan nasihat medis yang saling bertentangan, dia kembali percaya bahwa “gula” itu buruk dan harus dihindari bila memungkinkan, terutama jika Anda menderita diabetes.

Saya seorang dokter, yang bersertifikat dalam pengobatan pencegahan dengan klinik pengobatan gaya hidup di Morehouse Healthcare di Atlanta, Amerika Serikat. Spesialisasi medis yang sedang berkembang ini berfokus pada membantu pasien melakukan modifikasi perilaku gaya hidup sehat.

Pasien yang mengadopsi pola makan nabati meningkatkan asupan karbohidrat dan sering dapat mengatasi penyakit kronis termasuk diabetes dan hipertensi. Dalam pengalaman klinis saya, mitos tentang “gula” dan karbohidrat adalah hal umum yang dipercaya pasien dan profesional kesehatan.

Buah lawan gula

Tubuh Anda memerlukan glukosa, yaitu gula sederhana yang digunakan sel untuk energi.

Glukosa adalah penyusun molekul karbohidrat, salah satu dari tiga nutrisi makro. Dua lainnya adalah lemak dan protein. Pati adalah rantai glukosa yang panjang dan bercabang.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.