Misteri Mahluk Berleher Super Panjang Akhirnya Terungkap, Ini Penjelasannya

Kompas.com - 09/08/2020, 10:02 WIB
Ilustrasi mahluk berleher panjang purba yang diketahui merupakan spesies reptil, Tanystropheus hydroides. IFLSCIENCE/Emma Finley-JacobIlustrasi mahluk berleher panjang purba yang diketahui merupakan spesies reptil, Tanystropheus hydroides.


KOMPAS.com- Butuh waktu yang tak sebentar untuk mengungkap apa sebenarnya mahluk yang satu ini.

Sejak ditemukan lebih dari 100 tahun lalu, para peneliti sudah cukup puas dibikin pening. Pasalnya, fosil yang ditemukan itu punya bentuk yang aneh dan tak biasa.

Ciri yang paling mencolok adalah leher yang super panjang. Dengan total panjang tubuh 6 meter, mahluk tersebut memiliki panjang leher 3 meter atau separuh tubuhnya sendiri.

Dengan bentuknya yang tak lazim itu, peneliti pun tak yakin jenis hewan apa itu dan hidup di habitat mana.

Baca juga: Mahluk Laut ini Lindungi Kita dari Jutaan Virus di Lautan

Untungnya, misteri mahluk berleher panjang ini akhirnya perlahan terkuak.

Seperti dikutip dari IFL Science, Sabtu (8/8/2020), peneliti berhasil menemukan bukti baru mahluk yang hidup sekitar 242 juta tahun lalu tersebut melalui CT scan.

Dari pemindaian, peneliti menemukan jika tulang leher yang memanjang itu punya mirip dengan yang ditemui pada jerapah.

Tulang leher juga tak fleksibel karena diperkuat dengan tulang rusuk serviks.

Selain itu juga, dari pemindaian akhirnya peneliti mengungkap jika mahluk misterius yang diberi nama Tanystropheus hydroides ini tergolong sebagai reptil yang tinggal di laut.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

NASA akan Kirim Astronot Perempuan Pertama ke Bulan pada 2024

NASA akan Kirim Astronot Perempuan Pertama ke Bulan pada 2024

Oh Begitu
Ahli Ciptakan Peti Mati Ramah Lingkungan, Seperti Apa?

Ahli Ciptakan Peti Mati Ramah Lingkungan, Seperti Apa?

Oh Begitu
Ahli Sarankan Deteksi Pembawa 2 Mutasi Genetik Virus Corona, Kenapa?

Ahli Sarankan Deteksi Pembawa 2 Mutasi Genetik Virus Corona, Kenapa?

Oh Begitu
BMKG: Warga Harus Akhiri Kepanikan Potensi Tsunami dan Gempa Megathrust

BMKG: Warga Harus Akhiri Kepanikan Potensi Tsunami dan Gempa Megathrust

Fenomena
BMKG: Waspada Cuaca Ekstrem 3 Hari ke Depan, Ini Daftar Wilayahnya

BMKG: Waspada Cuaca Ekstrem 3 Hari ke Depan, Ini Daftar Wilayahnya

Oh Begitu
Zona Sepi Gempa dan Potensi Tsunami 20 Meter di Selatan Jawa, Begini Kata Ahli

Zona Sepi Gempa dan Potensi Tsunami 20 Meter di Selatan Jawa, Begini Kata Ahli

Oh Begitu
BMKG: Skema Mitigasi 20-20-20 Masih Relevan untuk Mitigasi Tsunami Selatan Jawa

BMKG: Skema Mitigasi 20-20-20 Masih Relevan untuk Mitigasi Tsunami Selatan Jawa

Fenomena
Makan Terlalu Banyak, Ini Penjelasan dari Alasan Makan Berlebihan hingga Akibatnya

Makan Terlalu Banyak, Ini Penjelasan dari Alasan Makan Berlebihan hingga Akibatnya

Kita
3 Faktor Pemicu Meningkatnya Kasus Covid-19 di Klaster Perkantoran

3 Faktor Pemicu Meningkatnya Kasus Covid-19 di Klaster Perkantoran

Kita
Mirip Paus Pembunuh, Dinosaurus Ini Ternyata Predator Laut Zaman Jurassic

Mirip Paus Pembunuh, Dinosaurus Ini Ternyata Predator Laut Zaman Jurassic

Fenomena
IOWave20 Latihan Mitigasi Tsunami, BMKG Target Sesuaikan SOP dan Kondisi Pandemi

IOWave20 Latihan Mitigasi Tsunami, BMKG Target Sesuaikan SOP dan Kondisi Pandemi

Oh Begitu
Hackathon Diluncurkan di Indonesia, Kesempatan Berinovasi Energi Terbarukan

Hackathon Diluncurkan di Indonesia, Kesempatan Berinovasi Energi Terbarukan

Kita
10 Cara Alami Menurunkan Darah Tinggi Tanpa Obat

10 Cara Alami Menurunkan Darah Tinggi Tanpa Obat

Kita
Termasuk Mamalia, Paus Berparuh Bisa Tahan Napas Lebih dari 3 Jam

Termasuk Mamalia, Paus Berparuh Bisa Tahan Napas Lebih dari 3 Jam

Oh Begitu
Logam Berusia 1.000 Tahun untuk Baja Tahan Karat Ditemukan di Iran

Logam Berusia 1.000 Tahun untuk Baja Tahan Karat Ditemukan di Iran

Oh Begitu
komentar
Close Ads X